Joyeux Anniversaire


It’s official. It’s October 19th again which means I am another year older. Blessed to see another year.

Since today is the oldest I’ve ever been and the youngest I’ll ever be again, I want to thank you for those who’s celebrate today with me. Tho’ I’m a weirdo, I want to thank you for having me around you. Thank you for all birthday wishes that you all sent to me. Please bear with me for another years to come.

Cheers!

Advertisements

Soal Konsumsi Gula itu…

Jadi kapan tau saya terlibat dipercakapan dengan @buibuksocmed dan @tanyadok mengenai masalah konsumsi gula yang ternyata sangat berlebihan dalam keseharian kita. Obrolan ini bikin saya terkaget-kaget sendiri karena saya merasa bahwa selama ini saya sudah sangat berusaha mengurangi konsumsi gula sehari-hari saya.Misalnya dengan mengurangi konsumsi nasi putih atau menghindari minuman kemasan dan lebih banyak minum air putih. Lha kok ya masih berlebihan juga ternyata. Sad.

Menyimak dari tweet @tanyadok,  anjuran konsumsi gula harian dari Menteri Kesehatan adalah 50gr atau setara dengan 4 sendok makan. WHO sendiri menganjurkan untuk membatasi konsumsi gula harian sebanyak 25 gr atau setara dengan 2 sendok makan untuk manfaat kesehatan tambahan. Waw! Sedikit yes?

soal konsumsi gula sehari-hari

To Salim or not to Salim

Well yeah. That’s a question.


Bagi yang punya anak dan pernah jadi anak-anak, pasti paham banget kan ya salim itu apa. 😂 Kebiasaan salim aka cium tangan ini memang budaya yang mengakar banget di Indonesia. Semacam kebiasaan menghormati kalau ketemu sanak saudara yang lebih tua dengan salim. Kalo ngga salim dibilang ngga sopan atau kurang ajar. 😅 Jadi udah biasa aja denger kalimat “hei ada ua anuh, tante itu, om ini.. ayo salim dulu”.

Kalian yang punya anak, apakah kalian mengajarkan anak kalian kebiasaan “salim” ini?

ada apa dengan salim?

Can’t You See It?


Ada satu hal yang menarik perhatian saya dalam hal berinteraksi dengan teman-teman. Mau itu di dunia sosmed atau di dunia nyata. Cara kita mempengaruhi dan dipengaruhi oleh satu sama lain.

Gara-gara rame-rame 4 November yang lalu itu, saya menemukan diri saya sering kali “tenggelam” dalam dialog-dialog konstan dengan beberapa rekan atau menyimak dengan seksama status-status sosmed mereka (beserta percakapan-percakapan di situ), berusaha untuk mendapatkan wawasan tentang bagaimana mereka melihat sesuatu.

Sometimes I’m intrigued to know how they are relating to what I’m actively saying.  I can be discussing nothing of any importance and still feel the urge to inquire as to how my thoughts are being received. It often has a semblance of complete misinterpretation and I am left feeling un-interestingly introverted and often times fervently vulnerable.

Ya begitu lah. Kadang orang kan cuma mau baca apa yang mereka percaya dan denger apa yang mereka mau denger. Sisanya? Not important. 😂😂😂

Well yes, I’m silently judging you. Can’t help it! 😝 

Blogger Itu…

Katanya kamus sih orang yang mengelola blog dan update regularly gitu lah. Trus kalo ngga regular, bukan blogger? 😅


Jadi semalem, iseng scroll-scroll blog sendiri sampe ke tulisan pertama. Tahun 2005. Waaaw sudah selama itu ternyata. 11 tahun. Sudah banyak topik dibahas. Mulai dari hura-hura sampe serius. Gaya tulisan juga berubah banyak dari mulai alay banget sampe sekarang ….. masih tetep alay sih. 😌

Blogger-bloger jaman 2008 pasti masih inget sama idola kawula muda jaman itu karena kumisnya yang mempesona, yang jelas-jelas mengeluarkan statement: Blog itu trend sesa(a)t.

Dulu sih banyak yang ngamuk. Bhahahahahahak. 😂😂

Mungkin sekarang banyak dari kita yang jarang nge-blog dan lebih sering di Facebook, Instagram, Twitter bahkan Path. Tapi sejujurnya sih saya tidak bisa menemukan kualitas tulisan atau story telling di social media manapun sekuat di blog. Facebook is one big rant for the most part. And on Instagram, it’s only photos that pop up and though they are lovely, I crave to know what people are thinking, not just what they see or want us to think their life looks like.

Jadi, setelah 11 tahun, masih mau terus nge-blog? Yah, selama masih butuh mengeluarkan isi kepala, saya masih akan nge-blog kayaknya. Karena Twitter, Instagram, Facebook dan Path tidak cukup buat saya untuk mengeluarkan isi kepala.

Mau trend sesaat atau bukan, I will blogging like it is still cool.


Selamat Hari Blogger Nasional. Kalian udah nge-blog hari ini?