Soal Belanja-belanja..

Whoever said money can’t buy happiness simply didn’t know where to go shopping. ~Bo Derek

Image

Ya ya.. Quote itu pas banget sih sebenernya buat cewek. Cewek dan belanja kaitannya erat banget soalnya. Mau lagi pergi kemana-mana juga yang sebenernya tujuannya bukan buat belanja, pasti ada aja gitu matanya langsung “cling” ke barang-barang lucu yang ada di sekitar situ. Bahkan yang tadinya niat ga beli-beli, bisa jadi malah berkantong-kantong belanjaannya. Belum lagi kalo tiba-tiba nemu kata “SALE” segede dosa. Hihihihi… Apalagi kalo menemukan suatu tempat yang barangnya lucu-lucu dan harganya masuk di akal… adududududuh berasa di surga bener deh! Kalap! :lol:

Proses kalap biasanya dimulai dengan mata berbinar-binar, jantung berpacu cepat karena melihat barang-barang lucu, tangan mulai gatal untuk menyentuh, membolak-balik barang-barang lucu tersebut, jantung berpacu lebih cepat lagi sebelum memutuskan untuk membeli atau tidak, dan rasa penasaran untuk menjelajahi tempat tersebut untuk menemukan barang lucu lainnya. #ihik

Nah, dari hasil browsing-browsing, proses kalap kayak yang saya sebutkan di atas ternyata bisa menimbulkan Emotional Sweat. Apakah itu? Keringat yang timbul saat kita berada dalam perubahan emosi, seperti excited mendapatkan barang belanjaan yang kita inginkan. Kira-kira begitulah.. Belum lagi, kalo dipake menjelajah di “surga belanja” yang ngga ada AC-nya… hihihihi :mrgreen:

Tapi sebenernya nggak cuma di tempat belanja non-AC, lho. Saya suka bingung, kadang-kadang di mall atau butik yang ber-AC pun, lagi asik-asik belanja, trus badan bisa keringetan.

Nah pas banget kemarin pas lagi browsing-browsing, saya menemukan artikel soal Emotional Sweat. Jadi keringet yang timbul bukan karena kegerahan, tapi karena kita terlalu bersemangat. Misalnya pas saat berburu sale tadi. Trus browsing-browsing lagi, nyampe ke facebooknya @rexonaID yang lagi bahas soal Emotional Sweat. Nah, si Rexona ini lagi ngadain kontes sweat free Shopping Experience yang hadiahnya 10 Paket Belanja Gratis ke Hongkong dan 500 tas Charles&Keith! Pendaftarannya cuma sampe 18 Maret ini! BEUH! :shock:

Eh, daku belum pernah belanja-belanja di Hongkong! Kalo denger-denger dari temen yang udah ke sana sih katanya surga belanja bener. Penasaran dan pengen banget deh ke sana. Apalagi kalo gratis kayaknya gini, daku mau ikut ah! *brb beli Rexona*

About these ads

42 thoughts on “Soal Belanja-belanja..

        • kayaknya di dalam postingan ku ini ga ada kata-kata, baik yang tersirat atau yang tersurat, soal belanja itu menyehatkan deh… kesimpulan dari mana itu? :|

        • yang ini –> “…saya menemukan artikel soal Emotional Sweat. Jadi keringet yang timbul bukan karena kegerahan, tapi karena kita terlalu bersemangat. Misalnya pas saat berburu sale tadi…”

          secara ga langsung, bisa diartikan kalo belanja itu menyehatkan, karena berkeringat, yang keringatnya bernilai positif (bersemangat).

        • tapi itu ga menunjukan kalo aku mengatakan “berkeringat itu sehat” lho. Aku mengatakan bahwa dengan aktivitas belanja pun, kita bisa keringetan. Gitu. Ga ada kata-kata sehat di situ, atau bahwa secara tersirat aku mengatakan bahwa “berkeringat itu sehat”.

          Ya terserah sih kalo mau ambil kesimpulan sendiri :)

  1. Whoever said money can’t buy happiness simply didn’t know where to go shopping. ~Bo Derek

    :mrgreen:
    OOT: nama Bo Derek ini sejak baca namanya di masa kecil dulu, kesannya kayak mobil yang fungsinya narik mobil-mobil ringsek di jalan. Nama yang aneh. Untung tak hidup di Indonesia dia. :lol:

    Ya ya.. Quote itu pas banget sih sebenernya buat cewek. Cewek dan belanja kaitannya erat banget soalnya.

    Saya prihatin….™ :roll:

    Bahkan yang tadinya niat ga beli-beli, bisa jadi malah berkantong-kantong belanjaannya.

    *mendadak pundak dan lengan terasa pegal, kebayang derita mesti membawakan belanjaan para wanitah* :mrgreen:

    Belum lagi kalo tiba-tiba nemu kata “SALE” segede dosa

    :lol:
    SALE segede dosa =))

    Ya, ya. Nggak bisa disalahkan jugalah itu. Memang sudah kecenderungan kaum Hawa. Adikku 3 orang perempuan, dan sebelum aku menikah, sudah kenyang dengan argumentasi mereka kenapa setiap pulang dari jauh bawa barang bawaan sudah macam orang ngungsi perang di Somalia. Tak kaget lagi waktu istri juga ada begini hobinya. Beda dunia lah memang. Kami, para pria yang bersahaja, cuma bisa berimajinasi sedang latihan jadi binarangkawan untuk mengangkat barang belanjaan. :mrgreen:

  2. semoga menaaaaaaanag!!!!
    ebetewe dirimu ke hongkong jg kan weekend ini wuwuwuwuwuwuuuuu……

    eh mak chic maen-maen dan komen di blognya pak putera sampoerna dooooong hihi.. ada versi bahasa dan inggrisnya.. terakhir, updatenya ttg Indonesia Mengajar.. tapi boleh komen di postingan2 yg lainya ..ya ya ya.,,,, :p

    http://www.puterasampoerna.com/?lang=in

    Ditunggu yak.. #mekso

  3. Aku udah mau ikutan dari bulan kemaren kayaknya. Udah beli rexonanya segalaaa.. Tapi lupa mulu.. :| Saingannya berat ini kayaknya.. :|

  4. aku sekarang kalo belanja, via online ajah :D
    gak bakalan keringetan karena modalnya cuma gerakin jari-jemari aja buat klak-klik dari satu tab ke tab lainnya.
    ama gerakin jari buat bayar belanjaan via m-banking :lol:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s