Jalan-jalan Bandung: Trans Studio

Liburan natal kemarin saya jalan-jalan ke Bandung bertiga sama Vio dan adik saya. Iseng aja karena bosan di Jakarta. Hari terakhir di Bandung sebelum pulang ke Jakarta, kami pun memutuskan untuk jalan-jalan di Trans Studio yang terletak di Trans Studio Mall (atau yang dulu lebih dikenal dengan nama Bandung Supermall).

Trans Studio

Tiket masuknya sebesar 250rb rupiah. Lumayan mahal. Harga ini berlaku sampai dengan tanggal 5 Januari 2014. Kayaknya emang karena edisi liburan, HTM-nya dimahalin. Biar mahal, yang mau masuk ke situ tetep aja rame. Beuh. Saya kurang tau harga tiket kalo ngga musim libur berapa. ย Harusnya sih lebih murah dari itu. Yang menyebalkan adalah kalo beli pake kartu (debit ataupun kredit) yang bukan keluaran Bank Mega, bakal di-charge sebesar 20.000 per transaksi. Ga banyak, tapi bayangkan kalo yang beli tiket pake kartu hari itu ada 200 orang, dan separohnya aja ga pake Bank Mega. Hitung sendiri pendapatan Trans Studio hari itu, cuma dari charge kartu.๐Ÿ˜

Selain charge kartu non Bank Mega itu, kamu juga harus membeli sebuah kartu seharga 10.000 yang berfungsi sebagai tiket masuk, sekaligus sebagai alat pembayaran semua transaksi di dalam Trans Studio karena mereka tidak terima uang cash. Jadi mau ga mau kamu harus punya (alias beli) kartu itu.

Pas masuk, yang ada di dalem kepala ย adalah ih kecil banget tempatnya!๐Ÿ˜† Trus mulai lah melihat-lihat tempat main. Dan Vio udah ga sabar mau mencoba semua wahana, layaknya dia masuk di USS, Legoland atau Disneyland kemaren. Lha ternyata Vio malah ga bisa main apa-apa bok! Aturan tinggi badannya rada lebay. 80 % wahana mensyaratkan tinggi badan minimal 120 – 130 cm. Jadi paling cuma 5 wahana yang Vio bisa main, plus wahana di Dunia Anak yang lebih mirip sama tempat main di mall-mall pinggiran Jakarta ketimbang mainan di Theme Park.๐Ÿ˜†

Jelajah

Dunia Science

Jadi kemarin main apa aja? Cuma masuk di Dunia Lain yang ga ada serem-seremnya, naik gondola di wahana bernama Jelajah, masuk ke tempat pameran Science, ikut Petualangan Si Bolang – yang mirip masuk rumah boneka-nya Dufan – dengan naik kereta-keretaan yang jalannya terlalu cepat sampe susah buat motret dan menikmati apa aja yang ada di sana, dan nonton aksi akrobat motor di Special Effect Action. Terakhir ya Vio main di Dunia Anak itu. Udah itu doang. Itu aja udah menghabiskan waktu seharian di Trans Studio. Cuma dapet 6 wahana. Sisanya, dihabiskan buat ngantri. Iya, ngantri. Rata-rata setengah sampe satu jam untuk masuk ke wahana yang di dalem ga nyampe 5 menit. Bhahahahahak๐Ÿ˜†

Petualangan Si Bolang

Special Effect Action

Ada satu wahana yang lebih parah ngantrinya. Superheroes 4D. Buat masuk ke situ butuh antri 2 jam. Lha saya ngga jadi ikut ngantri. Males bok!๐Ÿ˜†

Around Trans Studio

Jadi buat kalian yang mau berkunjung ke Trans Studio, mending siapin uang cash buat beli tiketnya. Ga usah nambahin pemasukannya tempat ini dengan charge tambahan 20.000 per kartu non Bank Mega. Dan kalo mau bawa bayi dan balita, mending mikir lagi deh masuk ke sini. NOT WORTH EVERY PENNY AT ALL! ย Bayarnya sama, FYI bayi juga kudu bayar tiket, dan ngga bisa main apa-apa. Rugi! Jadi kalo punya anak bayi dan balita, tunda dulu deh main ke sini. Bawa ke tempat lain aja di Bandung. Banyak kok tempat main anak-anak lainnya.:mrgreen:

Around Trans Studio

Parade

Apakah saya mau balik lagi ke sini? Bisa jadi. Ntah kapan. Ngga jadi prioritas juga. Kalo Vio udah gede dan udah bisa main di semua wahana aja. Mungkin. Kalo fasilitasnya juga udah bagus. Kalo sekarang-sekarang mah ngga deh. Cukup sekali. Kecuali ada yang mau ngasih gratisan. Bhahahahahahak๐Ÿ˜†

30 thoughts on “Jalan-jalan Bandung: Trans Studio

        1. Oh iya, pameran science-nya lumayan. Sayang yang jaga dikit. Jadi lah beberapa display malah diacak-acak doang sama anak-anak yang dateng, karena ga ada yang ngejelasin sama mereka soal apa yang didisplay itu… Esensinya jadi ga dapet.๐Ÿ˜

  1. Setuju banget. Nyesal waktu ke sini tahun lalu (waktu masih Bandung Supermall). HTM di bukan hari libur 200ribu saja.

    Ngantrenya memang amit2. Ampun dah. Gak mau ke sini lagi

  2. pas libur natal diriku juga di bandung, udah rencana mau ke trans studio juga mumpung lagi sepaket (sama anak istri & mertua), tapi ga jadi karena….. kejebak macet setelah turun gunung tangkuban parahu. padahal udah pagi-pagi banget ke tangkuban parahu-nya.. *ya ga ngaruh juga kalo turunnya tetep siang sih*๐Ÿ˜›

    1. eh pas Natal itu juga aku ke Tangkuban Perahu, gara-gara disusulin sama temen dari Philippines, trus minta diajak jalan-jalan. 5 jam aja gitu sama sana! Gila!๐Ÿ™„

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s