Ini sih namanya “Gelombang Gila”

49.jpg

Udah pada tau kan ya kalo dikalangan ibu-ibu (dan bapak-bapak) pencinta tanaman hias mahal yang bernama anthurium ituh. Masak ya, harga bibitnya ajah seharga EeePC.. hihihihi.. Kalo saya sih mending beli gadget deeeeh..๐Ÿ˜›

Nah, kalo gambar yang saya tampilin di atas itu (dicolong dari sini) itu, kata temen saya sih jenis yang namanya “waves of love” alias “gelombang cinta”… Lagi ngetop jadi pembicaraan di kalangan ibu-ibu “the haves”. Halah! Gombal banget tuh nama! Kenapa ya dinamain begitu? Apakah kalo kita melihara tuh tanaman, trus suasana di rumah jadi penuh cinta gituh? hihihi

Ngga sih, saya ngga bakal bahas jenis-jenis tuh tanaman ataupun gimana cara ngerawatnya. Sumpah saya juga ngga ngerti soal yang ituh. Boro-boro deh mau melihara anthurium, lah wong taman kecil di depan rumah saya itu aja belum sempet-sempet saya benahin. Selain kata nyokap tangan saya ini “panas” alias nanem apaan juga ngga bakal tumbuh tuh tanaman, saya juga bukan pencinta bercocok tanam… Saya inih penikmat pemandangan indah aja, soal menciptakannya leave it to somebody else aja deh.. kekekeke

Saya juga ngga kebayang kalo bakal punya tanaman itu di rumah saya. Yang pasti, saya bakal deg-degan tiap hari. Takut tuh tanaman dicolong orang. Trus capek mesti bolak-balik ngeluarin tanaman itu dari luar ke dalam rumah, trus keluarin lagi… fiuuuuh… Sekarang kan maling-maling punya sasaran baru selain mencuri sepeda motor, yaitu mencuri anthurium! Contohnya ya kayak berita disini atau disini atau yang disini inih. Lagipula, kalo pun saya ini jadi punya bakat merawat tanaman, ya saya sih ngga bakal liat itu tanaman mahal atau ngga. Buat saya, yang namanya apa yang kita tanam itu wajib dipelihara dan dijaga dengan baik. Saya penyuka keindahan kok. Bukan karena tanaman itu harganya mahal.

Balik lagi soal si “gelombang cinta” itu, posting ini termotivasi dari curhat colongannya seorang colega di kantor di sela-sela menunggu meeting menyebalkan itu. Katanya istrinya sekarang lagi tergila-gila sama yang namanya tanaman “gelombang cinta” ituh and that made him lil bit crazy also. Gimana ngga, tiap malem istrinya ngga pernah lupa ngingetin dia atau pembantunya buat mindahin itu dari luar ke dalem rumah, and pagi-paginya dikeluarin lagi. Trus, perhatian si istri juga tercurah buat tuh tanaman. Tiap hari sebelum tidur, itu tanaman diajak ngobrol, trus ngga lupa sambil dielus-elus sayang dengan harapan tanaman itu cepet gede, ngga lupa juga ucapan selamat malamnya. Weeew… “padahal yah chi, gue aja ngga pernah digituin! Makanya gue lega banget waktu tau ternyata taneman itu dicuri orang!” Tapi, ternyata ceritanya ngga cuma sampe segitu ajah. Sejak tanaman itu hilang, si istri makin rajin berburu bibit yang baru. Pernah satu hari istrinya sampe lepas magribh ngga pulang-pulang, padahal pergi dari pagi. Sempet bikin panik, soalnya ditelfonin ke hape juga ngga aktif. Pulang-pulang mendekati jam 8 malem, lengkap denga bibit-bibit “gelombang cinta” ituh, dan tanpa rasa bersalah langsung cerita kalo tadi dijalan abis baca tabloid yang ada iklan soal tanaman itu. Lantas si istri langsung memburunya ke Jonggol! Udah gitu, si istri langsung asik dengan tanaman-tanaman barunya itu, lantas lupa nyiapin makan malam!!

Wakakakakakakaka… sumpah saya cuma ngakak mendengar curhat colongan tak terduga itu… Sampe bingung mau komen apa. Jadi lah saya bilang kalo itu sih namanya bukan “gelombang cinta” tapi “gelombang gila”. Bukannya menebar cinta dirumah, tapi menebar kegilaan dan cemburu buta… wihihihihihi.. cemburu sih sama tanaman… gyahahahahahahahaha…

Well, kenapa ya orang-orang di Endonesah ini latahan. Adanya tanaman itu di rumah seolah-olah bakal mendatangkan representasi baru dikalangan orang-orang berduit. Kayak semacam peningkatan status gituuuh. Jadilah masyarakat berbondong-bondong berburu bibit nih tanaman. Banyak juga yang berharap jadi “jutawan baru” dengan menjual bibit-bibit anthurium, bahkan mengembangbiakannya jadi lebih gede, dengan harapan harganya menjadi lebih mahal pastinya.

Hmmm inget fenomena si ikan jidat jenong bernama Lohan? Rasanya sih ngga jauh beda sama fenomena nya si anthurium inih. Masyarakat berlomba-lomba melihara tuh ikan yang katanya membawa keberuntungan. Mereka berharap suatu waktu nanti, ikannya akan ditaksir dan dijual dengan harga jutaan rupiah, apalagi kalo itu ikan kemudian memunculkan “konfigurasi” aneh di tubuhnya, wooow harganya bisa berkali lipat lagi. Padahal ngga jelas juga patokan “konfigurasi aneh” yang bisa bikin tuh ikan jadi mahal. Nah sekarang, setelah masyarakat capek menjadi “gila”, sesuai hukum ekonomi harga pasar dengan cepat berubah. Pengen tau ajah, sekarang harga ikan lohan berapaan yaks? hihihihi… jadi penasaran sampe kapan yah si anthurium itu bakal bertahan jadi idola…? Sampe kapan masyarakat “capek jadi gila” anthurium dan berharap jadi jutawan baru? Duuuh, mimpi itu terlalu gampang dijual rasanya… Toh kita juga ngga tau apakah pasar ini nyata atau kah skenario ciptaan suatu pihak. Ntah kenapa banyak juga yang terbuai mimpi itu. Ntah itu bakal jadi mimpi indah atau mimpi buruk, itu tergantung pada siapa yang menciptakan mimpi-mimpi itu untuk pertama kalinya.. Kayak nasibnya si Ikan Lohan itu… We’ll see lah…๐Ÿ™‚

10 thoughts on “Ini sih namanya “Gelombang Gila”

  1. Itulah, orang di sini kaya-kaya semua, sampe bingung gimana caranya ngabisin duit. Jadinya beli barang-barang atas dasar gengsi, bukan manfaat.

    Daripada menanam begituan yang ga ada manfaatnya, kan lebih baik menanam jagung di kebun kita #halah

  2. Punya bapaknya pacar saya ditawar 60juta tapi nggak dilepas Mbak Chic, padahal kalo jadi lumayan lah buat biaya kawinin anaknya๐Ÿ˜ˆ

    Anthurium bukannya udah turun harganya ya? Boomingnya 1-2 tahun yang lalu. Udah nggak merhatiin lagi sih.

  3. sepertinya ada budaya instan yang membuat semua orang ingin mendapatkan uang dengan cara cepat termasuk dengan cara memelihara tanaman dan ikan

    btw, saya kok ngebayangin kalo Chic memelihara gelombang cinta jangan-jangan diobrak-abrik Vio๐Ÿ˜†

  4. nggak kaget…tuh sejak Android dikenal di Endonesah, berapa orang yang kepingin punya? sebelumnya, bebeh..cuma buat keren2an doank, bukan buat pekerjaan๐Ÿ˜† punya duiiitt B-)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s