Bersih-bersih

4873_cleaning_cartoon

Ah ya, sudah bulan Juli hari ini. Ngga berasa sudah setengah tahun aja berlalu sepanjang tahun ini. Ada yang resolusi tahunan sudah tercapai?

Lagi berusaha flash back apa saja pencapaian saya setengah tahun ini, tiba-tiba hari ini saya seperti tertohok sesuatu karena melihat mbak-mbak pembersih kamar mandi tadi di toilet.  Sebenernya saya berjuta-juta kali bertemu mereka-mereka yang seprofesi ini. Di kantor, di mall, di bandara, di rumah sakit… Nah si mbak yang saya temui di toilet kantor tadi sedang mengepel lantai toilet ketika saya masuk. Dalam hati saya, saya merasa tidak enak karena saya akan membuat toilet yang sedang di pel si mbak kembali kotor. Saya hendak mengambil wudhu – dan jelas akan membuat lantai kembali becek – , dan saya juga terpaksa menginjak kembali lantai yang sudah di pel tersebut dengan sepatu saya yang nampaknya ga bersih-bersih amat.

Sebenernya berjuta kali melihat pemandangan yang sama akan membuat kita menjadi biasa, kan? Biasa mengucapkan “Maaf ya Mbak/Mas, jadi kotor lagi”.  Dan setiap kali juga mesti di jawab dengan “ngga apa-apa Mbak” oleh si petugas pembersih itu. Begitu saja berulang-ulang. Dibersihkan, diinjak, minta maaf. Dibersihkan, diinjak, minta maaf.  Dan seperti mereka menjawab tanpa rasa kesal. Well… saya ngga tau sih apa yang ada di hati mereka. Ya mungkin saja sebenernya mereka bete…

Tapi kejadian ini membuat saya berpikir. Ada ya ternyata profesi yang kerjanya membersihkan yang kotor dan diam saja ketika yang sudah dibersihkan tersebut dikotori lagi, yang tanpa banyak bicara langsung membersihkan bagian yang kotor lagi itu. Lah saya ini langsung teringat profesi saya sendiri. Kok kayaknya hampir mirip itu… hahahahahaha

Waktu pertama kali menjalani profesi ini delapan tahun yang lalu, saya tahu bahwa membersihkan yang kotor adalah pekerjaan utama dan tanggung jawab saya. Well, mungkin itu agak kasar. Lebih tepatnya lagi membenahi hal-hal yang sudah terlanjur acak-acakan menjadi lebih rapi. Lalu menyiapkan sejumlah alat pembersih sebelum hal-hal yang kira-kira akan membuat sesuatu menjadi acak-acakan itu terjadi. Dan saya menyanggupinya. Bangga malah. Merasa penting gituuuh.. mwahahahahahahahaq… Jadi, itu lah yang saya lakukan delapan tahun ini. Merapikan, diberantakin lagi lalu dimintai saran gimana caranya ngerapin, kemudian saya juga yang diminta merapikan lagi.

Masalahnya, saya kok ga bisa sesabar si mbak-mbak pembersih toilet yang saya temui tadi ya? Karena ngga jarang saya marah-marah, kesel, mengumpat-umpat dengan kejamnya kepada mereka-mereka si tukang pembuat berantakan itu. Sistem perapian yang telah saya bikin susah payah, mereka langgar, saya marah. Ngga jarang kalimat “I’ve told you” keluar dari bibir saya. Biarpun itu cuma bisa marah-marah sendiri, jengkel sendiri – padahal sih kalo bisa saya pengen marah sambil nunjuk-nunjuk muka orangnya… hihihihi

Balik lagi ke petugas bersih-bersih itu, saya ngga ngerti kenapa muka mereka bisa setenang itu menjawab “ngga apa-apa Mbak”. Ya ya, saya dulu tidak perduli, karena saya memang terpaksa harus membuatnya kotor lagi lalu minta maaf basa-basi, dan karena ada si petugas pembersihnya di situ saya berusaha tidak membuatnya terlalu kotor. Coba kalo ga ada? Saya akan dengan cueknya membahasi lantai toilet yang bersih tersebut menjadi kembali berantakan. Padahal kan bisa jadi sebenernya mereka kesel, jengkel sejengkel-jengkelnya – seperti halnya saya – karena kerjaannya jadi ga beres-beres.

Hari ini, suara hati saya kembali berisik, berteriak-teriak kenapa saya ngga bisa seperti mereka. Dan ketika saya menciptakan sejuta alasan menyangkal, hati kecil saya malah dengan santainya bilang ”setiap orang sudah mempunyai kewajiban masing-masing. Ada yang diciptakan untuk mengotori dan ada yang diciptakan untuk membersihkan.” Iiiiiiissssh… saya itu benci sama nurani saya, senangannya kok menyindir aja.

Well… setengah tahun ini saya nampaknya harus banyak belajar lebih sabar. Lebih sabar dalam artian profesi dan belajar untuk tetap lebih up to date dalam hal rapi merapikan dan bersih membersihkan.

eh ketika saya sedang menulis ini, hati kecil saya kembali menyindir… “jangan lupa loh chi, belajar juga jangan sampai mengotori hal lain yang membuat orang terpaksa membersihkan dan merapikan bekas yang kamu kotorin itu…

Arrrrrrgh setengah tahun ini nampaknya kok nurani saya menaikkan kualitas suaranya jadi lebih surround!!!

84 thoughts on “Bersih-bersih

  1. Wadhuh, tahun 2009 udah berjalan setengah tahun?😯 Perasaan baru sebulan dua bulan yang lalu tahun baruan bareng Kojakers di rumahmu Chic🙄

    Duh, saya lupa resolusi saya apa tahun ini😆 Tolong pentung saya biar inget😥

  2. Saya cukup merara tersiksa hari ini. Huff!

    Soal mbak2 bersih2 itu, oh well, kadang saya iri lho dgn mereka yg bisa bersyukur dan bahagia dgn apa yg dimiliki *curcol*🙄

  3. Walah, udah masuk setengah taun yg kedua? Cepatnyaaaaa waktu berlalu (cry)

    Aku lagi mati rasa kayaknya, nuraniku lagi gak mau ngomong sama sekali dari kapan itu, chi.

  4. kl saya ingin mengingatkan hati nurani kadang suka pergi ke pasar (tradisional) sekitar jam 4 pagi, melihat orang-orang yg sdh bekerja keras memeras keringat jam segitu sangat menohok hati, jadi teringat kl kita sdh diberi banyak kemudahan oleh yg diAtas. Amien.

    *tumben bisa serius ini*😛

  5. saia juga sering ga enak klo nginjek lagi yang barusan dibersihin ama tukang bersih2.. kayaknya mereka udah ikhlas susah payah ngepel eh.. kita kotorin lagi..

  6. iya yah? ga berasa udah setengah tahun aja.
    duh, kalo urusan bersih2 kayaknya ga aku banget, deh. hihihi…
    dan kalo utk kesabaran, kita sama bgt mbak!😛

  7. untung belum mati tuh hati nuraninya… bersyukur dong.. apalagi udah stereo pake delay lebih keren lagi,huahahaha…

    btw kalo gw keknya lebih ke si pengacak2 deh,hehehe…

  8. iya yaaaaahh… udah setengah taun berlalu.. fiuuh..
    Insya Allah resolusi saya taun ini bisa tercapai di penghujung taun.. *halah*..😀
    met bersih-bersih Chi..:mrgreen:

  9. membersihkan kekotoran tdk selamanya menyenangkan. Tp pada saat melihat semuanya menjadi rapi dan bersih lg…rasanya lega gt.

    😀
    *bersih2 idung*

  10. saiia mampir lagi nii pagi2 ngecek komenk saiia…

    tak terjawab…
    Sad But True..
    (salah satu judul lagu Metallica di Black Album, side A lagu #2)

    iia uda lahh gpp… arrivederci!

  11. huehueee… memang bersabar itu tidak gampang. kuncinya sebenarnya ikhlas. karna si mbak janitor itu ikhlas dalam bekerja, jadi ya gak marah even harus bolak balik ngepel.🙂

  12. untung keluarga saya selalu mengajari bersihin rumah dengan cepat & sepertinya pengalaman saya sudah teruji untuk menyelesaikannya…^_^…V salam D3pd

  13. Ah..kebetulan saya seprofesi dengan mba yang tukang bersih-bersih tadi. Ga pernah marah tuh kalo abis bersih-bersih terus dikotori lagi ma yang laen. Biasa saja..santai dan dinikmati. Pada akhirnya dia juga sadar koq kalo bersih itu sehat. betulll😀

  14. gak bisa koment, mereka emang bener bener penyabar berarti…

    ah hati nurani saya sering berbisik, menyindir.. semoga otak saya bisa menerima sindiran dan mulai merubah diri…

    +1 Inspiratif

  15. hmmmhh……cukup kesindir….
    yah lumayan kesindir tepatnya…

    “bagus deh kalo kesindir “begitukan ya mba (mewakili dirimu terlebih dahulu)..

    salaman ya….

  16. Hihhihi,.. kok saya merasa ya,…. memang kadang sering kesal dan mengumpat sendiri,…. but bener,.. itulah risiko sebagai “situkang bersih” dikantor

  17. kayaknya njenengan harus lebih sering ketemu sama mbak dan mas yang suka bersih2 itu deh, mba. agar lebih terlatih lagi kepekaan njenengan ke depannya. coba ajak ngopi bareng dan ngobrol yang cukup lama, mba.

  18. pelajaran itu memang ada di mana-mana. tapi chic, cuma orang-orang yang mau belajar aja yang bisa ngeliat dan mengerti pelajaran itu, kemudian berkaca pada dirinya sendiri😉 *hugs* happy july!

  19. Kayaknya sifat bersih-bersih ini harus dibudayakan, karena nggak ada yang namanya sempurna.
    Coba aja contoh sederhana, bersihkan rumah, sebentar lagi sudah berdebu…lha kalau kita kesel, rumah jadi kotor dan kita bersin-bersin mulu.

    Ehh kalau lagi cape dan sebel, saya biasanya diam aja…..biar nanti “mood” kembali setelah capek diem.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s