Decluttering itu …

Siapa yang punya masalah di pagi hari ketika buka lemari lalu merasa ngga punya baju buat dipake hari itu, padahal baju selemari penuh sampe lemari pengen muntah rasanya?

Ya itu saya. Guilty as charged.


Gara-gara postingan throwback dari Path kemaren, jadi inget pengen posting ini di blog. Soal decluttering alias beres-beres lemari baju.

Jadi, saya tuh punya janji sama diri saya sendiri kalo tiap awal tahun harus decluttering lemari baju. Mengeluarkan baju-baju yang sudah tidak terpakai lagi. Masalahnya buat saya adalah melakukan decluttering ini ngga segampang ngemengnya. Asli. Susah.

Karena saya ini penimbun (baju, bukan lemak). Selalu ada rasa sayang ketika mau “membuang” sepotong baju dengan alasan “ntar kalo mau dipake lagi bajunya udah ngga ada“. Padahal itu baju juga udah berbulan-bulan ngga pernah dipake lagi. Ada yang tahunan malah. Cuma ya itu, sayang buangnya. Ntar masih bisa dipake. Padahal ya dipake juga kapan woy?! *toyor diri sendiri*

Saya ngga sendiri dong kayak gini? Iya dong? Kalian juga kan kalo mau decluttering pasti kayak gini? Iya kan 😐 *ngajak-ngajak biar ngga sendirian aja merasa bersalah*

Tapi saya tetap harus melakukan declutteting. Harus. Kalo ngga, nanti baju-baju baru yang saya beli mau ditaruh di mana. Sementara mau beli lemari baru, tempatnya juga ngga ada. Bhahahahahahak. πŸ˜…

Jadi lah kemaren itu saya melakukan decluttering lemari baju saya dengan metode versi saya sendiri. Pake kenangan-kenangan ngga enak. Kayak gini:

Oh ini baju dibeliin si anu“. Buang.
Lha ini kan yang dulu dipake nge-date sama si itu“. Buang.
Ini dulu dipake pas berantem sama dia“. Buang.
Dih kenapa baju ini masih ada? Kan favorite-nya si onoh!“. Buang.

Gitu aja terus sampe lemari saya lumayan kosong. Ya ada lah kira-kira ngebuang 40-an potong baju. Termasuk juga dress, celana dan atasan. Belum ditambah kaos-kaos dari goodie bag berbagai acara yang saya datangin. Ya lumayan banget lah. Itu aja ada beberapa yang bolak balik galau dibuang atau ngga. Padahal ya beberapa dulu belinya juga impulsive karena kayaknya lucu dipake ke acara anu-itu. Abis selesai acara ngga pernah dipake lagi juga. Lha bingung mau dipake ke mana. πŸ™„

Hasil decluttering. Sebagian dibagi-bagi, sebagian lagi dijual di garage sale.

Kalian terakhir decluttering lemari baju kapan? Pake metode kayak apa? Kalo berat mau buang-buang baju, mau nyontek metode saya juga boleh lho. But with your own risk ya. Jangan sampe situ kemudian terjebak kenangan trus marah-marah ke saya. Jangan. Metode ini khusus untuk kalian yang tidak gampang baper.

Saya belum sempat melakukan decluttering lemari baju awal tahun ini. Tapi bulan lalu udah sempet decluttering lemari sepatu. Hihihihi. 😜 Kalau liat kondisi lemari baju sih, harusnya saya sudah mesti melakukan decluttering lagi. Huuuft. πŸ™„

Mungkin sebelum decluttering lemari baju, ada baiknya saya decluttering hidup saya dulu. Excess bagage-nya kebanyakan! #eh 😬

Advertisements

16 thoughts on “Decluttering itu …

    1. sini kubantuin!
      aku sebulan sekali sih, ini bulan ini belum sempat garagesale baju
      bulan-bulan kemarin banyak disumbangin
      kalau lemari masih penuh ga bisa jajan baju :(( ga ada tempat

      Like

  1. Berhubung aku jarang beli baju tapi lebih sering beli buku, dan memang sudah punya niat pengen decluttering buku-buku yang aku gak suka atau gak bakal dibaca lagi. Cuma ya seperti yang Mbak bilang ngomong mah gampang tapi pas dilakuin yo susah. Alhasil, aku belum bongkar lemari dan memilah-milah buku mana saja yang mau aku hibahkan.

    Like

  2. Ah aku juga suka decluttering. Tapi biasanya nunggu momen momen, momen bencana alam. Jadi tinggal kasih dan gak bingung mau di kemanain hihih

    Eh tapi kadang susah
    Masih mikir2 mau di kasih kan padahal ya udah ga di pake.
    Butuh tekad kuat, dan ikhlas buat declutering ini πŸ˜€

    Like

  3. kayanya agak susah nih kalo buat aku…ehehehhe
    bajuku tersebar di empat lemari (di 3 kamar yang berbeda)
    dan baju waktu masih size XS juga masih ada dong tersimpan rapih..
    padahal sekarang size aku yang sudahlah…ga usah dibahas…hahahahhaha
    dan aku adalah sejenis spesies pecinta sejarah yang susah move on #eh πŸ˜›

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s