Jakarta Hari Ini

IMG00055-20090717-1601keadaan Ritz Carlton dari kantor saya

Hari ini saya mengawali hari dengan kemacetan luar biasa di jalan Casablanka yang tiap hari saya lewati bila hendak menuju kantor. Terdengar kabar di radio dua bom meledak di Hotel Ritz-Carlton dan JW Marriott. Jam tangan saya baru menunjukan jam 8 pagi. Segera saya membuka plurk dan twitter, mengabarkan berita tersebut. Ternyata dua situs itu sudah ramai berita. Pantes macet parah. Ternyata bomnya baru meledak, jalanan belum ditutup.

Tadi pagi, jadwal berangkat saya agak berbeda. Biasanya saya masuk casablanka, kemudian masuk ke mega kuningan – dan pastinya melewati Marriott dan Ritz Carlton. Hari ini saya memutar di depan Hotel Manhattan dan masuk ke kuningan karena si hubby mesti masuk pagi. Setelah mengantar hubby ke kantornya di belakang setiabudi building, saya kembali memutar masuk kuningan. Karena perkiraan saya bahwa akses biasa saya sudah ditutup sekarang, saya meneruskan perjalanan untuk memutar di depan erasmus huis baru masuk ke mega kuningan.

Yang terjadi adalah saya bisa memutar, tapi saya ngga bisa masuk ke jalur lambat! WTF!!! Jalan masuk ke jalur lambat di depan Kedutaan Belanda itu ditutup sama Polisi. Padahal gedung kantor saya sudah di depan mata! Akhirnya saya meneruskan perjalanan saya untuk kembali ke Casablanka. Di depan gedung Cyber II saya baru berhasil masuk jalur lambat, tapiiiii saya ngga bisa masuk ke casablanka!!! Hell No!! Bingung sudah bagaimana cara saya menuju kantor.

Pasrah, saya kembali memutar di depan RS MMC, ambulance-ambulance ramai berkeliaran. Saya belum sampai kantor, tapi keadaan sepertinya gawat darurat. Saya meneruskan perjalanan saya melewati kuningan, kembali melintas di depan gedung kantor saya. Jalanan masih ditutup. Akhirnya saya memutuskan untuk terus ke arah Tendean, memutar di Senopati, kembali ke Tendean dan langsung masuk ke jalur lambat kuningan dari awal setelah traffic light. Berhasil! Saya akhirnya sampe ke kantor setelah satu setengah jam berputar-putar dikepadatan jalan rasuna said kala itu.

Sampe di kantor, saya langsung memperhatikan segala aktivitas yang ada di kedua tempat terkena bom itu. Pasukan Gegana, ambulance, pemadam kebakaran, mobil-mobil polisi, dan asap yang masih membumbung tinggi. Saya merinding. Bertanya-tanya kenapa bom-bom tersebut bisa lolos.

Dulu saya berkantor di Plasa Mutiara persis di sebelah JW Marriott, dan persis di depan Ritz Carlton. Saya tau betul keadaan di situ. Saya tau betul bagaimana pengamanannya. Entah kenapa kok masih bisa kecolongan. Ada spekulasi bomnya dirakit di kamar. Menurut CCTV yang saya tonton di TV One barusan mengatakan begitu. Lalu bagaimana caranya memasukan material pembuat bom tersebut ke kamar? Untuk bom high-explode, materialnya tentu bukan hanya sekedar botol hairspray dong?

Anyway, that was worst. Sampe saat saya menulis ini pun, aktivitas petugas di Marriott dan Ritz Carlton masih ramai. Hoax-hoax mengenai bom berterbaran du mana-mana. *sigh* Meskipun para pem-bom itu bukan Death Eater, saya berharap bisa mengutuk mereka dengan Avada Kedavra sampai mampus. Atau mungkin kutukan Crucio?

Hape saya sibuk berbunyi nyaring dari tadi pagi. Beberapa kerabat dan teman-teman menelfon menanyakan keadaan saya. Ternyata mereka berpikir saya masih ngantor di Plasa Mutiara.😆 Saya baik-baik saja, cuma kaki pegel akibat nyetir karena macet dan sibuk mencari jalan. Tidak seberapa dibanding penderitaan korban dan keluarga yang ditinggalkan. Well, turut berduka cita kepada para korban. Ini bencana bersama teman.. bukan sekedar meributkan MU yang tidak jadi datang ke sini!


69 thoughts on “Jakarta Hari Ini

  1. sebel liat orang-orang yang marah-marah MU ndak jadi dateng! cuma MU gitu loooooh, so what! ga bersimpati banget sih sama korban yang meninggal dunia😐

    1. ya karena harga tiketnya mahal cuy..

      orang sekarang mana ada sih yang peduli sama orang lain, yang peduliin yaa duit mereka bisa dikembaliin lagi gak karena acara batal. jadi kalo soal simpati ya simpati paling dari kejauhan.. yang perlu itu empati bukan simpati..

      simpati mah gampang dicari…

      coba kasusnya ada orang ditabrak lari, cari deh mana ada orang mau jadi saksi buat si korban yang ada ngaku kalo gak liat. so… ?

      beneran, manusia kejam dan kelewat cerdas. buktinya pengebom itu cerdas dan kejam kan.

      1. eh lupa..

        Budi bermain Bom..
        Bom.. bom.. bom..

        Mau?

        *siyal… malamnya gw dapet beberapa sms dari temen gw. apa lantaran gw make 3 ya.. wakakakka*

  2. tadi pagi saya juga kejebak macet di situ, beberapa saat setelah ledakan. macetnya minta ampun.

    please, jangan lagi ada teror di indonesia😐

  3. “bukan sekedar meributkan MU yang tidak jadi datang ke sini!”

    Huohohoho.. maklumlah, jarang-jarang tim kesayangan mau datang ke sini, jadi ya wajar kalau itu reaksi pertama yang keluar..
    *ahlesyan*

    Di kantor hari ini suasanyanya juga tidak seperti biasa. Mencekam, apalagi ada hoax kalo ada bom di fX, yang deket banget sama kantor..😐

  4. Jakarta bersedih dan berduka 17-07-2009 jam 07.40 wib, dan tetap dalam lingkaran satu semangat juang demi Tanah Air Indonesia, ^_^…V chayoo

  5. semoga tidak terjadi lagi hal seperti ini… kasihan orang2 tak berdosa yang jadi korban… ndak mikir apa pelakunya… bahwa yg bakal mereka bunuh itu orang juga, punya keluarga juga… :((

  6. Dan lebih sebel lagi dengerin pembenci2 MU yg kegirangan MU nggak jadi dateng. Penting banget?! WTF! *saya bukan penyuka bola*

    Mari bersatu dan berdoa semoga semua ini bisa kita lewati

  7. huhuhu.. ane juga posting… *untung MU yang gak jadi dateng, kalo The Reds yang tanding gue angkat bicara* hahahaha *menghindar dari lemparan para fans fanatik MU*

  8. Kami sebagai warga negara Indonesia menyatakan TIDAK TAKUT pada aksi-aksi terorisme yang dilakukan oleh orang-orang yang tidak bertanggungjawab.

    Semoga pelakunya bisa dihukum mati.

  9. efeknya indonesia jadi banyak negara nerapin travel warning lagi kesini, trus investor banyak yg kembali meragu nanemin investasinya kesini …

    hix … hix … hix …

  10. sepakat Chic….. bukan soal MU… yang paling penting adalah teror bom seharusnya tidak ada lagi… jangan sampai para pengebom bunuh diri itu dianggap pahlawan….

  11. Pas hari itu aku lagi di Jkt, tapi lg di Thamrin sih. Jam 8 dapet sms dari temen, katanya ada bom. Terus sempet tenang karena ada gosip yg bilang ntu cuma ledakan genset. Eh.. kemudian kecewa lagi karena emang bom beneran..😦

  12. Saya baru mendarat di jakarta dan sedang berada di Deptan baru tahu ada bom ditelpon adik di Banjarmasin. Entah kapan teror-teror itu hilang ya..!

  13. Memberantas teroris memang susah-susah gampang.
    Lebih sulit karena kita di Indonesia cenderung tidak mengakui ada teroris di antara kita. Bisa-bisanya ledakan begitu dibilang genset. Walaupun akhirnya kebenaran diumumkan, oknum-oknum masih saja mencoba menutup-nutupi kejadian sebenarnya.

    #Kami tidak takut.

    1. waktu pemakaman tiga terpidana bom bali I (setelah eksekusi), ada ribuan orang berteriak-teriak akan melanjutkan berjihad seperti mereka yang akan dimakamkan itu.
      Gimana dong menyikapi mereka ini? waktu itu juga aparat diam aja.

  14. yah i hate them, yg malah ngeributin MU atau menghubung-hubungkan dengan politik yg gak jelas …
    mendung tangkep penjahatnya, jgn cuma omdong ..

  15. untung kantornya udah pindah ya mbak…tapi kasihan juga nih muter muternya…ya memang begitulah mbak…kalo ada peristiwa…pasti macet dan banyak jalan yang ditutup…lam kenal ya ! thanks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s