Jalan-jalan Jepang: Museum of The Little Prince in Hakone

Masih soal edisi Jepang, tempat ini adalah my biggest bucket list. Intinya, yang lain ngga jadi ngga apa-apa deh, tapi gue harus di sini! Berangkat sendiri juga ngga apa-apa deh. Ya kurang lebih begitu. Ya yang kenal saya banget, pasti tau lah betapa cintanya saya sama Le Petit Prince ini dan kenapa saya harus harus harus banget ke sini. Ngga perlu diceritain lagi kan ya kenapa. It was written here, there and everywhere.

Lokasi Museum of The Little Prince ini ada Hakone. Jauh dari Tokyo. Sekitar 2 jam dengan beberapa kali ganti kereta. Keretanya pun khusus bernama Odakyu, sebuah perusahaan swasta khusus untuk kereta arah ke Hakone. Ada dua jenis Odakyu line, yang express biasa dan romance car. Harganya agak beda. Bedanya apa? Silahkan check di sini.

Meet the Prince of my dream!

Advertisements

Paris Journey: (Hopefully) Midnight in Paris

Kalian yang mengalami masa abege di tahun 90-an sebagian pasti mengenal sebuah manga berjudul The Rose of Versailles. Cerita fiksi tentang revolusi Perancis dan Lady Antoinette. Jangan tanya saya kenapa mangga Jepang kok malah cerita sejarah Perancis. Yang jelas manga itu yang bikin saya suka ngebayang-bayangin gimana rasanya tinggal istana yang gede banget dan punya taman pribadi sendiri, dan gaun-gaun cantik selemari. :mrgreen:

Biarpun ceritanya fiksi, istana Versailles dan Lady Antoinette itu ngga fiksi sama sekali. Makanya ke situ lah rombongan #XL1Tariff berkunjung di hari terakhir di Paris.ย Chรขteau de Versailles atau Palace of Versailles ini terletak di suburban Paris, sekitar hampir 1 jam naik Metro dari Paris. Yang seru, kereta menuju ke Versailles ini interior dalemnya lucu, dibikin kayak istana. ๐Ÿ˜† Dan pemandangan sepanjang jalannya ciamik! Perkebunan, rumah-rumah cantik dengan dinding batu khas Eropa plus tanaman-tanaman cantik. Aaaaaaaa serius jadi pengen ngerasain tinggal di sana! :mrgreen:

di kereta menuju Versailles
di kereta menuju Versailles

mewujudkan mimpi masa abege di Versailles!

Paris Journey: Paris, For Real..

Masih inget soal kompetisi XL Rame yang saya postingan di tulisan ini? Ya, saya ngga sempet ikutan gara-gara ke Kamboja. Agak nyesel ih. Lalu datang tawaran dari XL Rame di pertengahan bulan November, buat nemenin para pemenang kompetisi ini jalan-jalan. EH WHAT? JALAN-JALAN? ๐Ÿ˜ฏ Ngga tanggung-tanggung, saya ditawarin buat nemenin para pemenang yang menang ke Paris! Widih! Siapa yang ngga mau coba? ๐Ÿ˜† Tawaran yang singkat, padat dan jelas sekaligus bikin deg-degan. Dan dimulailah segala keribetan ngumpulin data buat bikin visa yang serba dadakan. Kenapa bikin deg-degan? Karena kepastian soal approval visa tersebut ga datang-datang sampe menjelang hari H keberangkatan pada tanggal 10 Desember 2012. Saya udah pasrah aja ngga jadi berangkat, sampai sebuah email datang di hari Minggu tanggal 9 Desember jam 10 malam! JADI BERANGKAT CUY! *joget*

Siap berangkat ke Paris!

Jadi lah, tanggal 10 Desember 2012 tersebut saya, berserta Gamal dan Febrian, ditambah perwakilan dari XL dan agent yang ngurusin keberangkatan kami, menemani tiga pemenang kontes XL Rame ini jalan-jalan ke Paris. Mereka yang beruntung bisa menang itu adalah Ica, Rere dan Lia. Berangkat naik Etihad Airways, dengan satu kali transit di Abu Dhabi. Perjalanan selama 18 jam tersebut ngga membuat kami merasa lelah ternyata. Begitu sampe Paris di hari Selasa pagi harinya, kami udah ga sabar pengen langsung jalan-jalan! ๐Ÿ˜†ย Hari pertama ini sebenernya kegiatan kami kosong. Bebas mau kemana aja. Setelah mencoba sarapan ala Prancis di sebuah cafe lucu di deket hotel (BTW, semua cafe kecil di Paris ini lucu-lucu sangaaaaat…), kami memutuskan ke Champs-Elysees hari itu juga! Bhahahahahak.

around the hotel

Ngapain di sana? Windows shopping di butik-butik mahal sok kebanyakan duit :mrgreen:, photo-photo di setiap sudut (penting!) terutama di Grand Palais karena lokasi ini justru langsung kami temukan begitu keluar dari stasiun Metro, ย nongkrong-nongkrong, ke Arc de Triomphe (berhubung deket banget sama Champs-Elysees), nge-tag toko-toko lucu mana yang bakal dimasukin kalo besok-besok ke sana lagi. Begitu lah sampe capek. ๐Ÿ˜†ย Ngga banyak sih yang kami lakukan. Berhubung badan juga masih menyesuaikan diri dengan suhu dingin-nya Paris bulan Desember, dan masih jet lag tentu saja. Pulang ke hotel jam 7 malem aja berasa ngantuk banget! Ya secara di Jakarta udah jam 12 malem sih… ๐Ÿ˜†

Champs-ElyseesGrand Palais & Arc de Triomphe

lanjut hari kedua!