sepak bola oooh sepak bola…

Saya pengemar sepak bola? Pernah. Dulu jaman tahun 96 sampe 98-an rasanya. Di saat Owen masih rookie dan belum ngetop-ngetop amat, dan ya.. saya pengemar Liverpool. Eh tapi saya sih bukan fans-nya Owen loh yaaaa… Cuma karena saya sedang dekat dengan salah satu player dari Mataram Indocement (klub sepak bola dari Jogja untuk Liga Indonesia) kala itu.. *uhuk*

Setelah itu, rasanya biasa-biasa aja. Ngga lagi terlalu ngikutin perkembangan per-sepakbola-an. Sekali-kali ya masih lah suka nungguin Liverpool tanding. Apalagi kalo lawannya MU. Selain itu, ya biasa-biasa aja. Mungkin karena sudah kesibukan skripsi juga. Dan sejujurnya saya memang lebih seneng mantengin NBA ketimbang nonton bola. *ahlesyan*

Tapi kalo sudah ngomongin Piala Dunia, entah kenapa saya semangat banget ngikutinnya. Mulai dari kualifikasi sampe teng-nya jadwal Piala Dunia keluar. Rasanya beda aja ngeliat pemain-pemain yang biasa diliat di club, sekarang mati-matian membela nama negara. Terdengar lebay? Ya begitu lah… Karena cuma Piala Dunia yang bikin saya betah melek semaleman nungguin pertandingan, atau dengan semangat meng-iya-kan ajakan nonton bareng meskipun tengah malam. Di luar itu, saya mending tidur deh…

Makanya, kebaikan hati seorang teman yang ketempuhan tugas bagi-bagi tiket buat photo bareng Piala Dunia minggu lalu saya manfaatkan dengan baik. Ngga tanggung-tanggung, tiket-nya VIP boooo… saya bahkan bisa melenggang masuk dengan bebas lewat jalur khusus, ngga pake ngantri-ngantrian seperti peserta lainnya. Bahkan pas nonton film The Magic Signal yang 3 Dimensi itu dapet tempat paling depan sekali. Enak kan ya jadi blogger…

Ini lah saya bareng si Trophy Piala Dunia ituuuuu…

Dan Jonte, ma kasih loh yaaaa kesempatannya kemaren. Terima kasih juga telah membuat saya dan teman-teman Kopdar Jakarta terhindar dari antrian panjang dan massa yang hampir mengamuk karena ngga boleh masuk. Sering-sering aja ya.. hihihi

Eh iya, tahun ini event Piala Dunia pertama saya setelah punya Vio. Apakah saya masih sanggup melek secara sekarang kalo diajak nobar Juventus sama si hubby, saya lebih banyak ngga ikutannya… hmmmm we’ll see...

81 thoughts on “sepak bola oooh sepak bola…

  1. Foto ini kok lama lama seperti menduplikat kemana mana ya, lol. Dejavu… dejavu!! Serupa tapi tak sama…. apanya ya yang beda…. pialanya? backgroundnya? ugh… I can’t remember keh keh keh.

    Masalah bola aku juga dulu penggemar soccer waktu masih di Jogja tahun 2001-2002. Penggemar AS Roma waktu Batistuta masih berkilau dan lenyap kemudian.

  2. haiyah… saya tunggu sampe sepuluh menit, fotonya mbaksis mejeng bareng si piala yang udah dicium puluhan pemain bola internasional itu kaga ke-load juga๐Ÿ˜

    btw, Juve butuh penyegaran ini. Ferara gagal. bikin ilfil.

  3. ninggalin jejak aja..
    hidup sepakbola..!
    maksudnx sepakbola eropa..
    sepakbola indonesia ?
    bravo buat para pemainnya aja..
    yg laen nya..simpen dlu donk kepentingan pribadinya..

  4. eh waktu piala dunia sebelumnya, trofinya gak dikasih kotak kaca, jadi bodyguard-nya jauh lebih galak, ga boleh pose aneh2 di trofi. yang sekarang ini kudengar mendingan, karena ada kotak kacanya๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s