Demi Bumi

img00070-20090320-1351

Beberapa waktu yang lalu saya menemukan tong-tong sampah yang ada di gambar atas itu di salah satu sudut jalan Mega Kuningan, tidak terlalu jauh dari kantor saya. Terus terang saya surprise dengan keberadaan tong-tong sampah tersebut.  Jarang sekali saya menemukan tong-tong sampah yang terbagi untuk jenis sampah kering dan sampah basah. Ya, sampah selalu menjadi masalah lingkungan yang berat, khususnya di Jakarta.

Secara umum, jenis sampah dapat dibagi 2 yaitu sampah organik (biasa disebut sebagai sampah basah) dan sampah anorganik (sampah kering). Sampah basah adalah sampah yang berasal dari makhluk hidup, seperti daun-daunan, sampah dapur, dll. Sampah jenis ini dapat terdegradasi (membusuk/hancur) secara alami. Sebaliknya dengan sampah kering, seperti kertas, plastik, kaleng, dll. Sampah jenis ini tidak dapat terdegradasi secara alami.

Masalah utamanya, sejauh ini masyarakat belum tahu dan belum bisa membedakan antara sampah basah dan sampah kering. Sampah basah dan sampah kering ini sering dicampur dan dibuang secara bersama, padahal cara demikian tidak membantu dalam proses penguraian di tempat pembuangan akhir (TPA). Ya, lihat saja tempat sampah yang ada di gambar atas itu. Tidak ada beda isinya. Sampah! hahahahahaha :lol: 😆

Nampaknya perlu sekali adanya tahap memberikan pengetahuan atau pengertian pada masyarakat tentang sampah kering dan sampah basah. Atau mungkin sebenarnya bukan masyarakat tidak sadar, tetapi belum tahu saja tentang sampah ini. Jadi, sampah yang dibuang itu masih dalam bentuk campuran. Atau mungkin juga tidak peduli. Malas memisahkan antara sampah kering dan sampah basah. Keberadaan tong-tong sampah yang sebenernya tujuannya bagus itu jadi seolah sia-sia.😐

Pemahaman masyarakat tentang manajemen pengelolaan sampah sepatutnya mulai dari rumah tangga. Atau yang paling kecil lah.. dari diri kita sendiri. Betul?  :mrgreen:

Ah ya sebenernya sebelum bisa memisahkan sampah basah dan sampah kering, bagaimana kalo kita meningkatkan kesadaran dulu dengan hal yang paling simple dan paling gampang yaitu kesadaran untuk membuang sampah pada tempatnya… Kalo ngga kita yang memulai, siapa lagi?😉

Selamat Hari Bumi!

72 thoughts on “Demi Bumi

  1. Waktu matakuliah teknik pengolahan limbah dulu kami berkunjung ke suatu desa di Kulonprogo, DIY. Desa itu sadar kebersihan dan pengolahan limbahnya teratur sekali. SETIAP tempat sampah gak cuma ada sampah basah – sampah kering doang, tapi sampah metal (bukan berarti ada sampah dangdut dan sampah pop juga ya) tapi juga ada sampah plastik, sampah rumah tangga, dan sampah kertas.

    Why don’t we start at our own home?😀

  2. mau gimana lagi, penduduk di sini memang belom aware sama hal-hal begituan. malah masih banyak yang buang sampah sembarangan. penyebab banjir tuh!

  3. Buset, itu tong dah penuh dan butek gitu, mau ngambilnya juga tukang sampah dah ogah kali ya (kalo disini), btw disini itu tong sampah di bagi 3 macem sih, sampah basah organik, sampah yang bisa di recycle di bagi jadi 2 macem, kaleng2 dan kertas

  4. pertanyaannya dimana tempat sampahnya… coba jalan sepanjang jalan protokol kaya sudirman atau gatsu, berapa sih kotak sampa yagn ada di pinggir jalan…

  5. tapi kalo tong-nya kena ujan, jadi sampah basah semua ya Chi… hehe..

    Ayo ayo! buanglah sampah pada tempatnya🙂 Selamat hari bumi semuaaa..

  6. iya sayang skali. soalnya orang ga suka mikir panjang tapi mikir gampang. padahal misahin sampah ga susah-susah amat sebenernya kalo dah jadi kebiasaan.

    Selamat Hari Bumi! (skarang yah? pas nih :D)

  7. saya sih oke-oke saja mbuang sampah di tempatnya, tapi memang yang kadang ngeselin di tempat umum, seringnya di jalan utama, susah banget nyari tempat sampah. yang ada saya ngantongin tuh sampah sampe lama:mrgreen:

  8. Ya demi bumi yang menjadi tempat kita semua..

    harus kita selamatkan dengan tindakan2 yang bermanfaat bagi Bumi sendiri..

    STOP buang sampah sembarangan dan menebang pohon secara liar….

  9. buang sampah ga cuman harus di tempatnya,, tapi juga berperilaku arif dengan tau harus buang sampah yang mana.. kalo misal ada yang masih bisa di-recycle,, kasiin ajah sama beberapa lembaga yang udah mulai nerima2.. atau, coba bikin kompos dari beberapa bahan2 organik..

    demi bumi, ‘kan?

  10. selamat hari bumi….
    harusnya memang mulai dari diri sendiri Chic. saya sendiri sampai sekarang cuma berhenti di niat, bukannya benar-benar memisahkan sampah kering dan sampah basah…

  11. Bumi kita udah tambah tua…
    Banyak sampah bikin sumpek, kesadaran untuk membuang sampah denan benar kurang.

    Saya aja sering dicela ama temen kalo buang sampah dan ga nemu tempat sampah saya dimasukkin kedalam tas sementara…. katanya banget loe.

  12. Happy Earth Day!🙂 saya juga benci melihat orang buang sampah sembarangan. apalagi kalo abis bayar karcis tol, tuh! so much for those who think that they’re well-educated!

  13. salam kenal…
    selamat hari bumi….

    mungkin memang sangat susah menyadarkan masyarakat kita yang memang sudah terbiasa dengan gaya hidup sembarangan…tapi setidaknya sebagian dari kita sadar dan berusaha menyadarkan yang lain demi Bumi yang lebih Indah

  14. Hmm… bener banget mba, lama kelamaan sampah organik itu klo berbampur dengan anorganik menimbulkan semacam gas yang jika terakumulasi bisa menimbulkan ledakan loh….

    sayang walau disediakan dua tong sampah seperti itu, terkadang kesadaran mayarakat kita yang kuran

  15. kalau dipikir sampah kering dan basah malah aku tambah bingung. kertas itu dulunya juga mahluk hidup, wong dari pohon. plastik itu dari minyak bumi, yang konon dari fosil mahluk purba….
    jadi dicemplungin yang mana….

  16. sampah ya sampah … mau sampah kering atau sampah basah ya tetap sampah, sampah harus dibuang pada tempatnya … sayangnya tempat sampah sendiri juga sudah jadi sampah … ( kok rasanya banyak sampahnya ya tulisan saya ini😀 )

    … oya, jangan lupa kalau banyak orang membuang sampah dirinya sendiri ke sembarang tempat … bukan buang hajat, tetapi buang ludah dan ingus sembarangan …😛

  17. munkin kita perlu robot wall-e buat ngebersihin sampah?
    saran buat kita sendiri :
    bawa kantong plastik sendiri buat naruh sampah jika tak ada tong sampah disekitarnya.
    ^_^

  18. ya emang semua diawali dari yg kecil, buang sampah pada tempatnya mskpun terliat pekerjaan yg sepele tp susah ngelakuinnya.
    Gw malah “ngerusak” bumi… maapin ya. Tapi batubara kan dibutuhkan..😦

  19. intinya 3M = Mulai dari diri sendiri, Mulai dari yang terkecil, dan Mulai dari sekarang .
    jadi hayo semangaaaaaaattt….. berbenah diri n’ lingkungan disekitar qt😀

  20. bener banget, makanya di depan rumah disediakan tong sampah. lagian bersih itu khan sehat dan enak dipandang mata efek luasnya. menyelamatkan bumi dengan tindakan paling kecil sekalipun

  21. buang sampah di dua tempat yang berbeda emang agak susah membiasakannya mbak……soalnya kalo lg megang sampah pengen cepet2 dibuang…….

    judulnya seperti wak tu ikut ESQ. demi bumi, demi bulan, demi matahari…..dll🙂

  22. saya kok malah belom pernah nemuin model yg di bedain tong yg buat sampah basah ama tong buat sampah kering… cuma sering liat di tipi aja🙂

  23. di sini jarang ada tong sampah kek begitu..
    kalo pun buang sampah paling cman di taruh di kantung plastik..
    itupun naruhnya di bawah pohon pinggir jalan…

    lumayanlah dari pada di serak2in..

  24. kayaknya masih sulit yah buat misahin sampah kering maupun basah… karena kalo diperhatikan, banyak banget yg buang botol air mineral maupun kantong plastik bekas bungkus makanan ke tempat sampah bertuliskan basah…

    *bingung basah dari mana nya???* mungkin karena sebelom nya mereka dipakai membungkus atau menampung sesuatu yg basah (doh)

  25. kenapa tong sampah kering waranya orange,,sedang yang organmik..warnanya biruu,,ada yang bisa jawabkah,,dulu pemilihan warna ini didasarkan apa???

  26. gimana mau bersih abis tong sampah aja di korupsi, liat aja tong sampah jarang ada di tempat-tempat umum, klo pun ada hanya satu, dua.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s