Support Future Star

Gara-gara masih sedih pasca timnas U23 gagal nyabet emas di Sea Games kemarin, dan gara-gara tulisan Kang Hedi soal bahwa (team) Indonesia belum bermain bola dengan benar, saya iseng browsing-browsing soal pelatihan sepak bola, peningkatan kualitas pemain sepak bola dan bla bla di internet. Dan saya end-up di blog ini


Jadi, saya pernah bertanya-tanya (mungkin ini juga pertanyaan banyak orang lainnya), dari 200juta lebih penduduk Indonesia ini, masak nyari 11 pemain sepak bola handal aja susah amat sih?:mrgreen: Menurut kalian, ini pertanyaan wajar atau bodoh? Saya emang ngga ngerti-ngerti banget soal sepak bola, meskipun dulu sempet ngikutin. Cuma ya gregetan ajah gitu, euforia masuk final, trus kalah.😆

Dulu saya sempet kepikiran, kenapa ngga seleksi pemain sepak bola berbakat ngikut model pemilihan Indonesia Idol gitu misalnya… hihihi:mrgreen: Beberapa orang bilang, susahnya nyari pemain berbakat adalah karena kurang sarana dan prasarana. Well ok, kalo sudah masalah kurang duit ya saya ngga bisa ngomong lagi deh. Lha wong saya aja kurang kok.. #eh

Balik lagi ke blog yang saya lagi buka sekarang, yang ternyata punya LG Electronic Indonesia itu, ternyata si LG ini lagi menyelenggarakan sebuah program CSR bertajuk LG Support Future Stars. Jadi program ini, kalo baca di blog-nya, adalah untuk mendukung anak kurang mampu yang memiliki bakat di bidang sepakbola. Ngga cuma itu sih, LG juga membantu melakukan renovasi di sekolah dengan sarana lapangan sepakbola yang belum memadai. LG Support Future Stars bertujuan untuk memberikan kesempatan bagi anak kurang mampu menjadi pemain kebanggaan Indonesia di masa yang akan datang. 

Sound good

Nah, untuk program ini LG juga mengajak kita semua ini buat berpartisipasi dengan menekan ‘like’ pada LG Loves Indonesia Facebook Fan Page atau menggunakan hashtag #supportfuturestars pada akun twitter @LGIndonesia. Setiap tanda ‘like’ dan hashtag yang diberikan akan senilai dengan donasi sebesar Rp 1.000. 

Sebenernya agak gimana sih sama campaign model gini. Kesannya kalo ga ada yang “like” atau ngetweet pake hashtag #supportfuturestars, trus program-nya ga jalan gitu?😐

Tapi ngga ada salahnya juga sih ya didukung. Soalnya, lagi-lagi kalo baca di blog-nya itu, dukungan yang dikumpulkan melalui program ini akan dikonversi menjadi sejumlah dana yang akan dipakai untuk membiayai anak kurang mampu untuk diberikan pelatihan sepakbola di Boca Juniors International Academy di Indonesia. Eh, keren! :shock: Melalui pelatihan, murid dari sekolah sepakbola ini akan mendapatkan kesempatan bermain secara professional – baik di salah satu klub sepakbola profesional di Indonesia atau dengan klub Boca Juniors di Argentina. Sebagian dari donasi yang terkumpul juga akan digunakan untuk renovasi lapangan sepakbola di sekolah dengan sarana olahraga yang belum memadai yang akan diumumkan di akhir program.

Ow, oke, baiklah. Mari kita dukung! Semoga program ini terus ada sampe seterusnya, ada atau pun tidak ada yang ngetweet atau yang  “like” di facebook. Semoga program ini juga bisa menjangkau daerah-daerah terpencil di Indonesia yang bisa jadi menyimpan bakat-bakat terpendam di sepak bola.

Situ pengen liat Indonesia juara kan? Sok atuh dikunjungi fanfage-nya. Jangan lupa nge-tweet juga ya..:mrgreen:

gambar pinjem di sini.

14 thoughts on “Support Future Star

  1. timnas U23 sich dah bagus cuma keberuntungannya blum ada kali,,, ntu berarti generasi muda sich oke tapi anehnya begitu udah disenior knp jadi kurang bagus ye???

  2. Mbak, Spanyol itu juara dunia. Lihat ketika pertandingan di liga dipentaskan, stadion yang sebesar GBK penuh!! lha wong ketika klub lokal indonesia main, paling banter isi 30rb spektator….🙂

    Pernah juga saya dengan ulasan derby di Brazil, stadion kapasitas 100rb penuh!

  3. Iya sih, soalnya CSR itu nggak cuma buat sosial doank.. pernah baca tulisannya temen manajemen kalo itu sebenernya juga salah satu sarana perusahaan untuk meningkatkan popularitas atau marketingnya. Lumayan sebenernya..🙂

    Salam dari Blogger Ngalam mbak..🙂

  4. “dari 200juta lebih penduduk Indonesia ini, masak nyari 11 pemain sepak bola handal aja susah amat sih?”

    itu juga pertanyaan saya yg ga ngerti bola ini dari dulu, dan ya smoga ntar ada tipi yang bikin seleksi pemain bola gitu ya😀

  5. “dari 200juta lebih penduduk Indonesia ini, masak nyari 11 pemain sepak bola handal aja susah amat sih?”

    Ini dia. Orang Indonesia itu cenderung berpikir bahwa karena penduduk mereka sangat banyak, maka keahlian apapun mestinya ada. Padahal jadi pesepakbola handal (or whatever) itu bukan turunan, ada sistem yang menghasilkannya. Sistem itu yang kita gak punya.😉

    Dulu saya sempet kepikiran, kenapa ngga seleksi pemain sepak bola berbakat ngikut model pemilihan Indonesia Idol gitu misalnya…

    Lha proyek Tunas Garuda milik partai Demokrat itu seperti itu kan? Minus voting sms tentunya..:mrgreen:

    Menurut saya sih, kalau ada yang peduli pada sepakbola, mending yang dibiayai adalah pelatih kurang mampu tuk mengambil kursus kepelatihan yang lebih tinggi levelnya, di dalam maupun luar negeri. Pelatih2 lokal yang berkualitas, bisa langsung menghasilkan pemain berkualitas juga sampai di kampung2 selama umur dia memungkinkan tuk melatih. Jauh lebih efektif daripada cari2 segelintir pemain yang nanti kelar program trus bingung mau dikemanakan.😉

    Tapi ya semoga sukses lah.😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s