Review: Honeywell Aircooler, Penyejuk Praktis Buat Udara Higienis

Kalau ada yang bilang Jakarta itu gerah (panas), ya itu emang general truth sih. Biar pun udah tinggal di Jakarta bertahun-tahun, yang namanya ngerasain gerah dan panas ya tetep aja ngga nyaman. Hahahahaha. 😁

Inget jaman ke Kamboja, seorang teman dari Australia terheran-heran melihat saya kipas-kipas kegerahan dan nyari ruangan ber-AC. “But you came from a tropical country, Chichi!” he said. Dia pikir kalau udah biasa gerah mah, ya ga bakal kipas-kipas kepanasan gitu? Gerah mah gerah aja. Hih! 😂

Nah, habit orang sini kalau sudah gerah karena udara panas kan kalo ngga pake AC, ya kipas angin kan. Saya sendiri punya dua-duanya di apartemen saya. Masalahnya udara terik Jakarta dan gerah yang kadang-kadang bisa seharian dirasain, nyalain AC seharian itu bikin listrik boros, nyalain kipas angin seharian itu bikin masuk angin. Kadang juga kipas angin doang ngga cukup buat mengusir gerah.

Kebetulan beberapa waktu yang lalu saya dapat kiriman barang yang namanya Honeywell air cooler.  Sebagai anak milenial yang dikit-dikit googling, hasil yang saya baca sih katanya pake air cooler ini merupakan yang lagi ngetrend untuk mengatasi gerah di negara-negara beriklim kering dan panas. Wah! Layak dicoba! 😄

Jadi, kayak gimana setelah nyobain si Honeywell Air Cooler ini? Well, tinggal di apartemen, apalagi di lantai atas kayak saya, kalo lagi suhu di luar panas dan terik matahari yang menyiksa, nyalain AC dengan suhu sampe 16’C aja kadang ngga ampuh buat ngusir gerah. Nah, kalo di tambah menyalakan air cooler, ruangan jadi berasa lebih sejuk. Sekali waktu, saya coba dong pindahin air cooler ini ke dapur pas lagi masak ikan goreng. Saya nyalakan Honeywell Air Cooler di dapur yang berbau ikan goreng, dan baunya ilang dalam beberapa menit.

Yang saya paling suka dari si air cooler ini adalah karena untuk ngebersihin si part-partnya gampang banget. Buat saya paling males kalo ribet kalo pas jadwal bersih-bersih apartment, ini cocok banget. Soalnya tinggal dilepas bagian-bagian yang mau dibersihkan, trus saya sikat dengan sikat gigi pake air yang saya campur dengan detergent, supaya debu dan kotoran yang nempel jadi lepas dan langsung bisa dipake lagi setelah kering. Sikatnya pun ga usah pake tenaga.

Satu lagi yang saya suka dari si Honeywell Air Cooler ini adalah hotline service Indonesia yang bisa saya terror buat nanya-nanya soal ngebersihin produk yang saya punya. Jadi kan si air cooler saya ini juga kebetulan rada berisik. Ngga kayak AC, biarpun ngga seberisik kipas angin juga. Tadinya pesimis dapat jawaban memuaskan, karena saya pikir Ace Hardware yang handle service centernya kan ngga hanya jual satu produk itu, paling saya disuruh baca buku manual sama mereka – which is ini males banget sih. Males baca buku manual! Ehehehehehe. Ternyata kok ya mereka bisa ngasih jawaban cukup memuaskan soal cara bersihin dan kenapa suara air cooler saya lebih berisik daripada AC. Ternyata kata teknisi Ace Hardware itu disebabkan oleh air flow kuat yang dihasilkan dari benda sekecil air cololer saya. Baiklah.

Honeywell Air Cooler ini bekerja lebih dari yang saya harapkan ternyata. Ringkes, ngga banyak makan tempat, cukup menjaga kesejukan ruangan, tapi agak berisik. But overall it’s a pretty. good little cooler.

Kalian sudah ada yang pernah nyoba pake air cooler?

17 thoughts on “Review: Honeywell Aircooler, Penyejuk Praktis Buat Udara Higienis

  1. Jadi Honeywell air cooler ini bisa juga menghisap bau ya mbak. Wàh bagus itu kadang-kadang rumah yang beberapa hari ditinggalkan begitu masuk baunya tidak enak banget, bau lembab. Tapi saya belum punya sih🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s