Feel or Think? Heart or Head?

Tiba-tiba ada yang nanya kayak gini kemaren ke saya, do you follow your heart or head, Chic? Duh! Kok ya pertanyaannya nyusahin ya. Bikin mikir gitu lah… Mana banyak kerjaan lagi! hahahahahaha… Rese! 

Well, pertanyaan itu bikin saya jadi pengen bikin renungan ulang tahun lagi. Silahkan bosan. Tapi kalo belum bosan, ya silahkan loh dilanjutkan bacanya… *ga niat* 

Well, sejak saya kerja, terus terang saya memang lebih banyak menggunakan kepala daripada hati. Tuntutan profesi. Sudah pernah saya tulis juga sih di sini. Jadi dalam membuat legal opinion saya memang terbiasa membuat dulu skema Plan A, Plan B dan Plan C plus the advantages and the disadvantages berdasarkan peraturan-peraturan dan norma-norma yang berlaku. So that`s the head thingy, right. Keputusan yang akan saya ambil adalah kolom mana yang punya advantages paling banyak dan disadvantage paling dikit.

Itu kalo soal kerjaan. Soal diri sendiri? UnfortunatelyI follow my head, 9 out of 10 times. Actually, I believe following your heart is probably the best thing, only it hurts the most. Dan mungkin yang akan tersakiti bukan saya, tapi banyak pihak lain that I care most. Orang-orang terdekat saya. Kalo sudah begitu, maka kepala saya lah yang berbicara. Mana tega sih saya menyakiti mereka, walaupun pada akhirnya saya akan bertanya pada hati saya,  why I make a decision I’m unhappy with, even it has a lot advantages.  Buat saya, yang paling penting orang-orang terdekat saya bahagia.

So, I always try to use my head when I make a decision, the hearts blinds you with emotions that don’t need to be considered.

Cuma sih, beberapa minggu yang lalu, saya sempat membuat keputusan dengan hati. I follow the flow to where it goes. I do what my heart tell me to do. Apakah saya senang? YES! INDEED I’M HAPPY. Tapi kemudian saya tidak bisa menahan otak saya untuk tidak menganalisa keputusan saya, dan bahwa keputusan saya tersebut sudah pasti akan menyakiti banyak pihak terdekat saya. Termasuk kalian mungkin. *eaaaaah lebay* 

Sampe hari ini, untuk keputusan yang itu, yang menang masih hati saya yang demanding to be happy. Well, I’m not trying to say that I’m not happy with my life before, but “this” makes me more completed. That’s it. So, I follow my heart, even-though it might be wrong in people eyes. 

Jadi, kita lihat lah beberapa bulan ke depan, apakah hati saya atau kepala saya yang menang dalam hal ini. Ya ya… Saya setua ini ternyata masih labil kok! Puas? 

51 thoughts on “Feel or Think? Heart or Head?

  1. postingan ini juga dipublish pake hati… sekedar pengen tau kalo misalnya kalian tersakiti gara-gara ulah saya yang memilih menggunakan hati daripada otak, apakah kalian masih bisa tetap bilang : yang penting kamu bahagia, chic
    😆 😆 😆 😆

  2. Jadi ingat postingan saya yang soal balbalan Piala Dunia itu. Tapi itu ndak berhubungan sama posting ini.
    Nah, kalau soal keputusanmu, ya itu hidupmu.
    Kalau ada orang lain yang tidak terima ya itu urusan mereka bukan urusanmu.

    1. kalo seandai kelakuan ku ini ngefeknya ke kamu om? masih ga kamu bilang “itu urusanmu chic, bukan urusan ku” instead of “kok kamu gitu sih chic ke aku”:mrgreen:

  3. Lebih seneng dibilang warm hearted atau cool headed ? Ini seperti pertanyaan di test Myerss Brigg/MBTI. Orang emang punya kecenderungan yg terbentuk dari kecil untuk memilih salah satu, tapi ada juga yg ditengah-tengah dan berganti sesuai kebutuhan😛

  4. waaa… judulnya kayak nama blogku. hihihi…
    sama, mbak. pekerjaanku jg menuntutku utk lebih banyak mengasah otak ketimbang hati.😛
    btw, happy birthday ya, mbak chic! semoga tambah bahagia dlm menjalani hidup.

  5. jawawabannya bergantung pada kondisi dan situasi dimana keputusan itu hendak diambil … kadang suatu keputusan itu harus diambil berdasar logika (head) atau berdasar perasaan (heart) …
    jadi, gak tau deh mana yang paling banyak dipake … yang penting semoga semua keputusan yg kita ambil, semua adalah keputusan yang paling baik …

    Semoga persahabatan kita tidak lekang oleh waktu dan tidak terbatas oleh ruang

  6. salam kenal. saya adalah pengguna baru blog dan ingin bersilaturahmi sekaligus menambah teman. dan semoga pendahulu saya di dunia blog bisa memberikan bimbingannya. akan sangat senang sekali kalau blog saya di follow balik oleh para blogger yang saya ikuti. terima kasih🙂

  7. Postingan yg keren.
    Kalau saya seringkali mana duluan yg mengambil alih keputusan: head atau heart. Kalau sudah terlanjur emosi ya seringkali heart yg mendominasi. Kalau lagi adem biasanya head yang berperan penting.

    Berarti… saya moody. Hiks…

    Terima kasih sudah diingatkan utk memilih yg mana dulu🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s