Celana Pendek itu…

Adved_1169542811
Beberapa bulan belakangan, setiap kali lagi maen-maen ke mall-mall or plasa gede di Jakarta kayak semalem, gue selalu menemukan beberapa cewek yang dengan pe-de nya memakai celana pendek (biasanya di padu dengan tank top dan cardigan di atas nya, atau t-shirt lucu plus sandal teplek yang lucu juga).

Kemaren-kemaren sih, gue agak ngga peduli sama mode up to date itu, sampe pas mo jalan ma adek gue hari Minggu kemaren, dia memakai “seragam” yang persis sama kayak yang biasa dipake cewek-cewek sekarang. Lucu aja sih, soalnya dulu setiap nonton Fashion TV yang lagi nampilin peragaan busana dengan cewek-cewek seksi bercelana pendek, otak gue selalu berpikir “siapa ya kira-kira cewek (Indonesia) yang berani pake celana pendek kayak gitu buat jalan-jalan, kecuali buat ke pantai?”, secara gue biasa nya pake celana pendek kalo lagi di rumah,  buat latihan Basket atau joging, or ya itu lagi jalan dengan niat mo maen air di pantai. Paling banter pe-de banget make celana pendek kemana-mana ya di Bali doang… wakakakaka… Bali gitu loooh…

Tapi pemandangan yang suka gue liat akhir-akhir ini di mall-mall dan plasa gede itu – termasuk ngeliat penampilan nya adek gue kemaren – membuktikan kalo pikiran gue keliru banget! Ternyata banyak banget cewek-cewek Jakarta yang memilih celana pendek sebagai sarana berpakaian (buat pergi ke mall, bukan buat di rumah, buat olahraga or di pantai). Gue ngga ngerti apakah itu akibat dari percaya diri yang kelewat tinggi or apakah celana yang cuma sepanjang kurang lebih 50-an centimeter itu adalah pilihan yang lumrah di antara pilihan berbusana lainnya… hehehehehehe

Back to cerita nya adek gue,… gue yang awal nya ngga masalah sama sekali dengan pilihan penampilan dia itu, tiba-tiba kayak ditimpuk palu nya Kaori ketika dia bilang “Teh, pesen taksi dari rumah aja yah, males jalan-jalan ke depan… pake celana pendek neeeeh…”. Heh? Kekagetan pertama. Setelah capek jalan sana-sini di bilangan PS kemaren, pas mau pulang gue ngajak buat ke mampir ke Carefour dulu. Si beibeh ngasih pilihan buat ke Carefour Ratu Plaza yang tinggal jalan ke belakang secara deket banget. Usul yang serta merta di tolak ma adek gue dengan alesan “pake celana pendek neeeeeeh…!”. Heh? Kekagetan kedua. Dan ketika protes nya si adek ngga kita dengerin dengan alesan di Ratu Plasa itu Carefour nya cenderung lebih sepi, sepanjang jalan dari PS ke Ratu Plasa, gue ngeliat adek gue beberapa kali mencoba menarik-narik celana pendek nya itu supaya lebih turun ke bawah. Hal yang gue pikir mustahil banget kecuali tuh celana terbuat dari bahan mudah melar or tanah liat kali yeeeee… hehehehehe… =P

Kejadian itu bikin gue mikir, kalo masih ngga pede dengan celana pendek yang bakal bikin kaki lo di pelototin banyak mata ya jangan di pake dong buat jalan-jalan. Pake aja sebagaimana mesti nya, di rumah, buat olahraga, or di pantai… wakakakakaka…  Kecuali emang sudah pe-de banget berasa punya kaki bagus dan jenjang dan ngga merasa risih ketika harus dipelototin banyak mata di mana pun lo berada.

Gue sih salut dengan pilihan berbusana cewek-cewek itu. Karena apa pun, gue sih menganggap mereka sangat menghargai diri mereka sendiri gimana pun bentuk fisik nya, even ketika mereka sebenernya sama sekali ngga pantes buat pamer-pamer kaki dengan celana pendek. Gue bukannya bermaksud ngga baik melihat-lihat mereka itu, cuma demi melihat si celana pendek yang sekarang udah naek pangkat dari sekedar “seragam” di rumah or seragam olahraga menjadi “seragam” buat jalan-jalan di mall, bikin mata gue terbuka bahwa celana pendek itu bukan sekedar hiburan di catwalk doang tapi sudah menjadi nyata di kehidupan sebenarnya. Ketika seseorang memutuskan untuk mengenakan celana pendek tersebut untuk terlihat di depan umum, menunjukan bahwa dia juga menghargai yang di kasih Tuhan buat dia (baca: kaki yang jenjang dan indah), dan ketika orang lain juga bisa menikmati itu, berarti itu Anugerah… =)

Meski pun gue ngga akan pernah pake karena gue ngga pernah punya cukup keberanian untuk make celana pendek buat jalan kemana-mana (dengan catatan: kecuali di Bali… or gue udah tinggal di US kali yeeeee… hihihihihi – lagian ngga boleh juga sama si beibeh.. huh! =P), gue suka banget liat pilihan berbusana cewek-cewek sekarang. Karena apapun pilihan busana nya, ini bukan soal kaki jenjang, badan seksi atau usaha menjadi sensasional ataupun provokatif. Buat gue itu adalah soal kebanggaan atas kemenangan dari rasa takut untuk tampil beda dari biasanya… atau bahkan yang lainnya.

*Heh? Emang iya???*
=P

Photo: Courtesy of Hanyawanita.com

0 thoughts on “Celana Pendek itu…

  1. Siapa yang bilang ga Boleh ??? khan boleh dengan syarat !!! hehehehe… maaf ya babe… bukan patung etalase segh…

    I Love U for not just being sexy… loch…

    Duwh jadi kangen, ma kamu neghh… tar aku jemput aja ya…

  2. tenang ajah deh Babe…. aku ga akan make celana pendek itu buat jalan-jalan ke mall kok. masih banyak pilihan busana yang laen. tampil beda kan ngga harus dengan celana pendek…, rite?

    tapi kalo di Bali masih boleh kaaaaan…
    hehehehehehehehehe =P

  3. kalo mau tampil beda jadi nyusahin mah mendingan gak usah,ya gak chi? kalo pd sih gapapa,hehehe

    lagian itu di mall adalah wanita2 penebar hawa nafsu aja yg berani begitu chi,gue aja gak berani ngeliatinnya,takut kepengen,hahaha

    pissh

  4. tersentak dengan penyataan:
    “demi melihat si celana pendek yang sekarang udah naek pangkat dari sekedar “seragam” di rumah or seragam olahraga menjadi “seragam” buat jalan-jalan di mall”.

    hebat juga ya si celana pendek itu. emang dulu si celana pendek itu pangkatnya apa? kopral?
    hahahahahaha

    anyway neng, gue setuju ma lo. kalo yang laen merasa bisa ikut menikmati itu “anugerah”.
    gue sebagai cowok sih seneng-seneng aja banyak pemandangan begitu, mata sehat euy! (dengan syarat: asal bukan cewek gue yang jadi tontonan nya.. hahahahaha)

    Apalagi sekarang dah ngga cuma di mall aja, masuk ke embassy or X2 pun dah jadi pemandangan biasa! enaknya jadi wanita…
    coba cowok pake celana pendek pergi club, baru nyampe pintu depan udah di usir satpam! hahahahahahaha

  5. cunihin!!!!

    kalo merasa seneng liat yang gitu, kok ga rela “punya” lo juga di liat orang.
    ada loh temen gue yang bangga kalo cewek nya jadi pusat perhatian orang-orang, secara emang cewek nya pantes banget dan sangat berpotensi untuk jadi pusat perhatian. dia bilang “kan orang laen cuma bisa liat, biarin aja.. toh yang bisa megang-megang cuma gue doang”.

    Kalo semua cowok pikirannya kayak lo, “pemandangan-pemandangan indah” itu ga akan bakal ada lagi bro… wakakakaka..

    huh! boys will be boys ternyata emang…
    *geleng-geleng kepala*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s