Jalan-jalan Japan: Persiapan Ke Jepang

Yang follow saya di sosmed pasti tahu kalau saya baru pulang dari Jepang dua minggu yang lalu. Dan sampe hari ini masih gagal move on. Masih pengen ke Jepang lagi, Ya Allah. *kemudian amin yang kenceng*

Begitu saya nyampe Jakarta lagi, saya banyak dapet message, email, DM apa lah nanya-nanya soal Jepang, mulai dari itinerary sampe soal makan. Duh, makan aja pake nanya. Bhahahahahahak. ๐Ÿ˜‚

Ya udahlah, dari pada saya jawab satu-satu, tulis di blog aja. Kalo ada yang nanya lagi kan tinggal nyodorin link blog. *ihik*

Jadi apa tips & tricks traveling ke Jepang sebelum berangkat?

Cari Temen Jalan
Ini dulu yang penting. Hahaha. Kalau sudah ketemu temen travelingnya, berburu tiket dan nyari tanggalnya lebih enak. Asal kompak. Tapi kalau merasa lebih asik solo traveling ya ngga apa-apa juga.

Saya kemarin agak nekat mengiyakan ajakan ke Jepang ini. Masalahnya saya ngga kenal-kenal banget sama mereka ini. Oke lah, saya kenal Goenrock udah hampir 10 tahun, tapi saya belum pernah traveling bareng Goen. Lalu ada Dwika, yang saya kenal lewat twitter. Ya kenal gitu-gitu doang. Ngga pernah hang out bareng juga. Ketemu juga paling di acara-acara brand. Lalu ada Tbputera dan Nuri. Mereka apa lagi, cuma tau-tau dari twitter doang. Ketemu di acara juga paling papasan doang. Ngobrol? Ngga pernah. Hahahahahaha. ๐Ÿ˜… Lalu tiba-tiba temen jalannya tambah 5 orang lagi – Dmaz, Lala, Gupta, Uci & Pikar – yang totally stanger buat saya. Belum pernah ketemu, ngga kenal sama sekali, blank mereka siapa.

Kenapa mau? Well ini Jepang, man! Bucket list banget. Dapet tiket murah pula. Makanya berangkat ke Jepang kemaren, saya tanpa ekspektasi sama sekali. Pasrah. Ya kalo ngga asik, paling saya jalan sendiri, bikin itinerary sendiri. Gitu sih. ๐Ÿ˜Œ

Tapi ternyata 9 orang ini punya level ketidakwarasan yang sama. Ya adalah ngeluh-ngeluh dikit, tapi ngga ganggu. Becandaannya juga langsung nyambung. End up malah jadi seru banget. These bunch of people suddenly becoming my extended family and (possibly) another traveling buddies!ย 

my lovely traveling buddies!

Berburu Tiket Murah
Abis dapet temen travelingnya, saatnya nyari tiket. Kenapa tiket promo? Karena bisa menghemat sekian juta budget ke Jepang. Masalahnya ngedapetinnya gampang-gampang susah. Rajin-rajin aja dateng ke acara travel fair yang makin banyak diadakan di mana-mana itu. Tinggal pilih aja harga termurah yang mana. Di sana juga bisa sekalian pilih tanggal. Nah biasanya nih, karena orang-orang ke Jepang itu ngejar Sakura lagi ngembang, untuk keberangkatan bulan April kadang-kadang black out sama travelnya alias ngga ada tiket promo. Tapi kadang ya bisa juga. Kuncinya rajin dateng ke acara travel fair dan kudu datang pagi-pagi supaya dapet tanggal yang dipengenin.

Persiapan Itinerary
Temen jalan sudah, tiket udah dapet, waktunya bikin itinerary. Tentuin tujuan mau ke mana. Destinasi-destinasinya mau apa aja. Mau pindah-pindah kota kah? Atau cuma seputar Tokyo? Ini penting supaya kita tau kita perlu beli JRPass atau ngga, atau malah harus beli jenis tiket lainnya, dan persiapan duit untuk biaya travel ini. Kalau pergi rame-rame, jangan maksa itinerary harus sama. Kan tiap orang punya bucket list masing-masing. Saya kemaren juga ada kok waktunya misah-misah sendiri dan waktunya rame-rame ber-10. Intinya, tetep happy mau ke mana pun itu.

Kami kemaren punya itinerary ambisius. Maklum first timer. There’s a lot things to see and do! Ujung-ujungnya beberapa tempat batal dikunjungi karena waktunya ngga cukup. Sad. ๐Ÿ˜ข

Persiapan bikin itinenary.

Booking Hotel/Hostel/AirBnb
Kalau itinerary sudah selesai, sudah tau mau berkunjung ke mana aja, waktunya menentukan mau nginep di mana aja. Ini sekali lagi sangat tergantung dari itinerary yang udah dibuat. Kalau kami kemaren memutuskan untuk menyewa AirBnb di Osaka, Kyoto dan Tokyo karena lokasi-lokasi yang ingin kami kunjungi berada di dan around kota-kota tersebut.

Kenapa AirBnb? Karena kami ber-10. Secara hitungan akan lebih hemat kalau kami menyewa tempat dari AirBnb, ketimbang hotel dan tentunya lebih private untuk kami ber-10 ketimbang di hostel.

Apply for Visa
Tiket udah, itinerary udah, tempat stay udah, saatnya apply visa. Ini penting. Banget. Karena dapet visa Jepang tuh sekarang lagi susah gara-gara banyak WNI yang overstay ngga pulang-pulang. Jangan mepet-mepet bikinnya, takut ngga keburu walaupun kalo baca di website kedutaan Jepang sih waktunya cuma 4 hari. Ada temen saya kapan tau nanya ke saya bikin visa berapa lama. Ternyata dia belum apply visa padahal berangkat dua minggu lagi. Gimana deh itu. ๐Ÿ˜‚

Visa Jepang untuk single entry itu ada dua jenis. Visa biasa dan visa waiver. Visa waiver ini khusus untuk kalian yang udah punya e-passport. Persyaratannya juga beda. Visa waiver gratis. Silahkan baca di website kedutaan Jepang mengenai persyaratan visa ya. Untuk visa waiver bisa baca di sini.

Perlu beli JRPass atau ngga?
Ini tergantung destinasi kalian mau ke mana aja sih. Ini kenapa itinerary penting banget untuk jadi duluan. Karena bisa menentukan butuh beli JRPass atau ngga. Kalau memang banyak pindah-pindah kota, JRPass perlu. Karena sangat menghemat biaya. Tinggal memutuskan mau beli untuk yang berapa hari. Sekarang sih JRPass bisa dibeli di Jepang, tapi masih trial. Amannya beli di Indonesia aja. Saya kemarin beli di HIS Travel. Ada beberapa temen saya beli JRPass di Tripvisto. Ada beberapa travel lain yang juga menjual JRPass. Silahkan tentukan mau beli di mana sesuai budget.

Selain JRPass perlu apa lagi? Beli kartu Pasmo atau Suica. Ini berguna untuk membayar biaya transportasi ke destinasi yang ngga dilalui JR line atau harus berganti-ganti jalur dan beberapa jalur itu bukan JR line. Pasmo dan Suica ini juga berguna untuk bayar bus, belanja di vending machine atau di mini market macam 7-11 atau Family Mart.

Selain itu? Ini lagi-lagi pentingnya itinerary. JR juga macem-macem. Ada JR east dan west. Kalau kalian cuma main-main di Tokyo dan sekitar, lalu itinerarynya daerah timur atau barat, dari pada beli JRPass, beli JR Widepass aja. Infonya bisa baca di sini.

Untuk travel dalam kota, ada juga one day pass ticket. Ini juga tergantung itinerary. One day pass ini macem-macem harganya. Ada bisa khusus buat subway aja, ada yang bisa buat subway plus bus. Bisa jadi hemat banget beli one day pass ketimbang ngisi kartu Pasmo atau Suica, kalau memang udah tau destinasi mau kemana aja selama di kota. Informasinya bisa liat di sini ya.

Oh iya, jangan lupa download aplikasi bernama NaviTravel. Ini berguna banget buat mengetahui moda apa aja yang harus kalian naikin untuk sampai ke destinasi tujuan kalian dan berapa lama. Di situ lengkap banget pilihannya. Dan GoogleMap, jangan lupa. In case nyasar.

Koneksi Internet gimana?
Nah ini juga penting. Sebagai netijen, penting buat eksis di sosmed selama di Jepang. Bhahahahahahak. ๐Ÿ˜Œ Gimana soal koneksi internet di Jepang? Kalo roaming kan mahal banget! Ya gitu lah pertanyaan yang saya dapet pulang dari Jepang.

Sebenernya Jepang itu termasuk negara yang ada wifi di mana-mana sih. Tapi itu di kota. Gimana kalau ke kota-kota kecil? Ada beberapa cara sih. Pertama, beli simcard lokal. Solusi paling gampang. Masalahnya Jepang ini bukan negara dengan orang-orang yang mahir berbahasa Inggris. Ini ngga jadi opsi saya kemaren, karena nanti susah buat aktivasi kartunya. Hehehehehe. ๐Ÿ˜

Kedua, sewa wifi portable. Banyak kok travel yang menyediakan sewa wifi portable ini. Bisa sewa patungan rame-rame buat 1 device. Jenisnya juga macem-macem. Kuotanya juga macem-macem. Tinggal pilih sesuai kebutuhan. Kekurangannya? Mahal. Kita juga mesti nyediain deposit. Dan begitu kita pulang ke Indonesia, kudu balikin devicenya. Repot kalo buat saya mah.

Ketiga, ini solusi paling praktis dan gampang buat saya. Pake XLPass. Iya, XL. Provider Indonesia. Khusus buat roaming namanya XLPass. Jenisnya macem-macem. Asli lah ini udah praktis banget buat saya. Tinggal aktifin di hape, sampe Jepang langsung berfungsi dengan baik dan lancar. Kalau cuma sekedar eksis di sosmed mah cincai. Lancar jaya! Trus ngga pake mahal. *bahagia* ย ๐Ÿ˜Œ Silahkan check di sini buat mengetahui kebutuhan kalian soal kuota dan harganya XLPass.

Selain buat eksis di sosmed, koneksi internet ini penting buat buka si aplikasi NaviTravel dan Google Maps selama di Jepang. Juga buat berkomunikasi dengan teman-teman seperjalanan kalo pas lagi misah.

Perlu bawa makanan dari Indonesia ngga?
Sungguh. Saya menerima pertanyaan ini waktu pulang dari Jepang. Bhahahahahak. Asli bingung jawabnya. Saya sendiri sih ngga bawa. Bawa juga titipan temen-temen yang merantau di Jepang. Tapi ada beberapa temen perjalanan saya yang bawa, mulai dari kopi sampe ke granola. Intinya, liat ke diri sendiri deh. Kalo susah makan dan suka home sick, bawa aja comfort food andalan dari Indonesia. Kalo ngga, ya ngga usah.

Cari makan di Jepang tuh gampang kok. Kami kemaren tiap kali pulang dari mana-mana, begitu keluar stasiun jalan kaki menuju AirBnb, mampir dulu either ke 7-11 atau Family Mart atau apalah mini market terdekat. Beli sarapan buat besok paginya. Karena kami tinggal di AirBnb, di mana tersedia juga microwave, besoknya tinggal dipanasin. Praktis!

Gimana? Kalau masih mau ada yang ditanya masih terbuka kok ruang japri. Hahahaha. Selamat jalan-jalan ke Jepang! Mau ajak-ajak saya boleh lhooooo… โ˜บ๏ธ

Advertisements

13 thoughts on “Jalan-jalan Japan: Persiapan Ke Jepang

    1. pengalaman pribadi sih, ke Jepang pas winter ga asik. ciyus. bisa mendadak badai salju yang bikin ga bisa ke mana-mana, kereta/subway pada di-STOP, susah juga cari makanan — meski ke minimarket karena timbunan salju-nya bisa sampe sebetis di jalan akses. tapi yah, itu pengalaman cukup berkesan sih. :haha:

      kalo mau ngerasain winter, pas awal-awal winter atau akhir-akhir winter jelang spring gitu cukup. paling berkesan pas akhir winter – deket spring. masih dapet salju, tapi udah mulai agak hangat.

      Liked by 1 person

  1. Nggak nyangka lho traveling ber-10 ternyata seru banget. Bisa klik semua. Apa karena didukung karena emang Jepang-nya sendiri yang tourist-friendly ya? Kaya kalau jalan ke mana-mana mau sendiri mau rame-rame tetep enak asal mau effort dikit pelajari rute sama sistem (transportasinya). Hampir terintegrasi semuanya lagi. November balik lagi yuk!

    Rayain 10 tahun temenan yuk! Makan daging Kobe! *Halah*

    Like

  2. Saya termasuk yang mantau trip kalian dari twitmu dan goenrock. Kelihatannya menyenangkan rame2 gitu, gak nyangka separonya malah baru kenal. ๐Ÿ˜†
    Gak tau kapan bakal ke Jepang, tapi kalo kesampaian pasti bakal cari postingan ini lagi. ๐Ÿ˜‰

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s