Seribu Keping Puzzles (Part 1)

Semalam seorang teman tiba-tiba nonggol di kamar gue. Pada saat itu gue lagi asik berkutat menyusun seribu keping puzzles bergambar lukisan menara eiffel yang gue beli di spore awal minggu kemarin, sehingga agak ngga perduli sama kehadiran dia di kamar gue. Temen gue – yang emang udah terbiasa gue cuekin, hehe – dengan santainya langsung mengacak-acak kotak cemilan gue, mencari-cari apa yang bisa dia embat sambil komentar pendek “lo lagi ngapain sih??”. Selesai mengacak-acak kotak cemilan gue, dia duduk di sebelah gue dan dengan mulut penuh dengan makanan hasil “rampokan”nya itu, dia cuma komentar “ooooh… lagi nyusun puzzle…”. Gue sih awalnya sempet melirik sebel gitu ke dia. Tapi abis itu gue ga perduli lagi dan tetap melanjutkan acara gue menyusun puzzle.. hehehe

Sekitar 15 menit baik gue maupun temen gue sama sekali ngga ngobrol. Kamar gue cuma penuh dengan suara mulut temen gue yang lagi mengunyah makanannya ditimpali dengan suara dari televisi gue yang channel nya diganti-ganti mlulu ma temen gue itu. Then, ntah dapet dari wangsit darimana, sambil merebahkan diri di tempat tidur gue, tiba-tiba temen gue ngomong gini.. “chi, kenapa lo ngga coba mengasosiasikan kepingan puzzle yang lagi lo susun itu dengan caranya lo menyusun lagi kepingan-kepingan hati lo?”. Gue menoleh ke temen gue itu dengan pandangan maksud looooo… tapi tetep dengan ngga berkata-kata sama sekali as gue juga langsung mengalihkan pandangan gue ke puzzle yang lagi gue susun.

Gini deh filosofi-nya…” kata temen gue sambil mengambil salah satu kepingan puzzle yang udah gue pisahin dan memasangnya di salah satu lubang tersisa di gambar puzzle gue itu.

Keping ini, lo anggap aja sebagai salah satu kepingan hati lo yang lagi tercecer ntah dimana which is puzzle ini ya lo anggap lah sebagai hati lo..” lanjut temen gue.

Pada saat lo baru mulai menyusun puzzles ini, lo akan mulai dengan mencari-cari gambar yang cocok… trus lo mulai menyusun keping-keping ini sesuai dengan tempatnya kan…

Gue masih diem ngga komentar sama sekali dan mulai ngga konsen dengan susunan puzzles gue.

trus waktu lo nemu potongan-potongan yang cocok dan mulai membentuk sebuah gambar, lo seneng banget kaaan… tapi sekaligus juga jadi reseh, bertanya-tanya mana potongan yang lain, mengaduk-aduk tempat kepingan puzzles yang masih bersisa, mencari-cari potongan mana lagi yang cocok… secara ini masih banyak banget yaaaaa yang sisa.. hehehehehe”, dia ketawa-tawa sendiri sambil mencoba memasang-masang puzzles gue yang masih sisa banyak itu.

Gue masih ngga komentar sama sekali,… tapi juga ngga berusaha mencegah kelakukan temen gue yang rada norak itu. Honestly, gue penasaran menebak-nebak kearah mana omongan temen gue itu akan berlanjut.

Nah… pada waktu lo lagi berusaha menyusun kepingan-kepingan hati lo yang kemaren berantakan itu, sama ngga dengan lo nyusun puzzles ini??? Sama kaaaaan… lo menebak-nebak dari mana lo mulai sambil lo melihat mana yang cocok trus lo mulai menulis satu potong, dua potong, tiga potong, kadang-kadang ketemu yang lo anggap cocok tapi ternyata ga sama dan lo harus ngelempar potongan itu balik ke kotaknya sambil ngedumel… that’s the same things honey…

Gue masih diem ngga ngerti.

Tapi ketika kepingan-kepingan yang cocok itu udah berhasil lo temukan then udah berbentuk sebuah gambar, lo seneng banget… Lo jadi semangat untuk menyusun kepingan-kepingan yang lain. Ada kalanya lo merasa capek, then lo merasa butuh istirahat. Lalu puzzle ini lo tinggal tidur. Lo biarin aja tergeletak ngga selesai dan lo sibuk sama kehidupan lo yang lain, which is tidur.. hahahahaha…”.

Still, no comment out from my mouth. Tapi rasanya gue udah mulai mengerti dengan apa yang dimaksud sama temen gue itu.

tapi setelah selesai istirahat lo, lo kangen ma potongan-potongan puzzle lo. Penasaran banget pengen ngelanjutin walaupun dengan resiko capek, ketemu lagi dengan kepingan-kepingan yang ngga cocok yang bakal bikin lo sebel, mulai mengaduk-aduk kotak itu lagi… then lo finally dapet lagi bagian-bagian yang cocok and membentuk satu bagian gambar lagi… and lo jadi seneng banget, jadi semangat lagi… Begitu seterusnya sampe akhirnya kepingan-kepingan itu membentuk satu gambar utuh… dan lo pasti merasa suka cita banget karena satu tantangan lagi berhasil lo taklukin walaupun it’ll take a long time, bisa sebulan, dua bulan, 5 tahun…

Gue masih terdiam. Masih terbengong-bengong mencoba mencerna apa arti di balik omongan temen gue tadi. Temen gue bangkit dari duduknya, menepok pipi gue sambil bilang “Think about that, deep inside you know that it’s true… gue balik dulu yaaaa…”, lalu temen gue itu dengan tidak bertanggungjawabnya ngeloyor pergi kearah pintu kamar gue sambil ngga lupa merampok lagi satu kantong cemilan gue, meninggalkan gue yang masih termangu-mangu memandang puzzles gue yang baru seperempat jadi itu dan juga kepingan-kepingan lain yang berserakan di sekelilingnya.

Sebelum temen gue bener-bener menghilang dari pintu kamar gue, gue akhirnya setengah berteriak nanya “trus… apa yang gue dapet kalo gue udah berhasil mencocokan kepingan terakhir gue? Jalan-jalan ke  Paris??
Temen gue noleh , then said “deal with your past… forgive… and before you realize that, you already start with a new born Chichi…”, cuma itu kata-kata yang keluar dari mulut temen gue sebelum dia bener-bener lenyap dari kamar gue.

Dan gue, tambah terbengong-bengong ga jelas gitu sepeninggalnya dia. Udah ga konsen lagi nyusun puzzle. Otak gue isinya begini :  U%58#9YI###%%!!!!!(&*(H*&)!!!!
Atau dengan kata lain, PUYEEEEEENG!!!! Tapi gue juga ngga bisa berhenti mikir maksudnya temen gue itu. Lama gue merasa perlu mencerna lebih dalam kata-kata temen gue tadi then ‘till finally got the idea “OK, I got one challenge…”, gue cuma bisa ngedumel… “damn!!!! Kenapa sekarang dia jadi pinter begitu yaaaaaaa…”.

Hahahahahaha… kira-kira gue bisa ngga ya nyelesaiin puzzles yang udah gue mulai itu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s