dan perubahan itu…

11266_163548927346_531462346_2621916_3724060_n

Gara-gara baca postingan si Opa Naher tadi pagi, saya jadi mikir kehidupan saya setelah saya punya Vio.  Menakjubkan kalo ngeliat betapa si anak yang tadinya bayi merah sekarang sudah bisa lari-lari dan bawel sekaligus menyebalkan ketika si anak mulai bisa ngebantah dan bandel. Banyak hal berubah, banyak kebiasaan berubah. Punya anak itu ternyata ajaib.

Dan ini hal-hal yang berubah dari saya, setelah punya Vio:

1. Jadi ratu diskon.

Masak ini perubahan sih? Mungkin ada yang bilang gitu. Tapi buat saya ini perubahan. Serius. Dulu saya kalo sudah suka sama sesuatu ngga mikir dua kalo buat beli. Terutama buat hal-hal yang bukan kebutuhan pokok, kayak baju, tas, sepatu.. yaaa you know, girl things. Ngga peduli diskon atau ngga, kalo saya suka pasti saya beli saat itu juga.

Sekarang? Aduuuuuh… kalo ngga diskon di atas paling ngga 40 % gitu deh, ya jangan harap saya beli. Diskon 20 % aja saya masih mikir buat beli, apalagi ngga diskon.

Duh, jadi inget kemaren bongkar lemari dan menemukan berbagai macam “sampah” yang sudah tertimbun dari jaman saya masih single itu. Tiga kantong gede aja gitu “sampah”nya…

Sekarang kalo ke mall yang diliat pertama kali adalah toko baju anak-anak! *aduuuh emak-emak betul ya saya*

2. Ngumpulin resep masakan.

Dulu sih tiap kali beli majalah ada resep masakannya, halaman itu pasti saya cuekin. Bukannya ngga bisa masak, selain malas praktek karena kurang peralatan, jaman dulu mah mau makan bukan bingung mau  masak apa, tapi bingung mau makan di mana. Lah ngga pernah di rumah kok. Hidup saya sampe 24 jam di luar, terutama pas weekend.

Sekarang? Karena banyakan di rumah, jadi mikir mesti masak apa. Dan berhubung pembantu saya ngga terlalu bisa masak, selain beberapa masakan yang sudah saya ajarin khusus, ya kumpulan resep-resep ini membantu betul buat nyusun menu makan. *beuh semakin emak-emak deh*

3. Jadi anak rumahan.

Ya ya.. ini yang paling berasa. Dulu paling cepet saya sampe di rumah jam 10 malem. Paling sering ya di atas itu. Ntah karena kerjaan, ntah karena hang out. Pokoknya rumah cuma tempat numpang tidur. Kalo udah Jumat sore, tinggal nunggu telfon bunyi dan saya siap “diculik” kemana pun bersama teman-teman se-gank saya.*colek-colek Didot*

Sekarang sih, kalo terpaksa pulang malam, saya usahakan jam 10 udah di rumah. Paling mundur-mundur dikit sampe jam 11. Itu pun jarang-jarang dan bisa dihitung pake jari setiap bulannya. Sebisa mungkin saya sudah di rumah jam 7. Bisa makan malem bareng sama Vio.

4. Udah ngga sanggup ngebut.

Yaks! Saya sekarang penakut. Dulu saya bisa nyetir sampe kecepatan mentok di 200 km/jam. Terutama di tol. Eh tergantung kendaraan yang di bawa juga sih.. hihihihihi…

Sekarang? Bawa 100 km/jam aja perasaan udah ngebut banget. Duh bawa segitu di tol kan berpotensi diklaksonin kalo pas ngga macet. Tapi ya mau gimana lagi, takut ga bisa ketemu Vio lagi e…

5. Sensitif kalo liat bayi di jalan.

Terutama tuh yang dibawa-bawa ngemis sama nge-joki 3 in 1. Haduuuuh pengen rasanya turun dari mobil trus saya maki-maki tuh orang yang bawa-bawa bayi ngemis sama nge-joki, trus bayinya saya bawa pulang. Sumpah kesel banget ngeliatnya. Hati saya langsung ngilu. Terutama masih ada aja yang tega bawa bayinya ujan-ujanan ngemis dan nge-joki kayak kemaren sore. Ya Tuhaaaaan… ngga punya perasaan banget sih tuh orang!!!

Hmmm apa lagi ya? Sebetulnya sih banyak yang berubah, tapi yang paling berasa sih yang 5 hal itu tadi. Ah ya, life is about changing, no?

110 thoughts on “dan perubahan itu…

  1. Ngebut 200 km/jam? Edun.
    Saya aja cuma berani 150, pake Corona. Pake yang sekarang pasti lebih kagak berani :p
    Tapi baguslah, semua perubahan menuju positif.
    Dan yang penting, menyadari perubahan itu suatu sikap yang perlu untuk dipertahankan.

    *eh, aku kok jadi serius gini sih*

  2. HHmmm …
    #1.
    What’s wrong of being emak-emak ??
    I tell you ya ChiC
    Wanita itu akan terlihat semakin “wanita” jika sudah jadi “Emak-emak” … (paling tidak ini dimata saya lho …)
    So Be Proud … for being Emak-emak … ! OK ???

    #2.
    Tiga kantong gede aja gitu “sampah”nya …
    Aaahhhhaaa … saatnya “Garage Sale” kan ???
    Mayan tuuhh …

    #3.
    Thanks Ya ChiC … I mean it …
    (seneng aja nama saya disebut disini …)(hehehe)

    Salam saya

  3. Kangeeen Viooooo!! *hiks*

    dalam hidup pasti ada kalanya perubahaan akan muncul,chic.🙂
    Dan itu tandanya dirimu sudah lbh memaknai hidup.

    Chic….gw kangen vioooo.😦

  4. haduh ,itu nomer satu bukannya dari dulu udah begitu chi?? ;p

    nah kalo yg nomer 3 itu ,saya ikut ngaku juga dah,hihihi…. tapi itu dulu ya,sekarang juga jadi anak rumahan kok,suwer deh:D

  5. konon chic, wanita memang berubah mental menjadi calon istri (mau menikah), calon ibu (mau punya anak) , kalo dah punya anak ya berubah jadi calon nenek😛

  6. Waw Chi…. Vio tambah ganteng aja gituh…😆 wehehe..
    yang pasti sih biarpun dah berasa ’emak-emak’ tapi gw salut si bunda Vio ini tetaplah gaul, up to date, dan top abiss… *minta ditraktir*
    setuju sama Chika, Vio pasti bangga punya mama ky Chichi..😛

    *nge-request* cerita2 bout perkembangan Vio tambah lagi ya buu..😆

  7. Setelah punya si kecil kita pasti mikir berkali-kali bila melakukan sesuatu ya..! apalagi ngebut…! saya paling takut sekarang kalau ngebut…!

  8. vio mirip banget sama mas joey ya….
    hmm.. kayaknya jadi pengen belajar masak deh.. sambil ngumpulin resep.. apaboleh ya foto kopi dari mbak chic?

  9. Aku pernah bilang ma temenku, cuma ada 2 opsi, memperkecil tagihan yang ada atau meningkatkan pendapatan. Dan kita harus memilih untuk bisa mengambil kedua opsi itu😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s