Percaya Takhyul atau Mitos?

Percaya mitos atau takhyul? Saya mendefinisikan “mitos atau takhayul” sebagai keyakinan irasional pada beberapa tindakan atau peristiwa. Iya ga sih?

Berdasarkan wikipedia, superstition (atau takhyul) is a credulous belief or notion, not based on reason or knowledge. The word is often used pejoratively to refer to folk beliefs deemed irrational, which is appropriate since irrational means “not based on reason”. Sebagai warga yang tinggal di Indonesia, rasanya masih banyak daerah di mana “orang tua-orang tua” memberikan larangan-larangan dan peringatan-peringatan berdasarkan mitos. Ya ga jauh-jauh deh, Nini saya sering banget dulu memberikan “wejangan-wejangan berupa mitos”. Pamali, istilahnya. Eh, saya ngga perlu lagi menjelaskan saya berasal dari mana kan? Nini dan Pamali sudah cukup mewakili ga? hihihihihi… 

Kadang-kadang wejangan-wejangan itu ga masuk di otak modern saya ini. Kayak ga boleh makan pisang ambon lah, ga boleh nyapu rumah malem-malem, ga boleh buka payung di dalem rumah, ga boleh melintas di bawah tangga, ga boleh ngaca di cermin yg retak biarpun cuma dikit, ga boleh makan atau minum pake piring bocel dikit (yang parah Nini saya bahkan langsung membuang piring atau gelas bocel itu meskipun masih bisa dipake…)… banyak deh kalo mau diterus-terusin. Kenapa dilarang? Ya karena itu tadi, pamali. 

Sebenernya sih bukan larangannya yang otak modern saya ga bisa terima, tapi hasil yang bakal terjadi kalo kita melakukan apa yang dilarang itu. Kayak misalnya ga boleh buka payung di dalem rumah, nanti genteng bisa bocor kalo ujan. Laaaah? Gimana caranya payung bisa bikin genteng bocor? Kalo itu payung saya sambit ke genteng, trus gentengnya pecah dan bolong bisa jadi bikin rumah bocor. Padahal mah kalo mau dilogika, ya emang useless aja sih buka payung di dalem rumah. Kan ujan ga masuk ke dalem, kecuali emang udah bocor dari awal. 

Tapi ya gitu lah… Berhubung waktu kecil sampe abegeh saya tinggal bareng si Nini, jadi mau ga mau saya kudu mendengarkan segala macem petuah dan wejangan beliau itu.

Masalahnya saya percaya atau ngga? Ini yang susah ngejawabnya. Dulu, saya sering bandel. Suka ga nurut apa yang di-pamali-in sama si Nini. Abis itu kok ya ada aja kejadian ga enak. Pokoknya bikin saya susah deh. Dari situ saya mikir, ini saya ketulah ga nurut sama si Nini, atau emang itu “pamali” bener ya? Sejak itu ya saya antara percaya dan ngga. Kadang-kadang “memaksa” diri untuk percaya, dari pada kejadian. Saya bahkan suka ga sadar mengetuk meja atau kursi atau kayu apapun di sekitar saya sebanyak tiga kali kalo saya abis mengatakan sesuatu yang mungkin berupa “kutukan” atau sesuatu yang sifatnya bakal jadi kejadian ga enak. 

However, I have no problems opening an umbrella indoors, walking under ladders, and I don’t worry about a broken mirror, Friday the 13th, or even the black cat. But, little luck won’t hurt, right? 

45 thoughts on “Percaya Takhyul atau Mitos?

  1. jadi kamu percaya takhyul atau mitos? sering dapet wejangan “pamali”?

    kalo ada, yang kayak apa tuuuuh…😆

    *postingan berkah banjir dan macet Jakarta semalam, dan saya terkurung semalaman di kantor karena ga bisa pulang…*

  2. Eyyaaa.. Tapi kadang pamali itu bisa jadi logis. Misalnya: eh jangan gunting kuku malem2.. Ya iyalah.. soalnya kan gelap, takutnya luka.. Haha..🙂

  3. Jujur ya Chic, meski aku gak percaya takhayul, tp pas begitu ada seorang pekerja di kantor kami yang lari terbirit-birit karena melihat penampakan. Kok skrg bulu kuduk suka merinding juga.

    Hehehe.
    Btw, jadi panitia seksi apa di PB2010?

  4. saya sering nyapu malem-malem. Lha kalo kotor ya masa dibiarkan saja?😐

    yg pasti saya ga au naruh gunting di kepala tempat tidur atau cermin yg berhadapan dgn tempat tidur. Serem:mrgreen:

  5. Kekuatan pikiran itu punya efek besar lho Chi. Kalau seseorang berpikir dia bakal sial setelah melakukan hal tertentu, kesialan itu bisa terjadi sungguhan.
    Makanya saya berusaha untuk selalu berpikir positif, walau ndak gampang juga.
    Renra Cikatos benar, letakkan percayamu pada Tuhan, bukan pada yang lain.
    BTW, saya dulu beberapa kali pacaran di candi, termasuk candi Prambanan. Nyatanya awet kok sampai buntutnya udah gede:mrgreen:

  6. biasanya itu ada maksutnya mbak chic, kayak jgn nyapu malam² itu karena kalo malem kan nggak terang, nggak boleh duduk ditengah pintu, itu maksutnya ngehalangi orang yang mau lewat, tapi semua itu diringkas jadi “Pamali” mungkin biar kita nggak banyak tanya😛

  7. Hmm… gitu ya… kalo aku sering dilarang ato ga boleh makan di bawah ato sambil lesehan (ee… sekarang malah banyak warung makan yang pake sistem lesehan, hehe…)

    Oke, salam kenal dan selamat terus berkarya.

  8. kalau saya sih bukan sering lagi ampe bosen.. kalau nenek saya udah ngasih wejangan malah makin sengaja, lama-lama yang capek nenek saya hehehe

    kocak ilustrasi kartunnya🙂

  9. kak chi, saya fitri dari STIKOM LSPR yg rabu kemaren dateng ke obsat, thx for your help kak, it’s help me a lot! seneng bisa kenal sama kakak dan senior2 lain di obsat🙂

  10. Salam..

    Tambahin lagi yang pamali nya, yaitu gak boleh nongkrong di pintu, hehe. Klo itu rasional kali ya, ngalangin orang yang mau masuk/keluar😀

    Mitos mitos atau tahayul itu emang udah terpatri dari jaman baheula kali ya, jadi dibawa-bawa terus ke anak cucu nya. Tapi klo aturan aturan/mitos yang gak kira-kira mah gak usah diikutin kali ya😀

  11. Saya juga sering tidak percaya dengan mitos atau larangan-larangan orang tua dalam hal tertentu. Namun terkadang ketika kita melanggar larangan tersebut ada-ada saja yang terjadi.
    Kadang saya jadi heran!!!???

  12. sy cih mirkinya, mungkin larangan2 berupa mitos ato takhyul, dulunya tercipta karena bbrp hal, dan skgr udah ada logikanya, kayak dulu mislanya di larang gunting kuku klo mlm, ktnya pamali, ternyata togh g baik gunting kuku malam2, coz dulu tuh jarang ada lampu, ato dilrg berdiri d bwh pohon malam2, katanya ad roh halus yg mencekik, pdhl logikanya, krn klo mlm phon mnghsp Co2.. *bener g secih?*.. pokoknya gitu lah.. hahaa

  13. katanya ngak boleh menjahit pada malam hari, ya iyalah dulu kan belum ada listrik makanya jarinya bisa ketusuk jarum trus ada juga katanya anak gadis ngak boleh mandi di siang hari ntar dapat suami tua. jodoh kan sudah ditetapkan sama Allah. apa hubungannya sama mandi

  14. Semua pamali pasti terkandung maksud didalamnya yang kita kadang tidak tahu karena mbah kita membuat pamali berdasarkan catatan tindakan vs akibat. Jangan dikaitkan dengan tahayul, ini sangat beda dengan pamali. Kayaknya gitu sih. Wallahualam.
    Salam ya

  15. Ka saya juga gak percaya sama pamali atau bumali , tapi setiap saya ngelakuin larangan yang katanya pamali kenapa bawaanya jadi sial gitu ya ? saya suka bawa kaca kecil dan itu emang retak bahkan pecah tapi masih nempel dikeduanya kata temen saya “kan gak boleh pake kaca retak katanya pamali” tapi saya masih pake itu dan bawa” itu setiap sekolah kadang juga dirumah saya bawa , kemaren pagi saya dan motor saya ditabrak motor dan ibu”nya , trus td juga sya dibonceng pacar saya dan itu nabrak , luka saya nambah lagi deh .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s