Scumbag Neighbor is Scumbag

Sekali-kali pengen ngomel di blog. Sejauh ingatan saya, saya belum pernah sih ngomel-ngomel di sini. Jadi boleh kan ya? YA? YA? *maksa*

Sebut saja Tetangga Depan Rumah Saya alias TDRS. Well, ya I don’t even know their name.๐Ÿ˜› Bukan apa-apa. Di depan rumah saya yang sekarang, ada dua rumah kontrakan jenis petakan yang, selama hampir 5 tahun saya tinggal di situ, penghuninya selalu ganti-ganti. Ngga pernah tetap. Jadi wajar kan kalo saya ngga kenal siapa-siapa penghuninya. Lha ganti-ganti terus…๐Ÿ™„

Nah, beberapa bulan yang lalu, tiga bulan lebih tepatnya, datang penghuni baru. Satu keluarga. Bapak, Ibu, satu anak, dan satu pembantu. Kayaknya sih. Yang suka keliatan itu doang sih. Dan mereka punya satu mobil jenis city car. Nah si mobil inih yang jadi asal muasal kekesalan saya. Oh bukaaaan, saya ngga sirik dengan mobilnya mereka. Mobil saya, si Hyume, lebih baru soalnya. *halah*

Jadi begini. Jalanan di depan rumah saya itu walaupun bukan jalan gang ya tetep aja bukan jalan yang gede. Cukup dua mobil mepet gitu deh. Kalo ada dua mobil bertemu dari arah yang berlawanan ya salah satu harus berhenti untuk menunggu mobil yang satu lagi lewat dulu. Begitu lah kira-kira gambarannya. Tapi, biarpun ย jalan kecil kayak gitu, tetangga-tetangga saya di sepanjang jalan itu tuh tajir-tajir. Punya mobil bisa dua atau tiga. Padahal ya rumahnya kecil-kecil. Palingan 100 M2 lebih-lebih dikit.

Yang baca : Lah ya apa ada parkiran? *hayooo kalian mikir gini kan pasti. Ngaku!*

MENURUT NGANA?๐Ÿ™„ YA PASTI GA ADA DONG. Paling cuma satu mobil yang parkir di dalem pager. Sisanya? Parkir di luar. Di jalan. Tambah sempit aja lah itu jalanan.๐Ÿ˜† Nah, yang rumahnya di atas 100 M2 aja pada parkir mobil di luar, gimana yang nyewa rumah petakan?

Ini yang kejadian sama si TDRS. Sebenernya sih rumah petakan depan rumah saya itu ada pekarangannya sih. Dikit. Cukup lah buat parkir city car kecil kayak mobil dia. Tapi ya itu, sempit. Awal-awal TDRS tinggal di situ, mobilnya masih suka parkir di dalem pager. Cakep lah pokoknya. Sampe satu bulan belakangan ini. Secara tiba-tiba mobil TDRS mulai rutin parkir di luar karena rumah petakan di sebelahnya kosong. Dimepetin ke pager sebenernya biar ga ngehalangin mobil lain lewat.

Well oke, buat mobil lain lewat ngga masalah. Tapi buat saya yang mesti masukin Hyume ke garasi, ya jadi masalah. SOALNYA RUANG BELOKNYA JADI SEMPIT! HUH! Perlu skill nyetir tingkat tinggi untuk susah payah masukin Hyume ke garasi gara-gara mobil TDRS yang parkir di luar itu. Masukin Hyume jadi susah karena harus berkali-kali tek-tok sebelum bener-bener bisa lurus di garasi.

Masalahnya nih masalahnya, meskipun sayah ini sudah bertahun-tahun bisa nyetir dan parkir, ngga selama pulang ke rumah selalu dalam kondisi prima. Udah capek di kantor, capek macet di jalan, belum kalo pas lembur, sampe rumah itu ya udah capek banget dong! Ngga selalu sayah bisa parkir mulus! Waktu kosong ga ada mobil parkir di luar aja, masukin si Hyume ke garasi itu susah, apalagi sekarang. Kadang-kadang ngambil ancang-ancang beloknya ga tepat. DAN MOBIL SI TDRS YANG PARKIR DI LUAR ITU LEBIH BIKIN SUSAH LAGI!๐Ÿ˜ˆ

Si TDRS ini bukannya ngga pernah dibilangin sih. Udah berkali-kali. Bahkan sampe sempet ngadu ke yang punya rumah petakan itu. Tetep aja lho dia parkir di jalan. HIH!๐Ÿ˜ˆ

Dan puncaknya kemaren malem, ketika si Hyume jadi baret kena pager gara-gara saya beloknya ga pas. HUWAAAAAA. SAYA KESAL!๐Ÿ˜ฅ

Ini si TDRS enaknya diapain ya? Saya sih lagi menghitung hari untuk pindah ke rumah baru yang jauh dari situ. Kalo sebelum pindah mobilnya si TDRS saya baret-baret dulu boleh kan ya? YA? YA?๐Ÿ˜ˆ

25 thoughts on “Scumbag Neighbor is Scumbag

    1. ngga bilang. ya mungkin karena dia susah mau masukin mobil ke pekarangannya dia, soalnya sempit. Risiko ngontrak rumah petakan sih. Tapi ya mbok jangan parkir yang nyusahin orang juga.. ya ngga?๐Ÿ˜›

  1. Kalo di jalanan rumah gw ada Pak Haji, penghuni paling lama & paling rewel yg pasti langsung menertibkan mobil2 kayak punya TDRS itu… Pernah lho ada tetangga yg dia datangi bawa golok!๐Ÿ˜€

  2. ya, ‘tegur’ dengan ‘lembut’ biar mereka bisa nengok.

    caranya ? ya ya saya percaya sampeyan lebih ngerti
    *ide tak membantu*๐Ÿ˜

    langkah pertama sih, menurut saya, kenalan dulu lah, biar akrab dulu:mrgreen:

  3. Hmmm, saya lebih parah. Kalo tetangga sih masih lumayan bisa diperingatkan. Lha ini yang suka parkir depan pagar adalah orang yang mengantar/jemput anak SD di belakang rumah saya. Udah gitu ditinggal lagi mobilnya.
    Dan di sini skill sopir seperti Michael Shoemaker sekalipun tak akan membantu, wong mobil sudah jelas tidak akan bisa lewat.

  4. datang bawa senyum dan seloyang kue, lalu mengeluh dengan manis dan agak memelas. jika masih tidak mempan, boleh dicoba untuk membaret TDRS tsb diatas.

    *ujung2nya anarki jg nih saranku๐Ÿ˜† *

  5. Ha ha…, saya ndak mengalami hal seperti itu. Tapi ya, pasti kesal juga sih jadinya. Sudah Mbak Chic, ndak usah marah-marah, nanti kerutannya nambah lho.

  6. Masih mending, Chi. Pernah ada tetangga pindahan, pas depan rumahku agak ke kanan sikit rumahnya, dan dia itu pakai Daihatsu Taft yang awalnya sering diparkir di rumah mertua bininya yang juga depan rumahku, tapi agak ke kiri sikit. Namun lama kelamaan dia parkir pas depan rumahku.

    Kesalnya ya di situ: itu jalanan bukan cuma milik pemerintah. Kita ngerelain tanah 2-3 meter dari sisi aspal juga untuk jadi milik publik. Selain kita bisa parkir mobil sendiri (kadang-kadang, kalau cuma perlu mampir bentar untuk ambil barang atau makan siang, jadi nggak perlu masukin mobil ke garasi) tanpa mesti menghabiskan jalan publik; itu juga bisa dipakai tetangga kiri-kanan untuk parkir sepeda motor/mobil mereka dengan alasan yang sama: parkir sebentar saja (terutama tamu mereka).

    Tapi yang satu itu nggak. Markir bisa seharian, semalaman, dan sialnya: bikin repot keluarga kami kalau mesti keluar-masukin mobil. Yang lebih tokainya, dia malah sering cuci mobil di situ. Becek lah itu depan rumah. Becek masih mending, kadang-kadang ganti oli di situ.

    Bagaimana caranya? Tegur. Sekali-dua kali tak mempan. Seminggu lewat tak juga didengar ya sudah: sepak saja mobilnya. Paling ribut bentar. Cuma cara ini nggak efektif kalau sama-sama masuk, beda dengan kasusku: orang memang itu kampung sendiri, jadinya ya dianya yang nggak sopan ya nggak bisa ngelawan. Kadang-kadang memang lebih enak dikerasi kalau udah ngelunjak. Ada jenis manusia macam mereka memang, yang merupakan produk gagal evolusi: volume otaknya masih tersendat untuk dipakai agak sesekali. Mesti ditabok baru tahu diri๐Ÿ˜ˆ

  7. woh… repot juga yach punya mobil. hehe #tampangkere
    wah sebelum pindha nich mbak, setelah ngebaretin, ban mobil juga tusuk sama pisau, kalo perlu cabut remnya biar blong. #loh #loh hehehe….๐Ÿ˜›

  8. etika bertetangga alias rasa ewuh pakewuh/sungkan, hilang ya.
    jadi doi cuek2 aja kl tingkahnya bikin orang lain repot.

    aku masih inget jalan di rumah mak chic. iye, jalannya sempit. rumahnya jg mungil2. pada punya mobil lebih dari satu?๐Ÿ˜ฎ

  9. haha… mirip sama kasusku, tp aku khusus parkir sepeda di kosan. ;P
    wah, kalo udh dibilangin tp si tetangga masih seperti itu sih ya ga ada cara lain selain cepat2 pindah, mbak…
    baretin aja ntar mobilnya sedikit sebelum pindah. sedikiiiitt… >:]

  10. Dulu ada, tetangga baruku yang gitu juga orangnya. Dia kontrak rumah di depan rumah ibuku. Dah tau jalan di perumahan sempit banget, eee, malah parkir mobil di depan rumah (dalam gang). Otomatis aku yang mau ngeluarin motorku dari dalam rumah jadi jadi sangat kesulitan karena harus mengangkat-angkat motorku dulu. Kalo nggak gitu pasti bakalan menyenggol mobilnya dia dan bisa menimbulkan baret. Nanti aku juga yang dianggap salah.
    Udah dibilangin ibuku agar tidak parkir di depan rumah, tapi tetep aja bersikukuh parkir di depan rumahnya, kayak nggak nganggap ibuku ada. Mungkin karena kami orang miskin, jadi nggak didengerin. Padahal tetangga-tetangga yang lain, kalo parkir mobil pasti di gang sebelah sungai yang jelas jalannya lebih lebar dan bisa dilalui 2 mobil. Kecuali yang emang udah punya garasi.
    Memang sih itu rumah hak dia karena dia udah bayar kontrak, tapi bukan berarti lantas bisa seenaknya parkir mobil di depannya sehingga menghabiskan jalan umum yang jelas MILIK BERSAMA.
    Karena udah dibilangin beberapa kali tetep aja ngeyel, akhirnya aku bawain pisau dapur yang besar. Kalo nggak dipegangi adikku pastilah dah aku tancapkan ke lehernya.
    Sekarang dah pindah orangnya. Bukannya aku preman. Tapi aku kan juga butuh jalan. Lha, kalo mau berangkat kerja, jalan dihalangin, motor gak bisa keluar, terus sampe tempat kerja telat, terus gaji dipotong, siapa mau tanggung jawab? Dia? Nggak mungkin, lah!
    Orang kayak gini banyak kok. Waktu aku kontrak di suatu daerah, tetangga sebelah kanan rumah saya juga begitu. Bahkan lebih gila. Dia parkir mobil bukan di depan rumah dia, tapi di depan rumah saya. Dia taruh barang-barang nggak kepake di seberang jalan rumah saya. Sehingga kalo dilihat dari luar, maka rumah sayalah yang sumpek, sementara rumah dia tampak luas dan lega. Lalu kenapa aku tidak aku bawakan pisau seperti tetanggaku yang dulu?
    Yah, karena aku masih bisa mengeluarkan motorku dari dalam rumah untuk berangkat kerja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s