Siap Pakai

Hari ini lucu sekali. Lagi asik-asik berkutat bikin draft opini, tiba-tiba ada dua curhat masuk ke YM dan BBM saya dalam waktu yang hampir bersamaan. Yang satu datang dari seorang keponakan yang baru lulus kuliah dan mengeluh tentang susahnya nyari kerjaan, yang satu datang dari seorang teman yang bekerja sebagai HRD sebuah perusahaan konstruksi yang mengeluh susahnya nyari karyawan siap pakai karena kantornya barusan buka lowongan dan yang melamar hampir rata-rata out of qualification.

Dan percakapan-percakapan yang terjadi antara saya dan keponakan saya, serta saya dan teman saya membuat saya  berpikir kembali tentang ribetnya mencari pekerjaan.

Jadi, disela-sela percakapan saya dan teman saya itu, saya sempat mengajukan pertanyaan sepele: “jadi menurutmu yang siap pakai yang kayak apa sih?“. Dijawablah dengan : “ya yang punya pengalaman sekian tahun dan sertifikasi bla bla, punya kemampuan bla bla, anu anu dan itu itu“. Panjang deh pokoknya jawaban si teman saya itu. Percakapan itu sejenak terhenti. Saya merenung. Kalo seandainya semua perusahaan menerapkan aturan yang sama dalam penerimaan pegawai, no wonder keponakan saya susah banget nyari kerja.

Dalam perenungan saya itu,  saya tidak bisa menahan senyum. Pasalnya? Saya teringat sekian tahun yang lalu di mana saya yang baru lulus dan masih culun banget sedang mencoba-coba “menjual”  CV ke beberapa perusahaan dan berharap diterima. Apa waktu itu saya siap pakai? Mungkin, untuk ukuran saya, tapi tidak untuk ukuran perusahaan-perusahaan yang saya lamar. Buktinya semua lamaran saya tidak membuahkan hasil. Namun saya beruntung ada satu perusahaan baik hati menerima saya untuk belajar. Belajar menerapkan ilmu saya, belajar tentang orang-orang bermuka dua dan tipe penjilat, belajar tentang cara saling menjatuhkan dan cara-cara menghindarinya… Ya, saya ada di sana cuma 7 bulan, tapi sumpah saya belajar banyak banget!

Anyway, bukan itu yang mau saya bahas di sini. Yang saya mau bahas adalah masalah “siap pakai” itu tadi loh. Setelah 7 bulan saya resign dari situ dan pindah ke sebuah law firm. Apakah saya sudah siap pakai? Ternyata belum! Di Law Firm itu saya kembali belajar. Kali ini lebih parah. Saya bahkan belajar bagaimana rasanya lembur hampir 23 jam di kantor. Bertahan hampir tiga tahun di sana, saya loncat lagi ke sebuah perusahaan.

Lepas dari Law Firm itu, apakah lalu saya siap pakai? Ternyata tidak juga. Di awal-awal saya di kantor ini, saya sempat kelabakan. Beberapa pekerjaan kacau balau. Apalagi saya single fighter waktu itu. Satu-satu legal counsel. Ngga punya teman diskusi, temen brainstroming, temen buat mendisposisi kerjaan.. hihihihihi.. Tapi ini membuat saya belajar lebih banyak lagi dan lagi dan lagi, sampe sekarang. Sudah punya sertifikasi macem-macem, ikut pelatihan macem-macem, ikut pendidikan macem-macem.

Apakah saya siap pakai?

Ndak lama habis merenung, pertanyaan yang sama saya ajukan ke teman saya itu, “kalo menurutmu, kamu itu siap pakai ga?”. Bukannya dijawab, saya malah disamplak dengan pertanyaan retoris: “maksud loooooooh…“. Padahal kan dulu dia juga pernah jadi fresh graduate juga…

Well, Saya merasa “siap pakai” ini sama sekali tidak identik dengan para fresh graduate macam keponakan saya itu.  Lah buktinya, sampe sekarang masih banyak yang mengeluh, termasuk saya,  pengen pindah ke perusahaan idaman lainnya, tapi kok ya ngga diterima-terima. Padahal  punya pengalaman sekian tahun, punya sertifikasi bla bla, punya kemampuan bla bla, anu anu dan itu itu. Jangan-jangan, saya ini juga ngga siap pakai juga sebenernya?

Well, saya ngga ahli dalam bidang ini. Adakah yang bersedia menjelaskan pada saya apa itu “siap pakai”? *colek-colek Mas Tommy*

Lalu, apakah sampeyan “siap pakai”?

54 thoughts on “Siap Pakai

  1. Kalo definisi siap pakai sebuah perusahaan kayak gitu ya memang susah nyari kerja. Sekalinya dapet kandidat yang memenuhi syarat kemampuan, tapi si kandidat minta gaji tinggi karena merasa overqualified😆

    Kenapa sih perusahaan2 itu harus minta langsung yang sempurna di awal dan bukannya menerima dulu kandidat yang mau belajar, toh juga bakal ada probation period. Bener chic, pernah kepikir gak sih para HRD itu kalo mereka dulu juga pernah jadi fresh graduate?

    1. ahahahahaha pernah tuh kejadian di sini, pelamar over qualified, minta gaji gila-gilaan!😆
      si boss maunya suka macem-macem siiiih😛

  2. hihihi… kebetulan aku jg baru memasuki dunia kerja.
    awal2 jg sempet panik. secara tiap liat ada lowongan kerja, selalu deh syaratnya harus punya pengalaman miniman setahun.
    sempet pesimis jg. tp untung ga sampe 1 bulan aku nganggur karena keburu diterima bekerja di sebuah perusahaan besar *yg baik hati jg. hehehe…*
    padahal aku jg sempet melamar di perusahaan kecil, tp ga diterima.
    akhirnya kesimpulanku, biasanya justru perusahaan2 besar yg mau menerima fresh grad.
    kalau perusahaan menengah atau kecil kayaknya punya byk pertimbangan kali, ya?

  3. hehehe, masing2 tempat kerja punya budaya dan mekanisme utk bekerja sendiri😀
    jadi masing2 keknya tetap butuh belajar, yg tentunya blum siap pakai, harus ditraining dulu😀

  4. ya, kriteria siap pakai itu emang bener2 bikin fresh graduate mentah di mana2..

    padahal, ga selamanya siap pakai itu bisa dicari dengan mudah lho..

    anyway, kalo misal fresh graduate harus langsung siap pakai, ya mau ga mau kurikulum dan sistem pendidikan plus ketenagakerjaan di Indonesia harus diubah.. dengan cara, memperbanyak kesempatan untuk mendapatkan part-time work

    anyway, kalo ditanya ke saya pribadi, apakah siap pakai? jawabnya sederhana saja.
    “tergantung kebutuhan.”😛

  5. aku nggak cuma SIAP pakai, tapi juga BISA pakai…😀
    sekali-kalinya pakai CV waktu mau ngelamar kerja di stasiun tipi dulu bgt. sejak saat itu, lebih sering dpt kerjaan krn koneksi (ahay…). jadi gmn? siap nggak tuh?

  6. hehehe… mau komen, tapi keknya apa yang mau saya komenin udah disampaikan semua oleh temen-temen di atas😛

    kalo saya justru prefer dengan sistem management trainee, yang mendidik dan mempersiapkan para fresh grads untuk menjadi roda-roda perusahaan di masa depan.

    1. tapi management trainee itu kadang-kadang juga menyebalkan. Kalo yang pake mengikat karyawan sampe sekian tahun ngga boleh keluar, kalo keluar kena denda sekian puluh juta sampe menahan ijasah asli? bukannya itu tidak berperikemanusiaan dan melarang orang untuk maju:mrgreen:

  7. ini sama persis yang bos saya selalu keluhkan, setelah interview berpuluh orang, dia slalu bilang “susah cari orang, ga dapet2,,.” Trus disambung lagi, “kenapa ya, org mikir susah nyari kerja” huahaa.. emang belum meet aja, makanya yg namanya nyari kerja ya sama kayak nyari jodoh😉

  8. Hmmmm… siap pakai ya..?
    Mungkin yang udah berpengalaman dalam suatu bidang pekerjaan tertentu dan dalam rentang waktu tertentu..?🙂

  9. IMHO, dalam setiap pekerjaan tentunya akan ada tantangan yang berbeda. dan bisa jadi, di perusahaan sebelumnya belum pernah mengalami tantangan itu. walaupun sudah bekerja sekian tahun, apa bisa dikategorikan siap pakai?
    tapi setuju dengan Idrus, memang idealnya ada sistem management trainee untuk mendidik para fresh graduate agar bisa bekerja sesuai dengan kebutuhan perusahaan tersebut.

  10. Siap pake sih cuman berlaku buat pekerja specialist, contohnya tukang jagal, supir, tukang becak, kenek bis, koki, petinju, pemain bola, gigolo dll dsb.

    Kalau sudah melibatkan kantor mah, gak ada ya yang namanya siap pakai. Setiap tempat kan management dan aturan nya selalu berbeda beda. Paling mirip ya sebut aja berpengalaman dan quick learner. hehehe.

  11. Saya malah belum graduate hihihi..

    Tapi beruntung selalu mendapatkan tempat kerja yang tidak memandang dari hal jenjang pendidikan ataupun pengalaman kerja.😀

  12. saya pernah ngobrol sama seorang bintara TNI, si bapak ini bilang dia lebih suka dapet komandan lulusan Sekolah Calon Perwira yang dulunya dari bintara dengan alasan komandan yang lulusan AKMIL baru kenyang teori tapi belum pernah bener-bener mbedil musuh di pertempuran. sama halnya dengan petani yang kadang bingung waktu diberi penyuluhan sama sarjana pertanian, memang bener ilmunya banyak tapi dia belum pernah macul di sawah.

    Jadi mungkin untuk perusahaan yang cuma mampu mbayari satu peleton buruh untuk bertempur tentu mikir-mikir kalo mau nerima lulusan seger, beda dengan pabrik gede yang pasukannya berbatalyon-batalyon, mereka mungkin lebih bisa nerima lulusan seger untuk diplonco dulu sebelum maju ke garis depan.

    kesimpulannya boss-boss itu sepertinya suka dengan buruh-buruh yang cantik nan semlohai dan bisa dipake. *komen opo tho iki*

  13. Padahal, andai para HRD mau mengerti, ‘fresh graduate’ itu justru punya semangat yang tinggi untuk bekerja dan belajar hal-hal baru. Mereka akan lebih menghargai pekerjaan dan instruksi apapun yang diberi.. bahkan bila disuruh lembur sekalipun. he he.. *pengalaman jadi fresh graduate 5 taun lalu*😆
    So, untuk jadi ‘tenaga siap pakai’? update terus skill yg dimiliki dan CV pun terus terapdet.. *apasih*..

    1. apdet skill yang dimiliki itu gimana caranya tante?😉 kalo misalnya dapet kerjaan ga sesuai dengan minat dan backgound pendidikan kan refot. Tapi kalo mau apdet sendiri tanpa bekerja, gimana cara bayar kursusnya?:mrgreen:

  14. syarat : “sudah berpengalaman sekian tahun” itu yang biasanya mematahkan semangat fresh graduate…
    tapi kadang ‘main hantam’ aja, sih..maksudnya asal spesifikasi masuk…kirim aja lamarannya…syukur2 diterima..he..he..

  15. mendinngan nyari yang sesuai dengan kemampuan/skill kita pasti menyenangkan pastinya, jangan nyari yang ga bisa kita kerjakan tar nyesel belakang…slam kenal mbak yu…..?

  16. biggbossku juga susah bener nih nyari orang baru..padahal kerjaan udah hampir keteteran.. tapi ya itu, perusahaan ga terlalu mau susah, maunya ya yang langsung bisa, langsung beres masalah, bla bla bla..

    fresh graduate rasanya musti nyari perusahaan yang memang memberi kesempatan orang-orang baru untuk belajar dan berkembang… bener kata nilla, malah perusahaan2 gede yang mau kaya gitu..

  17. semoga setelah saya selesai dengan pergulatan kuliah ini, saya bisa “belajar” dalam dunia baru itu … karena menurutku kita gak perlu merasa siap pakai, karena hidup adalah pelajaran *halah apa sih* intinya aku pengen kerja biar bisa belajar … belajar kok terus :p

  18. Chi, kalo bicara tenaga kerja “siap pakai” itu memang sifatnya relatif sekali, karena bisa jadi di satu perusahaan dia dianggap siap pakai, tapi di perusahaan lain dia dianggap masih belum siap pakai.

    Secara sederhananya ya bisa dianggap kalo “siap pakai” itu adalah orang yang bisa menjadi the right person with the right qualifications who work in the right position to handle the right job at the right company on the right time. Ribet banget kan? :p

    Karena sangat idealisnya definisi dari istilah “siap pakai” itulah, makanya di Indonesia dikenal masa percobaan (probation) selama 3 bulan, dengan asumsi karena nggak ada satu pun tenaga kerja yang siap pakai ya kemudian diberikan kesempatan dululah sekitar 3 bulan untuk menyesuaikan diri dengan segala yang ditemui di tempat baru. Bukan berarti kemudian setelah 3 bulan lalu dia akan siap pakai, tapi setidaknya sudah ada dasar pengetahuan yang lumayan untuk bisa mengerjakan apa yang menjadi tugas dan tanggung jawabnya.

    Bahkan di level top eksekutif sekalipun dengan kisaran gaji puluhan sampe ratusan juta per bulan, tetap sulit kok cari yang 100% memenuhi kriteria siap pakai. Jadi kemudian pada akhirnya ya perusahaan lah yang dituntut untuk nggak terlalu menetapkan kriteria yang baku dan kaku dalam mencari kandidat yang tepat.

    *lah, kok malah jadi ngeblog disini yah saya?*😀

  19. Kadang iklan lowongan pekerjaan di koran-koran itu juga kaya nggak memberi kesempatan buat yang masih fresh graduate ya. Selalu kata-katanya : “dibutuhkan…, Pengalaman sekian tahun.”. Lha trus kapan yang fresh graduate itu punya pengalaman kalo nggak pernah dikasih kesempatan.

    Tapi gitu dulu selalu saya “langgar” tuh, tetep aja ngelamar, masukin cv, soal diterima atau nggak urusan belakanganlah, yang penting masukin aja dulu. Mereka bisa liat saya capable atau nggak setelah mereka terima saya kan? *ngikik karena kepedean*. Tapi ya so far, alhamdulillah sih.. baik-baik aja.. *nyisir.. eh*😀

  20. Lembur hampir 23 jam Chic???Kalau kita pindah ke kerjaan baru dipastikan kita sedikit mulai dari nol lagi, apalagi kalau bukan sesuai dengan bidang kita

  21. Sebetulnya yang benar2 siap pakai itu tak ada, karena setiap kali kita pindah ke bidang lain, maka harus belajar lagi di bidang yang baru.
    Sebagai mantan assessor (penilai), maka sebetulnya yang dicari adalah kompetensi yang sesuai dengan pekerjaan…..dalam arti orang yang diterima, nantinya bisa di didik, attitude nya baik…ada dorongan untuk berprestasi dll. Dan ini ada ukurannya, yang masing-masing job berbeda…
    Semoga keponakanmu berhasil mendapat pekerjaan yang sesuai dengan kompetensi nya

  22. tapi chic, kdg2 kita yang siap pakai, mereka yg tidak siap gaji kita. karena bbrapa kali aku mengalami hal trsbut, selalu mentok di soalan gaji, mereka require tenaga siap pakai namun mereka tidak memprovide dgn gaji yg sesuai dgn tnaga siap pakai, bahkan kdg2 gaji yg ditawarkan gaji freshgraduate *curcol*

  23. yg paling penting adalah tips & triks untuk melamar pekerjaan😛 ..kalau soal siap pakai kelihatannya setiap rekrut prshn sih pasti nyiapin training khan? kecuali buat posisi top keknya

  24. Bener euy , dulu ane pernah juga ngalamin gitu.
    Dengan pedenya ngedaftar di salah satu perusahaan software international sangat terkemuka di jakpus dgn berbekal lulusan freshgraduate teknik informatika sby, eh ternyata tetep aja.
    Yang dipilih tetep yang punya pengalaman sm sertifikasi gitu, padahal udh yakin bener sm kemampuan ane😆

    oiya, salam kenal ya mbaksis🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s