Java Jazz Festival 2011.. Yay!

Disclaimer : postingan panjang dan banyak photo, waspadalah!๐Ÿ˜ˆ

Sebelum keburu basi, saya mau cerita soal Java Jazz Festival kemarin itu lhooooo…๐Ÿ˜†

Here we go...

Sabtu, 5 Maret 2011

Dateng sore jam setengah 5-an. Belajar dari pengalaman tahun kemarin, saya memarkir mobil di dekat pintu keluar. Jauh sih dari gerbang tiket, tapi ga bakal kena macet pas mau keluar.

Antri masuk, celingak celinguk, eh ketemu Suprie dan Pitra. Satu kesalahan hari itu adalah, pada awalnya TIDAK ADA SEORANG PUN DARI KAMI YANG MEGANG JADWAL! Bingung lah mau kemana. Lagi keliling-keliling nyari pinjeman jadwal, tiba-tiba kakak Pitra dengan kalemnya nyeletuk “Oh, nyari jadwal.. ini aku udah nge-print kok”. *gubrak* Pengen nampol ga sih?๐Ÿ˜ˆ

Baca jadwal, ternyata ada Sondre Lerche mau perform di Hall B-1. Bergegaslah kami menuju ke sana. Untung sampe Hall B-1 , performance Sondre Lerche belum mulai. Bahkan kami masih sempat dapat posisi strategis di dekat panggung. Mulai hampir on-time, Sondre Lerche langsung memulai performance-nya dengan lagu Two Way Monologue. Agak sayang sebenernya, karena saya yakin penonton yang cuma sekedar tau (dan ga terlalu kenal) si vokalis adalah Norway ini, pasti taunya ya cuma lagu itu. Terbukti beberapa lagu berikutnya, penonton cuma mematung dan cuma sebagian kecil penonton di depan panggung yang ikut bernyanyi.๐Ÿ™„

Sehabis menonton Sondre, kami pun bergegas menuju Hall D-2 berniat menonton penampilan penyanyi-penyanyi Elfa Secoria. Sempat berhenti sebentar di Axis Lounge untuk menyapa beberapa teman (hai Hanny.. hai Nanath..), saya bertemu nonadita, juga Chika, Sharon dan Ova (dan juga Brama, Natalixia, Dita Maharani, errrr banyak deh pokoknya.. ย Sampe Hall D-2 ternyata pertunjukannya masih lama. Jadilah kami mengisi perut dulu sambil kopdar *teteup*. Sudah kenyang, saya dan dita beranjak ke Hall D-2, yang ternyataaaaa… sudah penuh betul sodara-sodara!๐Ÿ˜ฏ Akhirnya ya cuma bisa nonton dari layar saja. Meh!๐Ÿ˜ˆ

Keluar dari Hall D-2, kami kembali berkumpul di Axis Lounge. Saya sendiri menunggu antrian untuk masuk kembali ke hall D-2 menonton penampilan yang sudah saya tunggu-tunggu banget, Santana. Lagi celingak-celinguk di Axis Lounge, saya dijebak Nanath untuk ikut BB Hunt yang berhadiah BB Torch dengan mempermalukan diri sendiri lama-lamaan bergaya patung. Sial! *tendang Nanath*๐Ÿ˜ˆ Berhubung saya mengejar antrian Santana, dengan penuh rasa menyesal saya mengundurkan diri! mehehehehehehe:mrgreen:

Oh ya, antrian Santana kemaren itu adalah the worst antrian yang pernah saya alami selama datang ke konser-konser. Ketidakjelasan di dan dari mana harus antri dan di mana pintu masuk, membuat antrian jadi bertumpuk-tumpuk sampai terjadi aksi dorong-dorongan oleh orang-orang yang salah antri tapi karena merasa sudah antri lama dan ga terima gitu deh… Untung saya bisa segera masuk ke dalam, dan masih kebagian tempat di tengah-tengah. Itu pun sudah sempet tertinggal satu lagu kayaknya. Huuuuuuu… Sementara antrian di luar itu masih heboh lhoooo.. Jadi bayangkan saja yang masuk setelah saya kayak apa ketinggalannya.๐Ÿ™„

Daaaan penampilan yang saya tunggu-tunggu itu ntah kenapa rasanya ngga puas saya nontonnya. Bukaaaaan, bukan karena Santana mainnya jelek. Santana seperti biasanya lah, oke banget! cuma ntah kenapa saya ngga puas. Santana cuma main solo di dua lagu, selebihnya malah tampil full band. Yang bener-bener main solo malah sih drummernya. Lama pula!๐Ÿ˜ˆ Udah gitu mungkin ditambah posisi nonton yang ga enak kayaknya. Leher pegel karena harus mendongak ke atas panggung. Over all sih keren. Cuma kalo bisa mau nonton lagi bukan di JJF lah, kayaknya pasti lebih puas.๐Ÿ˜

Keluar dari Hall D-2 kaki saya pegal-pegal bukan main. Termasuk leher. Maklum dari pertunjukan pertama sama ketiga yang saya tonton, saya harus berdiri dan mendongak. Saya pun sudah tidak bernafsu nonton pertunjukan lain. Capek cyin!

Minggu, 6 Maret 2011

Lagi-lagi saya datang sore dan parkir di dekat pintu keluar. Sayangnya di gerbang tiket ga ketemu siapa-siapa. Tapi hari itu saya ga bingung karena saya sudah megang jadwal. Jadi begitu masuk, saya langsung menuju Hall D-2 untuk menonton performance Fariz RM feat Erwin Gutawa. Dan mereka sungguh keren kakaaaaaak… Sayang sebentar…

Selesai menonton performance Fariz RM, sebenernya saya pengen nonton Fourplay di hall D-1. Kalo dari jadwal manggung jam 7. Cuma sampe setengah 8, hall D-1 belum juga di buka, sementara saya jam 8 mau nonton George Benson. Akhirnya mengalah dan kemudian antri lagi masuk di Hall D-2 untuk menonton performance George Benson. Kali ini antri lumayan tertib. Tampaknya panitia sudah belajar dari antrian Santana kemarin. Jadi, masuk ke Hall D-2 pun rasanya nyaman meskipun antriannya panjang.

dan George Benson keren banget sodara-sodara! Attractive, communicative dan well kalo soal suara ga usah diomongin lagi lah ya… Prima! Aduh keren banget deh pokoknya… Nontonnya juga bener-bener puas banget! Ohya, saya juga suka liat si bassis-nya yang photonya paling kanan itu, ekspresif dan lucu. Over all, puas banget!

Berhubung dua konser tadi harus antri dan berdiri lama, kaki saya lagi-lagi sakit dan leher pegel. Selesai nonton George Benson saya udah males nonton yang lain. Selain faktor dari satu hall ke hall lainnya berjauhan dan udah bikin males duluan, artis-artis yang saya pengen tonton performancenya main diwaktu yang hampir berbarengan. Huwaaaaaa… Mudah-mudahan tahun depan ngatur jadwalnya ga bentrok-bentrok…๐Ÿ˜ฅ

Eh iya, sebenernya kalo lagi pegal-pegal nonton konser, di Axis Lounge nyediain kursi pijat lhoooooo… trus ada “warnet” segala buat yang gatel pengen nge-twit tapi sinyal data angot-angotan. Gratis lagi…:mrgreen:

Lagi bengong-bengong nunggu antrian kursi pijat, lagi-lagi saya dijebak Nanath!๐Ÿ˜ˆ Kali ini ikutan Meet & Greet bareng Sandy Sundhoro… wahahahahahaha *cium Nanath* ย Jadi lah saya photo-photo dan dapet CD plus tanda tangan langsung dari Sandy…๐Ÿ˜† ย ๐Ÿ˜†

Sehabis meet & greet, saya menyempatkan diri menonton penampilan Indonesia Youth Generation yang unyu ย dan keren itu dari lantai atas Axis Longue. Pemain saxophone-nya masih ganteng aja deh.. hihihihihihi..:mrgreen:

Setelah menonton IYG, saya pun memutuskan untuk meninggalkan arena JJF. Hari sudah semakin malam dan besoknya pun harus kembali ngantor. Ntah kenapa terselip sedikit rasa tidak puas di JJF tahun ini meskipun secara keseluruhan sudah jauh lebih baik dari pada tahun kemarin.๐Ÿ™„

terakhir, photo kopdar! *sempeeeeeeet*:mrgreen:


62 thoughts on “Java Jazz Festival 2011.. Yay!

  1. arghh.. gegara dateng malem.. dan pas di jalan ngeliat timeline sama milis kalian lagi nonton fariz rm. padahal pengen nonton itu..
    sayah masih penonton setianya the ron king band, doms.. :))

    tahun kemaren manggung sendiri, sesi jamming. nyaman banget dengernya. sekarang duet sama gigi. jadi kesannya konsernya gigi :))

    1. kamu nonton koleksi photo-photo ku aja Mam!๐Ÿ˜†

      eh iya, The Ron King Big Band itu manggung barengan George Benson! Huh! Aku terpaksa memilih.. Sebal!๐Ÿ˜ˆ

    1. Makanya harusnya nonton Santana lagi tapi ga di JJF! Pasti lebih oke.. dan kemungkinan ada Rob Thomasnya lebih gede!๐Ÿ˜†
      *berharap ada promotor baca blog ku*:mrgreen:

  2. Cuma kalo bisa mau nonton lagi bukan di JJF lah, kayaknya pasti lebih puas …

    Iya mungkin ya …
    Perasaan jauh banget …
    Mungkin harus di balikin lagi ke Senayan nih …
    (ngarep)

    Atau kalau mau pertunjukan tunggal …
    Gedung Kesenian sekalian …
    biar akustiknya lebih keren …

    hehehe

    salam saya ChiC
    This one is also … The Beauty Of Blogging …
    (sempetin Kopdar)

    1. kalo Gedung Kesenian kekecilan Opaaaaa… mending Tenis indoor Senayan!
      ya ya, saya pun berharap JJF kembali ke JCC. Ke Kemayoran itu penuh perjuangan euy!๐Ÿ˜†
      *tapi tetep dibela-belain*

  3. saya udah di jakarta, tapi blum kesempatan nonton๐Ÿ™‚
    melihat liputan di TV maupun di blog2, sangat mengundang nafsu utk datang. semoga tahun depan deh *mupeng*

  4. wah seru nich sepertinya. karena jarak yang jauh saya hanya bisa menikmatinya lewat tweetnya mbqk chic dan juga beberapa tweeps jakarta. Semoga tahun depan bisa menikmatinya. Amin๐Ÿ™‚

  5. Gue Kepingin Java Jazz Festival 2012 lebih oke, lebih bagus, manejemen tiket nya diperbaharui dan lebih profesional lagi…
    Bravo untuk blogs ini.. yang udah nulis artikel java Jazz Festival 2011..
    Bravo untuk EO nya…. Dan jangan lupa berkunjung ke blogs yang saya miliki, berikan kritik dan komentar yang membangun. Terima kasih

  6. kadang kangen juga nonton konser, suara jedug-jedug sound puluhan ribu watt dan emosinya itu lho yang ndak bisa kalo cuma dengerin rekaman. jadi inget-inget, terakhir kali liat konser helloween + power metal sekitar tahun 2003, byuh!๐Ÿ˜ฏ

  7. wah, asik banget deh bisa dateng ke JJF..

    tapi saya kadang bingung, kok bisa ya Santana main di festival jazz? Jason Mraz juga…

    gapapa lah, yang penting rame, hihihi๐Ÿ˜€

  8. Santana!!!!!!

    paling terngiang-ngiang dengan ‘Samba pa ti’-nya yang sempet jadi insert song film ‘The Fans’ (DeNiro + Snipes) nan legendaris ituuh๐Ÿ˜ณ

    anw, sampeyan nggak doyan JRL mbak?

  9. ane nyesel kagak dateng,bis duit buat beli yang lain cie,hehehe
    tapi mudah2an Java Jazz 2012 ane dateng dah,soal’a deket banget letak’a sama kantor ane,hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s