Paris Journey: Paris, For Real..

Masih inget soal kompetisi XL Rame yang saya postingan di tulisan ini? Ya, saya ngga sempet ikutan gara-gara ke Kamboja. Agak nyesel ih. Lalu datang tawaran dari XL Rame di pertengahan bulan November, buat nemenin para pemenang kompetisi ini jalan-jalan. EH WHAT? JALAN-JALAN?😯 Ngga tanggung-tanggung, saya ditawarin buat nemenin para pemenang yang menang ke Paris! Widih! Siapa yang ngga mau coba?😆 Tawaran yang singkat, padat dan jelas sekaligus bikin deg-degan. Dan dimulailah segala keribetan ngumpulin data buat bikin visa yang serba dadakan. Kenapa bikin deg-degan? Karena kepastian soal approval visa tersebut ga datang-datang sampe menjelang hari H keberangkatan pada tanggal 10 Desember 2012. Saya udah pasrah aja ngga jadi berangkat, sampai sebuah email datang di hari Minggu tanggal 9 Desember jam 10 malam! JADI BERANGKAT CUY! *joget*

Siap berangkat ke Paris!

Jadi lah, tanggal 10 Desember 2012 tersebut saya, berserta Gamal dan Febrian, ditambah perwakilan dari XL dan agent yang ngurusin keberangkatan kami, menemani tiga pemenang kontes XL Rame ini jalan-jalan ke Paris. Mereka yang beruntung bisa menang itu adalah Ica, Rere dan Lia. Berangkat naik Etihad Airways, dengan satu kali transit di Abu Dhabi. Perjalanan selama 18 jam tersebut ngga membuat kami merasa lelah ternyata. Begitu sampe Paris di hari Selasa pagi harinya, kami udah ga sabar pengen langsung jalan-jalan! :lol: Hari pertama ini sebenernya kegiatan kami kosong. Bebas mau kemana aja. Setelah mencoba sarapan ala Prancis di sebuah cafe lucu di deket hotel (BTW, semua cafe kecil di Paris ini lucu-lucu sangaaaaat…), kami memutuskan ke Champs-Elysees hari itu juga! Bhahahahahak.

around the hotel

Ngapain di sana? Windows shopping di butik-butik mahal sok kebanyakan duit:mrgreen:, photo-photo di setiap sudut (penting!) terutama di Grand Palais karena lokasi ini justru langsung kami temukan begitu keluar dari stasiun Metro,  nongkrong-nongkrong, ke Arc de Triomphe (berhubung deket banget sama Champs-Elysees), nge-tag toko-toko lucu mana yang bakal dimasukin kalo besok-besok ke sana lagi. Begitu lah sampe capek. :lol: Ngga banyak sih yang kami lakukan. Berhubung badan juga masih menyesuaikan diri dengan suhu dingin-nya Paris bulan Desember, dan masih jet lag tentu saja. Pulang ke hotel jam 7 malem aja berasa ngantuk banget! Ya secara di Jakarta udah jam 12 malem sih…😆

Champs-ElyseesGrand Palais & Arc de Triomphe

Hari kedua, kami jalan-jalan pake Open Tours. AAAAAAAAK! The real journey in Paris is begin, finally!:mrgreen: Ah iya, Open Tours ini pake sistem bus hop -on/off gitu. Jadi kita bebas mau turun di mana saja dan berapa lama sesuai dengan rute yang dipilih. Yes, kita sendiri yang nentuin kita mau kemana. Sebenernya saya punya cita-cita kalo suatu saat ke Paris, saya pengen banget keliling tempat-tempat yang ada di novel Da Vinci Code, sesuai dengan urutan yang ada di buku! Nyahahahahaha… Ya berhubung kemaren udah diaturin sama panitia, ya udahlah ya nurut aja mau kemana.😛

Tujuan pertama hari itu adalah Musee du Louvre. Photo-photo di depan pyramid kaca itu udah jelas banget sih. Puas photo-photo di depan, kami masuk ke dalam, ke bawah si pyramid kaca itu. Masuk ke bawah sih gratis, tapi kalo mau masuk ke museum-nya diharuskan membayar €11, tapi kalo belum 18 tahun sih gratis. Berhubung waktunya ngga banyak di sana, saya pun akhirnya memutuskan untuk segera mencari Monalisa!😆

Louvre!

Anyway, ke Louve ini beneran harus sedia waktu seharian, ngga bisa cuma 1 jam doang. Serius. Gede banget, dan isinya seru banget! Saya sampe panik buat motret semua sudutnya kemaren. Dan well, nyari-nyari petunjuk tersembunyi gitu deeeeh..:mrgreen: (iya ini emang halah banget. Salahkan Dan Brown! :lol:)

The Park of Louvreinside the Louvre

Dari Louvre, berhubung lapar, kami memutuskan untuk makan di sebuah restoran di dekat Sungai Seine. Di seberang Notre Dame tepatnya. Dan di sebelah restoran, saya menemukan sebuah surga. Sebuah toko buku kecil nan cantik dan sangat terkenal. Yes, that is Shakespeare & Co! *histeris* Siapa yang nyangka malah nemu toko ini ngga sengaja! *bahagia* Sayang ga boleh photo-photo di antara koleksi buku-bukunya. Padahal dalemnya baguuuuuuuus…. Ga pengen pulang dengan tangan hampa dari toko ini, saya membeli sebuah souvenir berupa buku The Little Prince (Library Collection) dalam Bahasa Inggris (karena saya sudah punya edisi Bahasa Prancis yang saya beli sehari sebelumnya di sebuah toko buku di Champ-Elysees). Plus stamp dari Shakespeare & Co di dalamnya. Precious!

Shakespeare & Co

Dari situ kami nyebrang ke Notre Dame. Sayangnya ngga bisa masuk karena Notre Dame sedang ada acara perayaan 850 tahun sehingga ditutup untuk umum.

Karena hari sudah menjelang sore, akhirnya kami pun bergegas menuju Eiffel Tower. Ke Paris ngga ke Eiffel mah ngga bisa bilang udah ke Paris kan?😛 Sebenernya sengaja emang ke Eiffel menjelang sore, supaya bisa dapet photo Eiffel plus lampu-lampunya. And sunset over Seine River is beautiful! Totally worth it meskipun mesti menggigil kedinginan gara-gara suhu tiba-tiba drop to zero celcius!😆

Eiffel Tower

Sooo worth it, sampe si Gamal niat banget bikin video klip lagu natal bareng kakaknya, Georgina (yang tinggal di Belanda dan berkunjung ke Paris demi ketemu sang adek), di depan Eiffel. Udah pada liat hasilnya?😀

Pulang dari Eiffel, saya dan beberapa rombongan menyempatkan diri mampir ke Lafayette beli-beli beberapa titipan dan oleh-oleh. Eh soal shopping mah ngga usah diceritain yah..:mrgreen: Anyway, sekedar info, kalo winter toko-toko di Paris rata-rata tutup jam 8 malem. Kalo niat belanja kudu cepet!😆

aroundthecity

16 thoughts on “Paris Journey: Paris, For Real..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s