Soal Coret-Coret Tembok Itu…

Jadi gini.

Kemaren itu di group whatsapp saya tiba-tiba kumpulan emak-emak yang punya anak balita rame ngomongin anak-anaknya yang sekarang lagi suka coret-coret tembok. Ada yang mengeluh, ada yang pasrah bilang “ya udah sih, ntar tinggal dicat ulang”, tapi tetep ngeluh “nge-cat ulang kan mahaaaal”.😆

Vio juga lagi seneng-senengnya ngegambar. Waktu awal-awal mau bikin rumah, saya sampe pengen banget punya dinding yang kayak gini. Biar kalo Vio mau ngegambar di dinding, tinggal diarahin ngegambar di dinding ini. Ya kali, anaknya bisa dibilangin.

boardwall

Padahal ya tetep aja ngegambarnya melebar kemana-mana. Sekarang sih udah bisa dibilangin ngegambar di buku gambar. Tapi jadi menggambarnya melebar ke meja alas gambarnya Vio, atau ke sofa kayak gini.😆

sofa

Pembicaraan malem itu malah jadi berakhir ke kontes yang berhadiah jalan-jalan ke Legoland Malaysia gratis buat sekeluarga. Lah. Padahal sih ya saya sama Vio udah pernah ke Legoland tahun lalu. Tapi namanya emak-emak kan, denger gratisan hati langsung berbinar-binar kan ya..😛

Meluncurlah saya ke situs tempat penyelenggaraan lomba tersebut. Ada di sini http://forgivenessiseasy.com. Trus mekanisme mainnya gampang. Hah! *langsung daftar* Yang seru, dari hasil submit photo dan coret-coretan Vio, keluar result seperti apa karakter Vio.😀

 forgivenessiseasy

Yang mau ikutan, kontesnya berlangsung sampe dengan tanggal 31 April 2014. Siapa tau kaaaan menang liburan gratis sekeluarga ke Legoland Malaysia. Kalo ngga ada yang ikutan, ntar saya lagi nih yang berangkat! *loh*😆

Ah iya, katanya Dulux sekarang ngeluarin produk yang kidproof technology. Jadi dinding yang dicat pake cat dulux model ini, kalo dicoret-coret anak, bisa dihapus! Wah, canggih! Dulux mau ga ya ngecatin rumah saya pake cat ini.. hihihi😛

7 thoughts on “Soal Coret-Coret Tembok Itu…

  1. Dulu saya suka coret-coret tembok. Terus dimarahin nyokap. Kata nyokap, kalau temboknya dicoret-coret, nanti pemilik rumahnya marah (waktu itu kami masih tinggal di rumah kontrakan). Saat itu saya yang baru berumur lima tahun menukas, “Tapi ini kan udah jadi rumah kita, bukan rumahnya ibu itu lagi.” Saya belom ngerti konsep rumah kontrakan waktu itu, hahahaa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s