Java Jazz Festival: A Story

Disclaimer: panjang dan banyak photo… waspadalah!

Well, sebelum JJF menjadi basbang.. marilah saya mau bercerita soal JJF minggu kemarin itu. Ya ya, berbekal – lagi-lagi – tiket gratisan saya datang kembali ke JJF tahun ini. Dapet dua hari untuk Sabtu dan Minggu malah. Yang sabtu dapet dari Axis, yang Minggu dapet dari ngga sengaja jadi ikutan Ticket Hunt-nya teman-teman Mavericks (hai Kapkap, hai Hanny, hai Nena.. *dadah-dadah*), yang satu lagi dapet dari Koprol dengan perantara Billy yang sok-sok an juga bikin ticket hunt dan ngga sengaja saya samperin pas lagi liat-liat pameran pre-school di Grand Indonesia.

Tapi ya, ntah karena masih kesel sama JJF tahun kemaren, dan juga melihat daftar nama artis-artis yang tampil, tahun ini saya tidak terlalu bersemangat buat dateng ke JJF. Lagian pula tempatnya jauh ya booooo… Tapi ya, demi memanfaatkan tiket-tiket gratisan itu berangkat lah saya menuju kemayoran. Dan sebagaimana mestinya nonton JJF, saya bertekad CUMA nonton artis-artis jazz saja.

dan ini lah para artis yang saya tonton hari Sabtu.

eh nyelip Andi /rif yang ngga nge-jazz ya? hihihihihihi.. eh tapi dia keren loh dengan tetap berusaha menyelipkan lagu jazz rasa rock di dalam lagu-lagu yang dia bawakan. Oh ya, buat para abegeh yang berminat nonton JJF tahun depan, Indonesia Youth Regeneration-lah yang harus kalian tonton. Bukan band pop. Kalian kan dateng ke event jazz, bukan acara pensi. Bocoran saja, pemain saxophone dan bassistnya ganteng loooooh…

Hari Minggu, saya berangkat lagi ke kemayoran. Dan saya melakukan hal bodoh. Tiket saya ketinggalan di rumah! Baru nyadar pas udah sampe kemayoran. Berhubungan teman-teman yang lain juga ga punya tiket lebih, ya sudah lah terpaksa balik lagi. Akhirnya baru bisa masuk sekitar jam 7-an. Hari minggu ini ga banyak yang saya tonton. Terus terang sih emang udah ga semangat. Kayaknya banyak deh yang sepikiran dengan saya, karena ntah kenapa hari minggu itu juga venue sepi pengunjung.

Ini lah artis-artis yang saya tonton hari Minggu.

Dan seperti juga tahun kemarin, catatan saya tahun ini adalah:

1. Venue udah oke, gerbang ada 6 yang dibuka. Masuk juga enak banget, ga pake antrian panjang kayak tahun kemaren. top!

2. Venue kejauhan. Berharap tahun depan balik lagi ke JCC. Tapi kalo ngeliat pengunjung hari sabtu yang penuhnya minta ampun sih, kayaknya JCC juga ga bakal muat deh…

3. Jarak dari panggung yang satu ke panggung yang lain jauh. ngga masalah sebenernya, asal ada petunjuk yang jelas. Kemaren itu di venue minim petunjuk arah. bingung panggung yang ini ada di mana, yang itu ada di mana. nyebelin!

4. Food court masih ga manusiawi. Pengap, panas, sempit dan kotor. Padahal ga boleh bawa makanan dari luar. Beberapa pengunjung akhirnya dengan rela makan ngedemprokan di lantai sambil makan, termasuk saya dan teman-teman. Padahal itu tempatnya terbuka, kenapa masih bisa pengap ya?

5. Ngga ada ruang khusus merokok. pengunjung masih boleh merokok di mana saja. Ini juga menyebalkan!

6. Yang paling parah masalah sinyal telfon. hilang sama sekali boooo… dapet info dari seorang teman bahwa sinyal sengaja di-jamming karena RI-1 mau berkunjung. Sehari sebelum dan pada hari H, venue harus bebas dari segala sinyal komunikasi memang. Alasan ini bisa saya terima, terbukti di hari terakhir sinyal lancar tanpa hambatan. Tapi ada juga yang bilang bahwa ini ketidaksiapan operator. Buat saya ini ga masuk akal. JJF kan udah 5 tahun diadakan, dengan kondisi yang hampir serupa. Masak 5 tahun ga siap-siap sih? Cuma keledai kan yang jatuh dua kali di lubang yang sama…

Anyway, JJF sudah dinyatakan sebagai event Jazz terbesar di dunia (eh sudah belum sih?). Saya berharap tahun depan event ini jauh lebih baik, dan lebih nge-jazz.

Dan ini, adalah bonus.



39 thoughts on “Java Jazz Festival: A Story

  1. mana yg paling keren performance-nya Mbak?
    aku udah malesss dtg tahun ini begitu tau di JJF, huhuhu jauh gilakkk

  2. jamming sinyal dari hari jum’at lho..

    oiya, ga sempet ikut kopdaran pas hari sabtu gara2 ujan..

    btw, itu bukan sok2an ticket hunt, tapi emang ada tujuan laen koq..๐Ÿ˜€ — biar ada yang nonton diriku ngeMC๐Ÿ˜›

    1. kalo parkiran sih kayaknya dari jaman masih JCC itu ya emang begitu kondisinya.. yg mengeluh itu ya pasti yang baru pertama kali dateng ke JJF, ga ngerti strategi parkir yang benar..:mrgreen:

  3. wah… aku sangat suka sekali dengan musik jazz.. meski bukan musikus dengan alian jazzz, namun semua liran aku suka asal tidak murhan gitu gendernya ;0

    1. loh kan sudah ada Java Rockin’ Island… Yang kemaren ada Mr. Big dan Mew Mew segala…
      Kamu ga tau pow Zieb? cih! kemalumon!๐Ÿ˜ˆ

  4. mas andy /rif ikutan perform? hee… penasaran citarasa jazz macam apa yang dia bawa๐Ÿ˜›

    btw, itu poto bareng mas john legend… gimana ya… koq… ah udahlah:mrgreen:

    btw, saya juga denger urusan jamming signal itu, katanya sih sehari sebelum dan pas hari H signal memang sengaja dijamming. resikonya kaga bisa update twitter kali ya?๐Ÿ˜•

    btw, format tampilan poto2 di postingan ini keren๐Ÿ™‚

  5. berhubung emang gak suka jazz.. jadilah saya pergi makan disana… nyobain segala makanan aneh2 yg dijual disana, yg males saya coba bila di resto sesungguh nya, mumpung semua tumplek blek disana toh…:mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s