Television, tukar pikiran

NEVER GIVE UP!!!!

Gara-gara heboh forward emails dari temen-temen gue and beberapa comment rada ngga enak di salah satu milist yang gue ikutin, gue jadi penasaran pengen nonton kayak apa sih sinetron “Buku Harian Nayla” yang dihujat sana sini itu. Ditambah pula kehebohan temen-temen serumah gue, pas waktu ngobrol di ruang makan, yang ngga berhenti saling mengingatkan kalo nanti itu adalah episode terakhir. Hwaaaaaaah… kayaknya gue satu-satu manusia di rumah itu yang ngga pernah nonton sinetron sampe ngga ngerti lagi ma judul-judulnya. Maka, jadilah semalem dari jam sembilan kurang gue udah mantengin televisi gue di stasiun yang bakal menayangkan tuch sinetron. Takut kelupaan!!!! Wakakakakakaka… =))

Begitu mulai, tadinya gue udah merasa bakal ngga ngerti jalan ceritanya… secara udah episode terakhir pula. Ternyata, di awal episode itu, agak sedikit flash back ke episode-episode yang kemaren.  Lumayan deh… karena ceritanya simple kok. Cerita seorang perempuan bernama Nayla yang menderita penyakit Ataxia?? (bener ngga sih gue nulisnya.. hehe.. secara baru denger juga gue… penyakit apaan lagi itu…). Suatu penyakit yang intinya menyerang syaraf penderitanya hingga ngga bisa merasakan gerakan anggota tubuh, dan belum bisa disembuhkan sampe sekarang. Tapi bukan gara-gara penyakit yang belum pernah gue denger itu gue jadi nulis posting ini, melainkan semangat juang si Nayla menghadapi penyakitnya sampai dia meninggal, dan bahwa apapun masalah yang kita hadapi jawabannya kita kembalikan lagi ma Tuhan. That was so damn cool!!!! Bikin gue sampe ikut mengharu biru semalem (hehehehe jadi maluuuuu…), and sempat terlintas rasa menyesal cuma bisa nonton satu episode.. hihihihihi… 😛

Anyway, terlepas dari semua komentar yang gue baca mengenai sinetron ini, satu pesan moral yang gue dapet dari sinetron itu adalah jangan pernah menyerah dalam menghadapi masalah yang kita dapat betapa pun berat nya, karena semua sudah di atur oleh Yang Kuasa. Toh dunia tetap berjalan dengan normalnya walaupun kita berasa pengen mati gara-gara ngadepin masalah berat. Jadi pilihannya tinggal, hal-hal berguna apa yang dapat kita perbuat untuk masa yang tinggal sebentar ini dan kalo bisa merubah keadaan seengga-engga jadi lebih baik buat kita dan orang-orang disekeliling kita atau menyerah pasrah merenungi nasib nunggu waktunya dan ngga berbuat apa-apa sama sekali… (eeeeh kok jadi inget cerita buku Tuesday With Morrie nya Mitch Albom??).

Dan pilihan pertama lah yang dipilih oleh Nayla (atau siapa pun nama aslinya di Jepang sana…). Dan masih akhir hidupnya pun masih dikelilingi sama orang-orang yang cinta dan sayang ma dia, yang kagum sama semangat hidupnya dia.

Jadi pengen malu ma diri sendiri nih, yang perasaan jadi orang paling sial sedunia padahal baru ketimpa masalah cetek doang… dan parahnya, suka menuntut orang lain, yang sebenernya ngga ada hubungannya, untuk SELALU ikut berempati dengan perasaan gue kayak yang masalah gue paling berat sedunia aja (karena gue lagi bersedih…), padahal ngga penting-penting banget juga buat merasa kalah. Dasar emang cengeng ajaaaah… hehehe…. Maafkan kalo diriku pernah begitu yaaaaaa… (hint hint)

Duuuh jadi penasaran pengen baca versi asli itu Diary. Udah diterjemahin belum ya kira-kira???