Seputar Kedodolan

Tentang Tulisan ke-100

Waaaaaah.. barusan gue ngepost tulisan gue yang terakhir, ternyata itu adalah tulisan gue yang ke-100 di blog ini… woo hoo… =P
*artinya sih tulisan ini adalah tulisan yang ke-101.. waaah judul posting ngga tepat dong ya.. hihihi*

Untuk ukuran mulai menulis blog dari pertengahan bulan Oktober 2005, gue ngga merasa produktif sama sekali! huweeeeee…. masak hari gene baru nyampe tulisan ke-100.. kemana aja seh?!! =P
Hiks.. rada kecewa sebenernya.. ngga berani deh menyebut diri sebagai seorang penulis… wong blog ini aja sebagian besar isinya cuma ngeluarin uneq-uneq di kepala, beberapa lirik lagu, dan "sampah-sampah" yang berjejalan di dalam otak gue, yang meronta-ronta minta dikeluarin…
Kalo ngga, otak gue bisa pecah kali yaaaa kebanyakan "sampah"… wakakakakaka…

But anyway… di tulisan yang ke-101 ini (akhirnya gue sampe dititik ini jugaaaa…), gue mo ngucapin banyak-banyak terima kasih kepada temen-temen pembaca setia blog ini, baik yang udah bikin blog gue sebagai bookmark dan ngecheck setiap saat gue upload tulisan, yang udah repot-repot menyediakan waktu untuk meninggalkan komen disetiap tulisan gue, atau pun yang cuma sekedar blogwalking tapi tetap terus membaca. It’s a HUGE THANKS for you guys… karena kalian lah gue tetap bersemangat menulis dan ngga ragu-ragu untuk menulis.

Biarpun blog ini sebagian besar masih berupa catatan-catatan kedodolan gue *blushing*… gue berharap beberapa hal di dalam blog ini masih berguna untuk kalian baca.. hehehe… dan walaupun beberapa sahabat ada yang protes kenapa gue kalo nulis blog suka kebanyakan pake bahasa Inggris *bukan keturunan bule neh chi, rada bolot kalo kudu baca in English panjang-panjang kayak tulisan lo* – gue akan tetap menulis sebagian kedodolan gue itu di dalam blog ini…
semoga menghibur.. hehehehehe =P

So.. keep on reading ya guys…
this blog still exist because of u all…
and that’s means a lot to me…

I Love U all…

PS: tulisan-tulisan yang gue bikin dalam bahasa Inggris itu, bukan karena gaya-gayaan sok gue paling pinter bahasa Inggris (bahasa Inggris gue juga masih dodol kok… hehe), tapi lebih ke proses gue belajar bahasa itu supaya makin gape… hehehe… kan udah era globalisasi… =P
So.. mohon maaf kalo besok-besok masih ada tulisan-tulisan yang berbahasa Inggris kalo pas gue lagi dapet feel nulis in English.. hehehe.. Sama-sama belajar yaaaa…

tukar pikiran

Niat ngga sih ??

Semalem, sewaktu adek gue lagi riweuh nyari travel buat pulang ke Bandung hari ini – travel yang bisa anter jemput Jakarta – Bandung, bukan yang diturunin di pool – si beibeh menemukan sebuah website jasa travel persis keinginan adek gue. Di wesbite itu nampak segala fasilitas reservasi tersedia, mulai dari telfon hunting, telfon reservasi bandung, reservasi 24 jam, sampe ke reservasi via email. Berbekal nomor telfon yang tertera di website itu – yang tertulis 24 JAM, unfortunately adalah nomor GSM, bukan PSTN – mulai lah kita “bergerilya” menelfon nomor tersebut, sampai kemudian mendapatkan jawaban “nomor yang anda tuju sedang tidak aktif atau berada di luar jangkauan. coba lah beberapa saat lagi”. Pertama kali telfon, masih positive thinking nyalahin jaringan yang akhir-akhir ini emang suka dodol. Tapi sampe satu jam kemudian nomor itu berkali-kali gue telfon, gue masih mendapatkan jawaban mesin yang sama!!! What the…..????!!!!!
Lagi-lagi gue akhirnya ngecek ke website untuk memastikan apakah nomor itu bener untuk reservasi 24 jam, dan gue menemukan kenyataan bahwa nomor itu EMANG untuk layanan reservasi 24 JAM!
Emang sih pada waktu itu, jam dinding gue sudah menunjukan angka 12 malam. Tapi kalo emang itu nomor ngga bisa dihubungi setiap saat selama 24 jam, ya jangan narok kata-kata “RESERVASI 24 JAM” dong.. Buat customer mendesak kayak adek gue yang punya pengharapan hari ini bisa berangkat ke Bandung jadi kecewa berat! Untungnya tadi pagi, nomor tersebut sudah nyala and adek gue bisa berangkat ke Bandung. Coba kalo ngga….
*sebenernya niat ngga sih buka layanan reservasi 24 jam*

Jadi inget kejadian kurang lebih setahun yang lalu di salah satu hypermarket gede di Jakarta, yang pada waktu itu lagi promo jual elektronik murah dengan berbagai tipe. Berniat mengganti DVD player gue yang udah lama banget rusak dan ngga bisa dibenerin gara-gara keseringan muter DVD versi ITC (hehehehehehe… sapa juga yang ngga pernah beli.. hayoooo ngaku….), dateng lah gue ke hypermarket tersebut. Keliling lihat-lihat, pilihan gue jatuh kesebuah DVD player buatan Korea yang tampaknya lebih “tahan banting” ketimbang DVD player buatan Jepang punya gue sebelumnya. Maksudnya “tahan banting” itu kalo lagi keseringan muter DVD versi ITC dia ngga gampang ngambek… hehehehe… Celingak celinguk nyari petugas yang bisa ngelayanin gue, datenglah seorang Mas-mas yang juga tampak kebingungan waktu ngelayanin gue. Gue ngga tau dia kebingungan kenapa. Gue bilang aja kalo gue pengen beli DVD player yang contohnya ada dipajangan itu. Trus begitu gue selesai ngomong dan si Mas-mas itu selesai ngecheck barcode barang pesenan gue, dia bilang harus nyari pesenan gue di gudang… Lama juga tuh si Mas-mas menghilang, sekitar 15 menit kemudian, si Mas-mas itu balik lagi ke gue sambil cengengesan dengan santai nya bilang “Maaf Mbak, stock nya udah abis, tinggal yang di display doang…
What the …???!!!!!
Sudah lah gue disuruh nunggu terbengong-bengong ngga berani kemana-mana takut si Mas-mas nya susah nyari-nyari gue, stock barang ngga ada pula!!! Dan parah nya, itu kejadian berulang lagi pada dua or tiga barang yang gue tunjuk setelah kejadian DVD player pertama itu. Gokil!!!!
Akhirnya dengan perasaan mangkel, gue cabut dari tuh hypermarket yang katanya bonafide itu sambil ngedumel “jualan tuh niat ngga seeeh???!!!!”
*mbok ya kalo emang barang yang udah ngga ada stock nya jangan dipajang di display gitu looooooh*
*untuk hypermarket sekelas itu, emang ngga bisa gitu bikin catetan stock versi computerize supaya ngga kudu nyari-nyari ke gudang dan bikin pelanggan nunggu-nunggu ngga jelas dan berakhir dengan kecewa?*

Pernah juga beberapa bulan yang lalu, dinas keluar kota dengan sebuah armada penerbangan yang katanya sih dari segi pelayanan paling oke lah dari maskapai penerbangan lainnya. Di ketinggian kurang lebih 30.000-an kaki di atas bumi itu, Mbak-mbak pramugari yang ramah bukan maen dengan senyum yang ngga lepas-lepas dari bibir itu, menawarkan minuman ke gue “Mau teh atau kopi, bu?”. Secara naek pesawat dengan flight paling pagi, jelas lah minuman yang gue pilih adalah kopi! (dan secara ditawarin pula…). Yang amat sangat bikin gue kaget, begitu selesai gue bilang “Kopi aja Mbak”, si Mbak-mbak pramugari itu tiba-tiba langsung menjawab “Maaf Bu, kopi nya kebetulan lagi ngga ada”. What the … ????!!!!!
Hellllooooo… kayaknya kuping gue belum budeq-budeq amat deh untuk mendengar pilihan yang dikasih oleh si Mbak-mbak pramugari itu adalah teh atau kopi (dan gue tidak dalam keadaan lagi mendengarkan iPod, seperti yang biasa gue lakukan saat di pesawat). Kuping gue 100% free!!
Lain hal kalo waktu gue minta kopi itu, si Mbak-mbak pramugari nya sempet mencari-cari dulu di troli yang dia seret-seret itu, kemudian mereply permintaan gue dengan penyataan bahwa kopi nya habis. Ini langsung direply! Menandakan bahwa emang dari awal yang namanya kopi itu ngga ada dan bikin kecewa gue yang dari awal udah ngarep-ngarep banget bisa minum kopi! Parah! Yang ada ya gue cuma bisa geleng-geleng kepala sambil bilang “yang ada aja deh Mbak!”, tapi dalam hati wuaaaah ngedumel-dumel ngga jelas “nawarin minuman nya niat ngga seeeeh????”.
*kok bisa menawarkan sesuatu yang jelas-jelas ngga ada!*

Well.. bisa narik kesimpulan dari cerita-cerita gue tadi? Emang sih cerita-cerita itu subyektif, orang gue ambil berdasarkan pengalaman pribadi gue. Gue ngga tau apakah ada di antara temen-temen yang pembaca blog gue pernah ngalamin hal-hal kayak yang gue tulis, atau pun pengalaman yang hampir mirip dengan itu.

Intinya sih gue sedikit kecewa dengan cara-cara “marketing” “menjual pelayanan” nya sekarang. Banyak hal yang kurang professional sering gue temuin. Entah itu cara menarik pelanggan atau gimana gue ngga tau. Tapi yang pasti pelanggan-pelanggan yang kecewa kayak gue agak males dan agak trauma kalo harus melakukan hal yang sama dikemudian hari nanti. Jadi mungkin gue ngga akan naek travel itu lagi kalo ke Bandung – atau paling ngga gue ngga jadi berharap itu nomor bisa ditelfon 24 jam -, atau gue ngga akan balik lagi ke hypermarket itu untuk beli peralatan elektronik, kalo yang beli yang laen mungkin masih, tapi untuk elektronik mending beli di tempat laen deeeeh, atau gue ngga akan lagi-lagi minta kopi kalo pas gue kudu naek maskapai penerbangan itu lagi – even ditawarin! – kecuali para pengusaha gerai kopi yang ada di mall-mall itu sudah berniat membuka cabang di udara karena Jakarta udah terlalu sumpek!!! Hihihihihihi…

Yang namanya “menjual pelayanan jaman sekarang”, harus gue bilang susah setengah mati untuk gue terima, apalagi kalo kalian orang yang kayak gue, yang tingkat kesabarannya dibawah rata-rata orang yang ngga sabar, bukan dibawah rata-rata orang yang sabar.. wahahahahahaha… =P

Gimana neh orang-orang marketing?? Mending “jualan” jujur kalo cuma bisa nyediain A, B dan C dengan resiko jadi ngga keliatan “mentereng” atau tipu-tipu dikit bilang bisa nyediain A, B, C, D dan E – atau kalo perlu sampe Z – biar keliatan bonafide dan pelanggan jadi banyak, tapi ujung-ujungnya pelanggan kecewa??