Satu Cinta


Akhir bulan lalu, saya menerima undangan launching sebuah buku dari seorang teman. Buku tentang Cinta, begitu lah katanya. Melihat nama pengarang yang tercantum di sampul depan buku itu, tentu saja bikin penasaran. Di tambah bonus VCD sebuah lagu di mana di tengah-tengah lagu tersebut seorang WS. Rendra sampai mau menyumbangkan sebuah puisi yang ditulisnya sendiri, harusnya isi buku ini adalah “sesuatu”. Ya begitu lah saya pikir๐Ÿ˜€

Ternyata, buku yang berjudul Satu Cinta Sebait Syair Kebenaran tersebut bercerita tentang pengalaman spiritual, yang diceritakan seorang Connie Constantia, penyanyi kondang tahun 80-an dulu (ah ya saya masih eSDe waktu itu.. hihihihi:mrgreen: ). Pengalaman religius kalo menurut saya sih, karena berhubungan dengan pengalaman hidup Connie dalam menemukan sebuah keyakinannya akan Tuhan dan sebuah pencerahan rohani. Meski ia sendiri selalu bertanya-tanya, pesan apa yang ingin Tuhan sampaikan pada-Nya? Lalu, siapakah dirinya sehingga ia terpilih untuk melewati peristiwa ini?

Dimulai dengan mengalami trance hebat sampai 6 hari. Beberapa teman dekat pun menganggap Mbak Connie sudah gila. Tapi masa itu Mbak Connie malah bertemu dengan Tuhannya. Berbicara, mendapatkan pesan-pesan. Bahkan berperang dengan ketakutan dan kesakitannya sendiri. Pengalaman tersebut membuat Mbak Connie merasa terlahir kembali sebagai manusia baru. Meskipun masih belum menemukan jawaban yang menenangkan terhadap hakikat peristiwa yang dialaminya. Namun entah apapun maknanya, toh pada akhirnya, setelah pergulatan sekian belas tahun, Mbak Connie memilih menulis buku ini dan menyampaikan semua pesan yang diterima dari-Nya itu. Apa adanya.

Apa isi pesan-pesan-Nya itu? Ah saya tidak akan membicarakannya di sini. Silahkan mencari buku itu di toko-toko buku terdekat. Pesen on-line juga bisa kok…:mrgreen:

Membaca halaman per halaman buku tersebut, tiba-tiba saya teringat pada sebuah yang kapan tau itu saya tonton, The Invention of Lying.ย Film ini sederhana, bercerita tentang dunia yang sama persis seperti sekarang ini – dengan hanya satu pengecualian – semua orang selalu mengatakan kebenaran. Sampai kemudian ada salah satu warga dunia di dalam film ini tiba-tiba menemukan bahwa dia bisa mengatakan hal bohong dan tertarik untuk kemudian menguji hal tersebut. Ya typical lah ya film-film romantic comedy lainnya,ย dia menggunakan kemampuan tersebut untuk keuntungan pribadinya. Awal-awal menyenangkan, lalu lama-lama dia malah keribetan sendiri. So, this guy kemudian memakai kemampuannya berbohong tersebut untuk membuat orang-orang merasa lebih baik dan memiliki harapan. Lalu terciptalah istilah “The Man in The Sky” beserta Ten Commandement-nya, yang bertanggung jawab untuk hal-hal yang baik & buruk yang terjadi di dunia ini, bagaimana aturan-aturan hidup, apa itu karma dan balasan bila berbuat jahat, dan juga bagaimana kehidupan sesudah mati. Dan bahwa dia adalah utusan si “The Man in The Sky” tersebut untuk menyampaikannya kepada umat manusia. Orang-orang percaya? Tentu saja. Ingat, di film ini warga dunianya tidak terbiasa mendengar kebohongan, dan bahwa apa pun yang dikatakan setiap orang adalah benar.

Sungguh menarik bagaimana penemuan bohong ini berkorelasi dengan agama. Film ini membuat saya tertawa sekaligus termenung. Sekaligus juga bisa melihat bahwa akan ada pihak-pihak yang mungkin kemudian akan menjadi offensif. Sama persis dengan buku-nya Mbak Connie ini. ย Karena di buku ini, Mbak Connie tidak membuat suatu kesimpulan yang salah dan benar. Beliau hanya berbagi pengalaman yang luar bisa untuk beliau, dan mempersilahkan pembaca menyimpulkannya sendiri.

So, did God crate the brain, or the brain create God? Ah saya pikir itu semua tergantung pada seberapa nyaman kita dalam keyakinan kita sendiri… Kalo kita masing-masing ini punya satu cinta terhadap sesama, rasanya dunia ini akan damai-damai saja, apapun pilihan kepercayaannya.

35 thoughts on “Satu Cinta

  1. Saya sudah punya buku tersebut. Sungguh mengerikan membaca pengalaman teh Conny. Apakah harus semengerikan seperti itu ketika seseorang mendapat semacam anugerah dari Yang di Atas?

    1. seinget saya sih, Nabi Muhammad juga mengalami demam hebat di Gua Hira waktu menerima wahyu pertamanya… Mbak/Jeng/Kang/Mas…?

      *maafkan ingatan terbatas*
      *iki sopo toh?*

  2. Pencerahan rohani memang bisa datang dengan segala macam cara. Ada yang dengan ‘dikagetin’ macem kena ‘trance’ begini, ada juga yang mendadak sadar bahwa hidupnya udah banyak diberkati, dan sudah waktunya tobat๐Ÿ™‚

    Belum nonton ‘The Invention of Lying’ dan jadi penasaran. Soal Tuhan, sekarang saya lagi coba nyelesain baca ‘History of God’ Karen Armstrong. Menarik, walau agak capek buat otak yang sibuk dikejar deadline!

  3. owh,

    kayanya pertanyaan terakhir itu kaya pertanyaan chicken egg yah. Hihihihihi emang rada ribet.

    Waktu kuliah gw sering denger “Tuhan itu ada karena kita berpikir Dia ada”. Well gw bingung jawab nya hahahahaha.

    Btw, tahun 80 itu lo dah sd ? hmmm…

  4. seru abiz neh buku…mksh ya infonya…selain buat kita ga jd fanatik..buku ini jg banyak memberi motivasi utk selalu bersyukur dan ga boleh gampang nyerah dlm menghadapi kesulitan? asik coy

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s