Wanted: Playground

Sebulan yang lalu, saya pernah mengeluh di plurk tentang sekolah berkualitas nan mahal buat Vio. Beberapa komen, apa sih bayi baru 20 bulan kok mau disekolahin.  Gyahahahahaha…  Jadi ya booo, saya itu nyari sekolah buat Vio sebenernya bukan sekolah seperti yang anda-anda bayangkan semua. Ini sekolah main kok.

Awalnya, sebelum tau kalo ternyata ada sekolah buat bayi, setiap weekend Vio saya bawa ke tempat-tempat main anak-anak. Tujuannya sih supaya Vio lebih ada interaksi aja ke teman sebaya-nya. Sebutlah beberapa tempat main anak-anak di Jakarta, Kidzania, Miniapolis, Lollipop, Fun World, Circus, Preferre72 atau Kids Sport. Kayaknya ga ada yang belum pernah didatangi Vio. Masalahnya satu, di sana Vio cuma sekedar main. Lari sana, lari sini, manjat sana, manjat sini. Tapi dia ga belajar apa-apa soal berbagi dan bermain bersama selain fisik.

Satu lagi alasan saya menyekolahkan Vio adalah Jakarta ini kekurangan Playground. Tempat main anak-anak. Selain saya ngga sreg sama lokasi-lokasi tempat beberapa playground itu berada, yaitu Mall, satu hal lagi yang bikin saya ga demen adalah masuk tempat-tempat itu bayar ya boooo… Mahal pula! Setelah saya hitung-hitung pengeluaran membawa Vio ke tempat-tempat bermain itu, sama harganya dengan menyekolahkan Vio di pre-school setiap minggunya. Jadi ya saya pikir-pikir, daripada cuma buat main, ya mending sekalian sekolah aja, toh sekolahnya juga cuma seminggu sekali. Sudah bisa melihat alasan saya menyekolahkan Vio kan?

Ya, saya mendambakan adanya Playground di Jakarta. Yang bagus, terawat, murah – kalo bisa sih gratis – dan bukan berlokasi di mall, tapi di taman. Saya ngga mau anak-anak saya cuma tau main di mall, padahal alam sekitarnya lebih bagus dan menarik ketimbang mall. Atau anak-anak lain yang tidak mampu membayar untuk masuk ke playground-playground mahal itu dan terpaksa main di jalanan, di lampu merah, dan malah akhirnya menerbitkan sifat anarki, merusak fasilitas umum.

Kapan tau, teman saya si Aditya Sani, memberitahukan saya soal Koalisi Warga untuk Jakarta 2030. Teman saya ini lagi gencar-gencar kampanye soal the better Jakarta. Tengok saja lah blog-nya.  Saya senang. Berarti bukan tidak mungkin akan ada taman-taman dan playground yang proper untuk anak-anak.

Kalo mau menyumbang ide buat Jakarta juga bisa isi survey-nya di sini. Atau tertarik bergabung jadi surveyor? Silahkan hubungi Adit di blog-nya. Udah jinak kok orangnya…

About these ads

38 thoughts on “Wanted: Playground

  1. setujuuu!! jakarta emang kekurangan playground! makanya, saya kalo maen keluar jakarta aja.. lebih nyaman lho..

    oiya, surveynya udah ngisi dongs.. mudah2an kejadian sesuai yang diharapkan supaya jakarta jadi makin baik

  2. –kalo bisa sih gratis–

    makchic, WC aja jaman sekarang mbayar, koq! :lol: berharap di Indonesia ada satu saja yang seperti Central Park NYC :(

  3. Back to earth. Yup setuju semoga jakarta juga memperhatikan dunia bermain anak-anak. Yang pastinya bukan di mall tapi di taman. Amerika yg negara digdaya saja mempunyai banyak taman untuk bermain anak-anak, kenapa Indonesia khususnya jakarta tidak?

  4. Waahhh, senang saya membaca postingan ini.. Terimakasih banyak ya, Mak Chic! :)

    By the way, hari kamis minggu ini akan ada rapat Balegda di DPRD DKI Jaya, jalan Kebon Sirih, Jakarta. Raperda Rencana Tata Ruang Wilayah Jakarta 2010-2030 akan dimasukkan ke dalam Program Legislasi Daerah, dan warga kota harus menahannya, karena kita tidak dilibatkan dalam proses penyusunan Rencana tersebut.

    Yang sekarang harus dibangun ya, kesadaran Warga untuk punya rasa memiliki atas kota-nya. Karena, sejujurnya saya pesimis RTRW tersebut bisa berubah karena waktunya tinggal seminggu sebelum akhirnya kamis besok disahkan oleh DPRD …

    Well, double-finger crossed on this issue …

  5. Sebetulnya dulu playground itu kan digedung2 sendiri kan? Akhirnya pindah ke mall karena ingin terkesan mewah, borju dan pengaruh modernisasi.

    Kayaknya memang perlu kembali merakyat deh :) — jadi nyambung sama postingannya MasTein hehehe.

  6. Mbak, di Riau kebetulan aku tinggal di dlm kompleks perumahan Chevron.
    Dan bagusnya, di kompleks ini ada banyak sekali playground utk anak-anak. :D
    Gratis dan aman pula.
    Seandainya dimana-mana memang begitu, ya?

    • Nah itu dia, Nil.. dulu saya lahir dan gede juga di kompleks Pusri yang segala-nya ada. Mulai dari lapangan golf kecil sampe bioskop, jadi apalagi taman bermain. Dulu orang tua saya ngga pusing saya mau main kemana.

      Di Jakarta ini, even kompleks perumahan pun belum tentu ada taman bermainnya kecuali itu kompleks ada sekolah TK-nya :roll:

  7. Iya yak, baru nyadar kalo di Jkt kurang playground, kalao disini disetiap condo, disetiap tempat, pasti ada tempat playground nya buat anak anak…. Di mall, di mana mana ada… ada yang kelupaan kali ya ?

  8. pembelokan topik… dari cerita tentang silucu vio plus main dan sekolahnya… kok malah jadi ngomongin si adit dengan better jakartanya?? paid review alert!!! wakakakwwakwka

  9. nahh tulisan macam gini nih yang makin membuat saya bersyukur hidup di kampung,
    udara masih segar,
    tempat bermain masih banyak,
    orangnya, tetangganya masih ramah2 dan nggak secuek di ibukota
    :mrgreen:

  10. sekarang udh mulai banyak taman kan, seperti taman menteng dan yg di barito itu.. tapi makin ke sini malah jadi tempat pacaran. haha.. kl saya sih yg penting kemacetan di jakarta bisa diatasi. mungkin dgn pembatasan kendaraan atau gmn lah.. :D

  11. sy pernah dengar kalau anak terlalu cepat sekolah nanti cepat bosan, jadi kalau anak masih usia dini sebaiknya masuk play group aja, ga perlu belajar yg macem2 dulu.

  12. masalah banyak ibu2 muda sepertimu ya chic dan bahkan masalah juga buatku.
    heran dijakarta itu kebanyakan mallnya padahal main di taman sekedar ngobrol atau baca buku juga asyik. atau menyusuri pantai juga asyik. tapi itu karena terbatasnya tempat jadinya kebanyakan pengusaha membuat mall kan lebih menguntungkan :D

  13. itulah sebabnya gue daftarin anak ikut playgroup dekat rumah sejak 1th 8bln.
    seminggu 3x cukuplah u/ melatih gross motoric skill, biar ada teman & latihan sosialisasi…

  14. dulu si precil saya masukin ke playgroup deket rumah, masuk 3 kali seminggu. tujuannya ya cuma biar dia belajar kalo di luar sana banyak anak lain, soale di rumah ndak ada yang seumuran. tapi ternyata walaupun di formulir pendaftaran sudah saya tulis tujuan menyekolahkan anak adalah AGAR BELAJAR BERSOSIALISASI, wong waktu itu dia masih 2 tahun, ternyata diajarin juga mbaca nulis, bahkan dikasih PR!

    tobat tho mbak, anak umur 2 tahun dikasih PR. saya bilang sama ibunya ndak usah dikerjain, kalo nanti gurunya ngomel biar saya yang ngadepin. dan ternyata tujuan saya nyekolahin dia ndak tercapai, wong saya tanya nama temennya siapa dia ndak bisa njawab. dugaan saya karena komposisi guru dan murid yang ndak imbang, muridnya terlalu banyak.

    akhirnya dengan terpaksa saya pindah sekolahnya, lebih mahal, lebih sedikit muridnya, lebih lengkap fasilitasnya. bukannya saya setuju dengan sistem pendidikan yang seperti orang jualan itu, tapi yo piye, bingung juga, wong masuk SD yang bagus saja sekarang susahnya yo setengah mati.

    kadang bingung juga liat ada ibu-ibu yang dengan bangga cerita anaknya sekolah di playgroup/TK anu, di situ ditarget tiap minggu harus hafal doa ini, surat pendek Alquran ini, harus bisa nulis, ngitung, bla bla bla. ini saya yang kuno opo memang sekolah di indonesia ini wis edan kabeh?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s