Java Jazz Festival 2009, sebuah catatan v.1.2

Disclaimer: Masih sebuah postingan yang panjang dan banyak photo.. waspada lah!!

———-

Keluar dari Merak Room, saya menemukan sebuah counter menarik di situ persembahan satu majalah wanita. Yay!!  Khusus pengunjung wanita! Sudah tergoda sangat untuk berleha-leha di situ kalo saja si hubby tidak mengabarkan kalo dirinya sudah berada di JCC juga.  Ya sudah lah, saya bergegas ke atas. Sampe di atas Pandji lagi manggung di Lobby Stage 2. Penuhnyaaaa manusia di situ.  Sampe berdesak-desakan ga bisa jalan. Saya memutuskan menunggu si hubby di pintu masuk sambil menonton Pandji. His perform was cool! Sayang R ‘n B, bukan jazz. Mungkin sekitar 3 lagu saya sempat menonton Pandji, dan ga bisa photo-photo karena ramainya manusia di situ. Cih! Pengaturan venue yang salah!

img00033-20090307-2124

Setelah bertemu si hubby, sedianya saya ingin menyaksikan Everette Harp di Exhibition Hall. Cuma perut saya tidak mengizinkan, berteriak-teriak lapar. Kami pun memutuskan untuk mengisi perut di food hall. Sampe food hall, nafsu makan saya hilang seketika. Penuh sepenuh-penuhnya, sampah di mana-mana, dan gelap asap rokok karena tidak ada ventilasi atau pun exhaust. Saya berasa sedang berjalan dalam kabut. Ngantri beli makan sudah kayak pengantrian di Somalia sana. Parah!! Kami pun memutuskan untuk hanya membeli satu slice pizza dan satu botol teh kemasan, dan bergegas kembali ke Axis Lounge untuk makan di situ saja. Ngga kenyang memang, tapi dari pada pingsan karena ga makan… ga boleh bawa makanan pula dari luar…

Selesai makan, saya menuju ke ruang Cendrawasih 3 untuk menyaksikan performance Prasanna, gitaris dari India. Saya berharap menemukan jazz rasa India di situ.. hihihihi Ternyata tidak… Tapi Prasanna keren kemaren. Apalagi pas dia memainkan opening song nya The Simpson di gitarnya itu, dan duet mautnya dengan Michael Paulo. Kereeeen!! Jazz, rock, fusion dan blues campur aduk di situ…

prasanna

Puas menyaksi Prasanna, saya bergegas ke ruang sebelahnya – Cendrawasih 1 & 2 – untuk menyaksikan Quasimode, jazz band dari Jepang. Seorang teman yang sekarang menetap di Jepang meng-higly recommended mereka ini untuk saya saksikan di JJF. Well, ternyata mereka memang keren. Saya memang ngga ngerti sama kebanyakan lagu-lagu mereka karena itu lah kali pertama saya melihat mereka. But the way they playing in to their music was damn good!  Apalagi sang perkusion nya, terlihat sangat enjoy dengan permainannya. Jadi pengen nonton lagi… hewhewhewhew

quasimode

Selesai menonton Quasimode, saya kembali ke atas untuk menunggu pertunjukan Matt Bianco. Niatnya langsung segera mengantri. Tapi ternyata tertahan Chika yang mau tiup lilin di atas kue ulang tahunnya. Selamat ulang tahun ya cintaaaa….

Matt Bianco sedianya dijadwalkan akan manggung jam 23.00 WIB. Kenyataannya jam hampir menunjukan pukul 24.00 WIB pintu masuk ke Plennary Hall tempat Matt Bianco akan tampil belum juga dibuka oleh panitia. Ntah ada apa. Sementara puluhan manusia sudah mengantri dan hampir mengamuk di masing-masing pintu masuk (ada 3 pintu masuk di bawah dan 3 pintu masuk di atas). Wooow!! Saya tidak menyangka segitu banyak ternyata pengemar Matt Bianco!! *eh ini saya yang masih berbaik sangka terhadap manusia-manusia yang mengantri di pintu masuk itu* Sampai akhirnya – setelah berdesak-desakan yang sepenuh hati karena sangat ingin menyaksikan Matt Bianco yang sudah saya kenal baik sejak jaman saya masih eSeMPe ini – saya berhasil masuk ke dalam dan menempatkan diri di posisi yang menurut saya cukup strategis. Matt Bianco sendiri was awesome. Pertunjukan yang paling keren yang saya tonton untuk sepanjang hari itu. Hanya saja penontonnya yang membuat saya ilfil!!  Dari sekian ratus penonton yang memenuhi Plennarry Hall malam itu, mungkin hanya 30% persennya yang bener-bener kenal Matt Bianco, yang bener-bener ikut bernyanyi bersama Matt Bianco. *berbaik sangka saya di awal tadi ternyata salah* Sementara sisanya, cuma duduk diam, mematung, ikut teriak-teriak di awal lagu, lalu diam lagi karena ga kenal! cih!!! Belum lagi komentar abegeh-abegeh yang ada di depan saya yang malah asik dengan henpon masing-masing dan malah ngomongin blekberi ditengah-tengah lagu favorite saya sedang dinyanyikan!!! errrrrrgghhh!!! Dan hal yang bener-bener akhirnya berhasil membuat saya ilfil berat adalah ketika salah satu abegeh itu bertanya pada temennya “eh Matt Bianco itu siapa sih? Orang ostrali ya?“.  EEEEHHHH???  Pengen rasanya menjitak kepala itu bocah, menyuruhnya segera angkat kaki dari situ. Gilak!! Merusak mood sajah. Matt Bianco itu bukan nama orang, dodooooolsss!!! Itu nama Band!! dari UK!! bukan dari Ostrali!!! Bedebah!!!

matt-bianco

Kesal karena ulah penonton-penonton yang bikin ilfil itu, saya hanya dapat menikmati Matt Bianco dalam 5 lagu. Jam tangan saya sudah menunjukan pukul 24.30 dini hari. Saya mengalah. Membatalkan niyat menonton Mike Stern feat Dave Weckl dan  memutuskan untuk pulang. Kasian Vio juga yang sudah seharian saya tinggal di rumah.

Eh iya, sebelum pulang, untuk menghilangkan kekesalan sekaligus mengisi waktu menunggu adik saya yang ntah ada di mana, saya sempet photo-photo narsis dulu di Wall of Fame.. Lucu kan? hihihihi *bersiyap helm sebelum ditimpuki massa*

narsis

bersambung lagi aaah

75 thoughts on “Java Jazz Festival 2009, sebuah catatan v.1.2

  1. Ngantri beli makan sudah kayak pengantrian di Somalia (bigeyes)

    saya mah udah bagus ndak ikut… coz, makan adalah idup kuw… hidup makanan… (funkydance)

    gyahahaha…

  2. hahaha…
    lucu baca pas bagian chic emosi sama abege2 yang sok-sokan ngejazz itu……
    sabar-sabar….😀, toyor-toyor aja itu hehehe…

    wehehe…java jazz 2009 marathon review nih ya.

  3. oo jadi Matt Bianco itu dari UK..😆 *o’on*

    kalo saya jadi Vio ngga kan ngijinin mama papa juga tante meninggalkanku di rumah demi java jez..😈 Vio kan pingin ikut jugaaa…. ahahaha…:mrgreen:

    *nungguin lanjutan*

  4. wah..ternyata acara segede JJF bisa ngaret juga tha..kayak jamnya mas bianco ituh..hihihihi…:p…
    wah, padahal kemaren tuh di ajak temen, tapi gara-gara harus ikut acara kampus, jadi nggak bs ke jkt..hiks…T_T..

  5. untung sampeyan bilang kalo mat bianco itu band mbak, kalo ndak pasti saya juga sudah nanyak, dia itu siapa sih?:mrgreen:
    saya masih ndak gitu nyambung ndengerin jazz, paling cuma menjura waktu mereka nge-jam. mantab juragan!😆

  6. wah.. sebenarnya artikel mbak chic ini enak di baca.. tapi, sayangnya, bahas jazz mulu mbak.. knp ga bahas aja pop rock mbak ..??
    jdi saya isa nyambung mbak.. he.he..

    kabooooorrr…..😀

  7. huihihihihi saya udah pengen nonton matt bianco tapi batalllll terus karena malas ngantrinya😀 ternyata @chic lebih persistent daripada sayah😀

  8. wah kok di foto baru dalam postingan dan foto di blog nih foto kak chic beda yah……lebih gendutan yang baru kayaknya….wah….jadi pengen face to face rasanya,
    wah…kalau buat aku mana kak……kok tak di kasih pizzanya ????😦

  9. hahahahaha… memang sekarang ini jamannya ikut2an. org nonton jazz, pd ikut kesana. ada konser band rock, nonton juga… pdhl sbnrnya ga ngerti & like u said, ga kenal. itu abege2 jg ikutan biar kesannya apdet trs biar bs ganti status di fb aja kekekee…

    klo saya, jujur aja klo saya ga kenal, males bela2in nonton hanya demi gengsi aja.

  10. Liputan yang menarik!
    Hanya saja acara konser musik Jazz di Indonesia masih menjadi konsumsi bagi kalangan (paling tidak) menengah ke atas atau bagi mereka yang rela merogoh kantong lebih dalam.
    Untungnya saya bukan keduanya, cukup listen to my MP3 player saja.
    : )

  11. sebel ahhh, gak bisa nonton… untung baca baca tulisan kalian jadi agak sedikit terhibut.

    chika, happy birthday yahhh… kapan2 aku ikutan beneran deh.

    salam,

    Silly

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s