Mudik.. Mudik..

H-3, jalanan Jakarta udah mulai sepi tadi pagi setelah mengalami kemacetan parah-parah berhari-hari kemaren. Nampaknya sebagian warga sudah mulai kabur meninggalkan Jakarta, tempat mereka hidup dan mencari nafkah sehari-hari nya.

Liat berita di tipi tadi pagi, jalan-jalan jalur mudik sudah mulai padat. Jalur nyebrang buat ke pulau lain juga udah mulai ngantri. Pun dengan airport dan stasiun kereta. Gimana terminal bis yaaa?? Pasti lebih parah lagi deeeh… Para perantau udah mulai pulang kampung… =D

Well, ga bisa dipungkiri sih, mudik emang udah jadi habit yang wajib kudu dijalanin tiap kali Hari Raya (Lebaran). Mau bagaimana pun susahnya, nampaknya ber-Hari Raya bersama keluarga jauh lebih penting ketimbang keselamatan diri dengan berdempet-dempet di kereta (bahkan sampe naik ke atas nya gerbong!!! yang ini sih ogeb banget dah!) – not mention yang naik pesawat yaaa.. hehehe -, termasuk “keselamatan” dompet mengingat mahal nya harga-harga tiket apa pun menjelang Hari Raya (dan harga BBM, buat yang mudik menggunakan kendaraan pribadi).

Bueeeh edan…!

Sebenernya apa sih makna mudik itu? Sekedar pulang kampung? Perjalanan kembali ke pangkuan orang tua? atau hanya sekedar ritual tahunan yang rasa-rasanya kok ga bisa ditinggalin gitu aja oleh para perantau itu?

Dan sebenernya, apa juga sih tujuan mudik? Pulang berkumpul bersama keluarga? Pulang untuk silahturahmi bermaaf-maafan? Trus kalo pulang kampung ngga pas Hari Raya namanya bukan mudik ya? Trus kalo bermaaf-maafn hanya lewat telfon, apakah itu bukan juga bukan bersilahturahmi dan bermaaf-maafan?

Auk aaah…

Lah wong gue sendiri sudah menjadi bagian dari pemudik-pemudik itu sejak tahun 1996 gue masih kuliah di Jogja… hahahahaha… Dulu sih sempet beberapa tahun mudiknya ke Banjar, tapi sejak nini ga ada, ya udah mudik gue berarti pulang ke Palembang, tempat orang tua gue tinggal sekarang. Ada kayak semacam kewajiban buat gue si perantau ini, bahwa Hari Raya adalah saat nya gue untuk pulang dan menjenguk orang tua gue. Hari lain? Ga ada dalam jadwal gue buat pulang… hehehehe.. durhaka banget sih gue!!! =P

So, tahun ini.. gue kembali menjalani ritual itu. Pulang mudik ke Palembang. Kali ini sama Hubby. Kayak apa ya rasanya??? Ntah.. hehehehehe

So, gue berangkat ntar sore.
Buat yang pengen nitip sesuatu, mohon diingat ga ada oleh-oleh. Jadi tolong transfer ke rekening gue, ntar gue beliin. Wakakakakaka….

And mumpung masih bisa berinternet ria hari ini, gue cuma mo ngucapin :
Selamat Hari Raya Idul Fitri, Mohon Maaf Lahir dan Bathin.
Semoga kita termasuk orang-orang yang menerima berkahnya Hari Raya ini, dan benar-benar menjadi orang yang terlahir kembali.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s