Beauty Diary: Leyeh-leyeh di WaxTime

Saya bukan cewek salon. Itu dulu disclaimernya. Hahahaha. ๐Ÿ˜‚

Saya punya kapster langganan, yang sudah motong rambut saya dari tahun 2004. Dia ini suka pindah-pindah salon. Jadi, kalo ada yang nanya saya biasa ke salon mana, saya ngga bisa jawab. Karena salon yang saya datangi ya tergantung di mana kapster langganan saya berada. ๐Ÿ˜ Saya juga ngga pernah nongkrong di salon lama-lama kayak cewek-cewek kebanyakan. Kebutuhan saya ke salon itu cuma potong rambut. 3-6 bulan sekali. Sisanya? Creambath, hampir ngga pernah. Kalaupun iya, ngga ada dua tahun sekali rasanya. Bahkan saya ngga inget kapan terakhir saya ke salon untuk creambath. ๐Ÿ˜Œ Facial? Apalagi. Sekali-kalinya facial sebulan yang lalu, itu pun karena endorse-an. Manicure-Pedicure? Belum pernah saya lakukan seumur hidup saya. Asli. ๐Ÿ˜Œ

Ya udah lah. ๐Ÿ˜‚

Tapi kali ini saya mau cerita soalnya salon. Salon waxing tepatnya. Walaupun saya jarang creambath, baru sekali facial dan ngga pernah medi-pedi, ntah kenapa waxing ini rasanya wajib. Soalnya rasanya bersih. Ini juga kegiatan yang cuma 3-4 bulan sekali sih sebenernya. In total, setahun mungkin paling banyak 3 kali pergi ke salon waxing. ๐Ÿ˜†

tentang ke Salon.

Ke Salon Yuks!

Enaknya jadi blogger, kapan tau saya nge-tweet pengen nyalon gara-gara baca tweet-nya @SunsilkID, eh tiba-tiba ada tawaran nyalon gratis! #ihik ๐Ÿ˜†

Jadi, wiken minggu kemarin saya menyempatkan diri berkunjung ke Sunsilk Hair Studio yang baru buka di Lantai 2 East Mall Grand Indonesia. Nyobain di-creambath dong… Begitu masuk, waaaaw salonnya keren, kaca semua booook! Cucok banget buat kalian yang hobi ngaca. Kemana pun memandang, kanan kiri depan belakang, cermin. Puas deh tuh mandangin diri di situ.. hihihihi

ada apa aja di Sunsilk Hair Studio?