Mengumpulkan Recehan

Well, sudah dua minggu ini mall-mall dan pusat perbelanjaan dimana-mana penuh sesak. Pada belanja kali ya? Mau natal kan? atau belanja akhir tahun. Dan niatan itu pun didukung dengan betapa murah hatinya mall-mall dan pusat perbelanjaan kalo hari-hari seperti ini.

Lihat lah label-label diskon yang tertempel di display-display itu. Sangat mengundang untuk berbelanja bukan?

83261963DM002_Commerce_Depa

Kalian sudah pada berbelanja? Banyak? Bayar pake cash atau kartu kredit? Banyak dapet kembalian pake recehan logam? Dikemanain recehannya? *riwil bener ya saya…:mrgreen: *

Kalo saya, punya celengan khusus buat recehan-recehan itu. Alasan awalnya sebenernya simpel ajah, recehan-recehan itu kalo dibawa di dompet bikin berat! Jadi, tiap dapet kembalian recehan, logam-logam itu masuk ke dalam celengan ini.

img00160

Kebiasaan itu sudah menjadi kebiasaan sejak jaman masih kuliah dulu di Jogja. Dulu nuker duit kertas ke receh adalah wajib. Kenapa? Karena tarif mahasiswa naik bis jaman saya kuliah ada Rp.150. Masalahnya kalo saya bayar pake Rp.500 suka ngga dikembaliin sama kenek bus nya. Menyebalkan ya… Masak saya harus menempel kartu mahasiswa saya di baju. Makanya dulu, begitu dapet kiriman, sebagian yang memang saya sisihkan untuk ongkos kuliah, saya tukar recehan ke tukang parkir atau pom bensin, lalu saya masukan ke dalam kotak bekas coklat. Begitu pun kalo dapet kembalian recehan, uang-uang logam itu juga saya masukan ke dalam kotak penyimpan recehan saya. Ternyata kebiasaan itu membantu kalo pas lagi tanggung bulan dan saya sudah ga punya uang *maklum jauh dari orang tua.. hihihihi* Saya tinggal korek-korek celengan, dapet deh sejumlah nilai yang lumayan.:mrgreen:

Sampe sekarang, tempat penyimpan uang receh itu terus berganti-ganti. Mulai dari kaleng bekas coklat, kaleng bekas permen, botol bekas selai,.. macem-macem.. sampe akhirnya saya membeli celengan coklat itu tiga tahun yang lalu.

Celengan ini sejak dibeli ga pernah saya buka. Pernah di buka lebih dari setahun yang lalu cuma buat ngitung isinya ada berapa. Lumayan sih. Setelah itu ga pernah lagi di buka. Baru setelah menikah celengan ini suka di buka. Hanya untuk mengambil beberapa receh, yang kadang-kadang berguna untuk memberi pengamen di lampu merah atau buat bayar tol atau pun buat ngasih polisi cepek *eh sekarang udah jadi polisi gopek, kalo dikasih cepek marah-marahπŸ˜† *. Tapi tetep aja, kadar saya ngisi itu celengan dengan kadar saya ngambil, masih seringan ngisinya loooh… Celengan itu tidak pernah kosong. Yang tidak pernah terpikir oleh saya adalah bagaimana memanfaat recehan ini menjadi tidak sekedar recehan yang dimasukan ke celengan.

Adalah dua perempuan hebat ini, yang mencetuskan ide brilian untuk mengumpulkan recehan-recehan itu menjadi sesuatu yang berguna bagi orang-orang sekitar. Gerakan itu namanya Coin A Chance. Mengajak kita untuk mengumpulkan recehan-recehan yang mungkin malah terlupakan dengan terselip-selip di sela-sela buku, tas bahkan kantong belanjaan. Ya, recehan-recehan itu buat sebagian kita cuma berat-beratin dompet. Tapi buat orang lain, recehan-recehan tersebut bisa jadi berguna bahkan untuk membayar uang sekolah.

coin-a-chance1

Tengok lah apa yang mereka tawarkan di sini. Atau silahkan klik banner Coin A Chance yang ada di kanan blog saya ini. Sangat tidak rugi untuk bergabung. Kalian akan menemukan ide lain di sana.

Yuks berpartisipasi…

63 thoughts on “Mengumpulkan Recehan

  1. salam dari bandung

    masih layakkah hari ibu di peringati di saat para ibu takmampu membeli susu untuk anaknya karena suaminya di PHK kemudian bunuh diri karana di negeri para bandit mati adalah mimpi indah kaum jelata

    artikel terbaruku …… perempuan yang berhati kudus (artikel ini buat saudaraku kaum perempuan yang memperingati hari ibu di negeri para bandit di mana kemiskinan menantang langit, membuat kami tak mampu lagi menggurat kasih ibu di batu yang berlumut tapi kasih ibu hanya bisa di permainkan lewat iklan-iklan politik)
    http://esaifoto.wordpress.com

  2. ky dan 2 orang teman pernah barengan beli celengan trus sepakat sapa yg penuh duluan dan g ablh dkorek2 :)….skrg tu celengan dah penuh bgt……
    mau beli yg baru neh….biar ttp ada tmpat tuk recehan……:)

  3. kalo saia receh itu selalu terkumpul setelah balik ke kos. pas salin, segala receh di segala kantong disebar di atas lemari pakean..udah deh..sekian hari langsung numpuk..nah ini adl penyelamat anak kos di akhir bulan..mayan buat angkringan di gelanggang..hehe…

    *salam kenal bu*

  4. Lagi mampir Mbak..:-)

    Waduh..kalo saya koq lain ya??.Kalo dapet uang receh biasanya disimpan buat kerokan,he.he.he:-D.Tapi paling cuma 1-2 saja…,sisanya buat ngasih pengemis dijalan:-)

  5. gw gak belanja tuh chi,tapi punya celengan gede juga. dibikin dari kayu , lumayan tiap tahun hasilnya bisa buat nambah2…. (nambah2 apa ya??,heheheh)

  6. Ide bagus teman mba layak didukung. Saya dulu kalo ada recehan dimasukin celengan, setelah waktu tertentu dibuka dan dibelikan sesuatu yang bermanfaat, ini lho hasil recehan saya….
    Kalo sekarang…ya recehan dipake buat keperluan harian, hahaha…

  7. recehan penting banget buat gw.. secara uang gw kebanyakan receh daripada kertas.. malah mungkin jarang banget punya uang kertas.. wkwkwkwk..

    muga programnya sukses deh ya mba.. ^^

  8. sama donk ..

    gue juga suka recehan nich ….

    tapi kalo udah 1000 receh, gue kasih buwat belanja simbokπŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

    lha koin se-peti mau gue kirim ke ChoinatCance, ntar malah masuk ke

    kantong ….πŸ˜€ πŸ˜€

  9. Saya juga begitu…
    Recehan dikumpulkan.
    Tapi dulu…
    Kalo sekarang dibagi ke anak-anak untuk dimasukkan ke celengan mereka.
    Hasilnya, lumayan bisa beli sepeda…

  10. Recehan itu bagian dari nilai yang setara dengan yang lainnya. Saat tertentu dia lebih berguna daripada yang ratusan ribu rupiah, umpama ketika kita membeli garam seperempat kilo di warung. Selamat Tahun Baru 2009

  11. Saya masih ngumpulin recehan..
    Dibedain tempatnya antara Rp.500 dan recehan nominal dibawah itu.. Udah banyak lho, tapi ga tau mo diapain, seneng ngumpulinnya aj..πŸ˜€

    “Walah ko jadi curhat ya.. Wes lah..!!”

  12. Pengalaman dengan uang receh sebelum ketemu artikel mengenai aktifitas mbak Hanny dan mbak Nia.
    1. Karena kesal dengan ulah pengelola SPBU yang suka bikin pembulatan 1000, saya siapkan uang recehan untuk bayar pas sesuai dengan angka meteran. Ternyata, pengelola SPBU ngomel-ngomel sambil ngelempar coin ke meja. Saya yang benar tapi dianggap keterlaluan dengan tidak merelakan selisih dibawah 1000 perak.
    2. Kalau ketemu uang recehan dibawah 500 perak di jalan, saya biarkan saja diinjak orangyang lewat.
    3. Pengembalian uang receh habis belanja tidaktega saya buang, jadi saya simpan di tempat telpon umum dengan harapan siapa tau ada yang bisa manfaatkan.
    4. Sekarang, dimanapun saya ketemu uang recehan (coin), pasti saya kumpulkan untuk dibawa pada CCD.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s