Beauty Diary: Leyeh-leyeh di WaxTime

Saya bukan cewek salon. Itu dulu disclaimernya. Hahahaha. 😂

Saya punya kapster langganan, yang sudah motong rambut saya dari tahun 2004. Dia ini suka pindah-pindah salon. Jadi, kalo ada yang nanya saya biasa ke salon mana, saya ngga bisa jawab. Karena salon yang saya datangi ya tergantung di mana kapster langganan saya berada. 😁 Saya juga ngga pernah nongkrong di salon lama-lama kayak cewek-cewek kebanyakan. Kebutuhan saya ke salon itu cuma potong rambut. 3-6 bulan sekali. Sisanya? Creambath, hampir ngga pernah. Kalaupun iya, ngga ada dua tahun sekali rasanya. Bahkan saya ngga inget kapan terakhir saya ke salon untuk creambath. 😌 Facial? Apalagi. Sekali-kalinya facial sebulan yang lalu, itu pun karena endorse-an. Manicure-Pedicure? Belum pernah saya lakukan seumur hidup saya. Asli. 😌

Ya udah lah. 😂

Tapi kali ini saya mau cerita soalnya salon. Salon waxing tepatnya. Walaupun saya jarang creambath, baru sekali facial dan ngga pernah medi-pedi, ntah kenapa waxing ini rasanya wajib. Soalnya rasanya bersih. Ini juga kegiatan yang cuma 3-4 bulan sekali sih sebenernya. In total, setahun mungkin paling banyak 3 kali pergi ke salon waxing. 😆

tentang ke Salon.

Advertisements