Kisah Spaghetti

SavedPicture-201432613372.jpg

Berawal dari sebuah telfon masuk di hari Kamis siang. Dari bagian administrasi sekolahan Vio.

Kakak Administrasi (KA): Selama siang Bunda Vio, mau ngingetin aja kalo besok giliran Bunda yang masak buat anak-anak makan di sekolah.

Saya (S): Oh iya, Kak. Mesti masak apa ya saya?

KA: Masak spaghetti aja, Bun. Kata Vio, spaghetti buatan Bunda enak. *lah si Vio bisa aja pamernya. Hih!*

S: Oh, iya deh. Mesti masak buat berapa orang ya, Kak?

KA: buat 85 orang, Bun. Ya tambah penjaga sekolah jadi 87 deh.

S: Oh, oke.

Setiap hari Jumat, ada jadwal Ibu-ibu di sekolahan Vio masak bekal untuk satu sekolahan. Digilir setiap Jumat. Setelah 3 tahun sekolah di sana, baru Jumat kemaren sih giliran saya. Sebenernya sudah baca kalo saya dapet giliran masak di newsletter bulanan sekolah, cuma ga ngeh tanggal berapa. Oh well, blame me on that. Suka lupa nyatet jadwal emang.😐

Nah, bukannya saya ngga mau masak buat 87 orang. Masalahnya, si Kakak bagian admin sekolah Vio itu baru nelfon saya di hari Kamis udah siang pula. Kalo ngingetin dari awal Minggu atau minimal di hari Rabu gitu sih masih mending. Bok! Kapan belanjanya dan kapan mau masaknya coba.Β :twisted: Setelah menghubungi beberapa orang teman yang saya tahu biasa masak untuk porsi banyak dan tak seorang pun yang menyanggupi request saya, dengan alasan udah kesiangan dan lagi banyak pesanan, akhirnya saya pun memutuskan untuk MASAK SENDIRI! Nyahahahahahahaha..:mrgreen:

Masalahnya saya kan ngga pernah masak untuk porsi banyak. Saya ngga bisa mengira-ngira harus beli bahan seberapa banyak. Dan lagi saya ngga punya panci ukuran gede. Lha biasa masak paling banyak buat 5 orang doang. Kudu masak berapa kali coba. Tapi karena sudah challenge accepted, mesti dilaksanakan dong.πŸ˜†

Sore setelah pulang kerja, saya langsung belanja bahan-bahan yang dibutuhkan dan mulai memasak. Serius ga punya bayangan harus masak berapa banyak untuk mencukupi 87 porsi ini. Setelah tanya sana sini, katanya 3 or 4 bungkus spaghetti harusnya cukup. Ya udah lah ya.. saya mah anaknya nurutan. Masaknya porsi sesuai petunjuk.

Disaster pun datang pagi hari waktu mau bungkus-bungkus itu spaghetti. Ternyata apa yang saya masak malam hari sebelumnya cuma cukup buat 50 porsi dong! Padahal bahan-bahan udah abis.πŸ˜† Untung minimarket deket rumah udah buka. Belanja kilat lah di situ buat masak lagi. Gyahahahaha..

Setelah grabag grubug bungkusin dan masak lagi, akhirnya spaghetti-spaghetti itu siap dikirim ke sekolah. Fyuh!πŸ˜†

SavedPicture-2014326133655.jpg

Gimana? Gimana? Udah lulus ujian belum saya jadi emak-emak?πŸ˜†

Ya, kalo dipikir-pikir apa susahnya sih masak spaghetti doang. Iye, awalnya sih gitu. Ternyata repot juga sih. Tapi ya saya mau aja repot-repot gini. Biar di sekolah, Vio bisa dengan bangga bilang “ini spaghettinya Ibu ku masak sendiri lhoooooo“.πŸ˜†

*emak-emak pamrih*

27 thoughts on “Kisah Spaghetti

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s