Nonton “The Conductors”

103conductorspp8.jpg

Hari Sabtu pagi, 16 Februari kemaren saya mengorbankan jatah bangun siang weekend saya untuk nonton film “The Conductors” di Blitz Megaplex Grand Indonesia (jam 10 pagi aja gitu mulainya). Film ini dibuat oleh Andi Bachtiar Yusuf lewat Bogalakon Pictures. Hari itu ada first commercial release film itu sendiri (setelah premiere-nya di JiFFest bulan Desember tahun kemaren). Diputar untuk umum tanggal 20 Februari 2008 nanti.

Kenapa saya bisa nonton film ini? Kebetulan diajak sama anak-anak Juventini Indonesia yang kebetulan dapet undangan gratis dari Bola Vaganza. Ya saya ikut deh, pengen tau aja seperti apa film yang katanya “ngga biasa” itu.

Jam 10 kurang, saya (dan anak-anak Juventini) udah nonggol di Blitz GI. Masih sepi banget. Sampai setengah 11 filmnya belum mulai juga. Saya melihat anak-anak lain asik bercakap-cakap dengan komunitas pencinta bola lainnya. Ada yang dari Milanisti, ada yang dari Pasopati-nya Solo, ada Jakmania juga kayaknya… Saya sih ngga kenal dengan komunitas-komunitas itu… hihihi.. jadi saya asik melihat-lihat poster-poster film yang lagi ditayangin ajah.

Acaranya sendiri baru dimulai jam 11 kurang (huaaaaah… Endonesah banget yah… ngaret!). Mungkin karena yang dateng sedikit. Undangannya terbatas kali ya? atau mungkin komunitas-komunitas yang lain udah nonton pas premiere di JiFFest kemaren itu (dan saya ngga tau apakah ketiga tokoh yang ada difilm itu juga dateng atau ngga). Dimulai dengan acara games yang kurang seru, sampai perkenalan dengan sang sutradara, akhirnya filmnya diputar juga.

Bercerita tentang 3 orang yang berprofesi sebagai konduktor dan suka duka mereka dalam menggeluti bidang itu. Adalah Addie MS (ngga perlu saya cerita toh siapa dia…), A.G. Soedibyo, – seorang dosen di Fisipol jurusan Komunikasi UI, konduktor untuk UI Choir – yang kuliah di UI pasti tau deh, dan Yuli Soemphil – konduktor untuk suporter Aremania, yang menjadi fokus film bergenre dokumenter ini.

Awal film, kita sudah disuguhi bagaimana massa Aremania itu di stadion dengan Yuli sebagai sang konduktor memimpin mereka melakukan koreografi-koreografi sederhana tapi cantik lengkap dengan lagu-lagu dan yel-yel mereka (sayangnya kebanyakan lagu-lagu itu masih mengganti lirik dari lagu-lagu yang populer dan lebih sayangnya lagi harus ada kata-kata “ngga pantes” seperti “tj****k” di dalam lagu tersebut…). Lalu berganti dengan sosok Pak Dibyo dan bagaimana dia mengendalikan ribuan anak baru UI yang ingin bergabung dalam UI Choirs, dan terakhir menampilkan sosok Addie MS dan Twilite Orchestra-nya. 3 mosaik ini lah yang mendatangi penonton sepanjang film ini. Dan sketsa wawancara dengan para tokoh itu mengenai bagaimana awal dan akhirnya mereka menjalani profesi tersebut sampai sekarang, suka dukanya dan opini mengenai profesi itu sendiri.

Sosok paling menarik dalam film ini, buat saya sih adalah Yuli Soemphil tentu saja. Seseorang yang “bukan siapa-siapa”, tamatan Aliyah yang tidak pernah mengenyam pendidikan kuliah, sehari-hari berjualan galon air mineral yang masih berharap punya pekerjaan tetap dikemudian hari nanti. Well, sangat sederhana. Tapi di stadion, semua massa Aremania yang jumlahnya sekian puluh ribu orang itu, bisa memusatkan perhatian hanya untuk seorang Yuli yang memimpin yel-yel Aremania, yang bukannya hanya sekedar teriak-teriak, tapi bernyanyi dan menari. Saya bukan Aremania, suer deh!! Selain saya bukan orang Malang, wong Sriwijaya FC aja saya ngga nge-fans kok. Padahal double winner loh tahun ini, hihihihi dan padahal lagi saya lahir dan gede di Palembang… wehehehehe.. Tapi beneran, saya amazed ngeliat penampilannya Aremania itu. Asli cantik!! Sayang sekali harus dikotori dengan kerusuhan yang berakhir dengan merusak stadion milik kesebelasan lain yang notabene adalah tetangga juga . Sayang benerrrrr!!!!

Dan akhirnya, tau apa yang menyatukan ketiga tokoh yang berbeda itu? Lagu Indonesia Raya!! Wooow! Beda bener kalo mendengar lagu tersebut dibawakan secara Choir, secara Orchestra, dan dinyanyikan secara gegap gempita di stadion sepak bola. Suatu perpaduan yang indah dari masing-masing tokoh yang disebut “pemimpin” itu. Well done!!

All in all, film ini bisa jadi persfektif baru di dunia film Indonesia. Saya sudah jenuh liat film horor. Sumpah!! Cukup menarik buat hiburan akhir pekan (dan saya jadi tau kayak apa massa Singo Edan itu.. hehehe). Kemaren ngga bisa banyak nanya sama sang sutradara, jadi saya ngga tau apa yang melatarbelakangi Mas Yusuf bikin film ini. Cuma satu pertanyaan yang masih menggelitik saya, ini film kan Indonesia banget, kenapa sih judulnya harus pake bahasa inggris???

42 thoughts on “Nonton “The Conductors”

  1. koment lagi..tadi baca baru sampe juventini aja uadh koment😀
    1. “tj****k” << ini kata2 kotor apa seh.. kurang lengkap ..kasih petunjuk lagi donks
    2. jadi ini filem ada jalan ceritanya ngga ?? kok cuman aremania doank gitu nyeritain nya

  2. @funkshit

    1. juventini? bukaaaaan… saya cuma ikut-ikut sajah… hehehe
    2. tj****k? duuuh, tanya ma yang bisa suroboyo-an deh… hihihihi
    3. ngga ada, cuma nyeritain kisah 3 tokoh itu (Addie MS, AG Sudibyo & Yuli Soemphil). Berhubung Yuli itu konduktornya Aremania, ya cuma Aremania aja yang diceritain (eh, ada Jakmania nya juga ding, nyelip dikit)
    4. hetrik? boleh *asal jangan pertamax*, tapi sekali lagi ditendang aki ismet loooh… *kiding* hahahaha😛

    @steelheart

    maka dari itu saiah protes! :p kenapa juga judulnya mesti nginggris gituh?

  3. waduh, sudah berprasangka buruk kamu juventini. untung bkn. soal pertanyaanmu yg terakhir, emang kira2 alternatifnya apa? sang konduktor? konduktor juga kan bkn bahasa indonesia? apa, dong?

  4. @Sarah
    Waaah Mas Yusuf ngapain di Blitz sampe sore? hihihihi😛

    @Arya
    Kediri? Mungkin… hehehehe

    @Zen
    Emang kalo saya Juventini kenapa Mas? hahahahaha…
    Konduktor itu bahasa Indonesia loooh, cuma kalo liat di kamus konduktor bisa banyak arti. tapi kalo kata lainnya untuk konduktor musik sih Dirijen. ga komersil ya? hahahahaha😀

    @Mas Kopdang
    betul sekali Mas…🙂

  5. @Robert Manurung
    diputar di bioskop resmi nya tanggal 20 Feruari Pak, kan udah saya sebut di posting.
    artikel mengenai Yuli bisa tanya pak dhe gugel kali yaaaa… heeeee

    @daeng limpo
    pertanyaannya yang mana ya Pak? soal judulnya pake bahasa inggris? hehehehe

    @JoEy D’Juve
    kan biar misterius.. daku kan penyusup di juventini… hihihi
    *sampe rumah dijitak nih kayaknya*

  6. ga dijitak… mo di kelitikin aja ampe biar “Si Kecil” kaya main Rodeo an…

    oh iya…

    SaYaNk Bikin Tulisan tentang “Si Kecil” Donk… kasi di folder sendiri… biar aku bacanya ikut senyam senyum makin kangen sama “Dia”… buat obat kalo Ayah lagi pusink ama kerjaan…

  7. klo sudah ikut2 an juventini.. saya anggap juventini jgua😀
    eh btw,, ini pilem berdasar ama kerusuhan nya aremania kemarin itu ya ? cepet juga bikin nya..

    *lalu apa aremania nya setuju dengan dibikin nya pilem ini, kan citra mereka jadi keliatan tambah jelek itu

  8. @fajarmono
    Aremania ya Mas? hehehe

    @funkshit
    ga kok, ga soal kerusuhan. Ini fokusnya lebih ke Yuli Soemphil, sang konduktornya…

    @jalansutera
    film nya ga pake akting kok Pak, lah film dokumenter soalnya…hehehe
    sayah juga nontonnya gratisan…😛

  9. “..Cuma satu pertanyaan yang masih menggelitik saya, ini film kan Indonesia banget, kenapa sih judulnya harus pake bahasa inggris???..”

    abis Conductor apa bahasa indo nya? Kondektur? Konduktor? .. jadi laen kan.. hehe🙂 makanya musti pake bahasa inggris!

  10. selaen ngefans ama cinca lawrrhaaa, kan biar kalo pas ke fest2 kmane2 gak perlu pake diinggrisin lagi, lagian biar meneer2 dan noni2 yg tinggal di negeri kita bisa ntn lg kaleeeeee

  11. @amicol
    yaaah… salam kenal aja yah Mas buat Yuli…🙂

    @Sarah
    iya betul! Cloverfield sepertinya bagus, saya juga siap-siap mo nonton nih… bareng??? hihihihi
    *belum nonton Jumper juga… hiks*

    @aRuL
    betuuuuul… dan semoga sepak bola Indonesia ngga rusuh lagi…

    @Viky
    emang bahasa indonesia-nya ngga ada ya Bang… hihihi… Iya sih, kalo tak pikir-pikir kok ya ngga komersil.. heeeee😛 Ma kasih Bang udah mampir, JJF tahun ini main lagi kah?

    @antobilang
    chincha lawra??? oh mai gaaaat!!! again???😆

    @GoenRock
    yaaah kira-kira seperti itu lah kata-katanya… *eh saya ngga salah nulis toh?*

    @cemong
    sepertinya emang begitu tujuannya… apa karena kemaren buat JiFFest ya?

    @tehaha
    ooh Mas Yusuf itu komentator juga ya? hmmmmm…
    salam kenal juga🙂

  12. @Yusuf
    Haduh… dikunjungin Bapak Sutradara, ma kasih kunjungannya Mas…
    ditunggu film berikutnya…

    @Mas Kopdang
    Pesan diterima Mas… matur nuwun..🙂

    @cK
    sok atuh dicoba Mbak Chika… hehehe

    @nico
    loooh hargailah buatan dalam negeri Mas…😀

    @alfaroby
    hmmmm? 75 deh! hehehehe *abis dikunjungin sutradaranya niiih*

    @Gyl
    silahkan dicoba nonton….

  13. yaah…
    jadi nyesel baget nggak jadi nonton, kemaren aku juga dapet tiketnya…
    hiks pas acara malah nggak bisa nonton.. :((
    makasih yang reviewnya..🙂

  14. aku arek malang asli, yang dimaksud [tj****k = **ancu*?] itu diancok, itu tuh kata umpatan seperti buset, sialan, dll.
    so. dancok di malang nggak subversib banget. biaza azaaa

  15. [tj****k = **ancu*?] = alias Jancuk(gak ada arti sesungguhnya tapi bisa diartikan setara dgn F*ck) … kalo kerA ngalaM (arek Malang) ngomong jancuknya gak separah bonek ayabaruS(surabaya).

    Jawa Timur punya dialek jawa yg paling kasar daripada di jawa tengah…terutama di surabaya(histori bekas kota perjuangan& kota pelabuhan yg berbagai etnis berkembang disana, sehingga terjadi asimilasi dialek bahasa)

    bila nawaK-nawaK ingin tahu kehidupan dan aspirasi Aremania… silahkan cek

    http://www.ongisnade.net

    kita lagi konsoliasi buat pergerakan suporter se-Indonesia kaya kerusuahn Mei 1998 lalu untuk menggulingkan rezim Nurdin Halid…apalagi sekarang moment yg tepat untuk menyuarakan hal itu ( deadline FIFA akhir Februari ini ke PSSI)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s