Tentang Cita-cita

setelah punya rumah, apa cita-citamu?
kecil saja: ingin bisa sampai di rumah saat senja supaya saya
dan senja sempat minum teh bersama di depan jendela
ah cita-cita
makin hari kesibukan makin bertumpuk
uang makin banyak maunya, jalanan macet
akhirnya pulang terlambat
seperti turis lokal saja, singgah menginap
di rumah sendiri buat melepas penat.

(Joko Pinurbo, 2003)

Puisi Jokpin itu tiba-tiba terlintas begitu saja di benak saya gara-gara membaca status YM seorang teman tadi pagi, “Apa cita-cita kamu hari ini?“. Untung masih nemu tuh filenya di tumpukan arsip saya.. hihihihi

Hmmmmm.. cita-cita…. kalo ngomongin cita-cita sih berarti harus narik waktu mundur sekitar dua puluh tahun yang lalu ke jaman masih eSDe, dimana cita-cita masih setinggi bintang, sama dan seragam. Ayo coba inget-inget dulu waktu eSDe kalo ditanya cita-cita jawabnya apa? Jawaban terbanyak kalo ngga dokter ya insyinyur. Baru setelah itu ada yang jawab jadi pilot, astronout, guru, polisi, bahkan jadi presiden. *wondering anak-anak jaman sekarang kalo ditanya cita-cita jawabnya apa ya?*

Seiring waktu, cita-cita banyak berubah. Masuk jaman eSeMPe, cita-cita mulai beragam. Saya sendiri pengen jadi pengacara waktu itu, walau pun ngga manteb-manteb banget. Lah orang asal ngomong aja gara-gara terprovokasi LA LAW. Tapi gambaran itu sudah ada. Sudah banyak kenal profesi lain yang bisa dijalani selain jadi dokter atau insyinyur.

Masuk eSeMA, ketika masa pencarian jati diri mulai timbul, semakin banyak lagi cita-cita yang ada di kepala plus alternatif seandainya cita-cita itu gagal diperoleh. Keragu-raguan mulai timbul sejak masa penjurusan. Sebagian teman terpaksa merevisi cita-cita mereka hanya karena tidak berhasil masuk ke jurusan idaman. Memasuki kelas tiga, cita-cita itu jadi gambaran yang blur. Bingung menentukan mau kuliah dimana nanti. Makin banyak pilihan dengan berbagai macam pertimbangan. Kalo masuk fakultas A gajinya bisa di atas rata-rata, kalo masuk fakultas B nyari kerja nya lebih gampang ngga banyak saingan, kalo masuk fakultas C bisa bikin kantor sendiri… de es be de el el. D’oh. Cita-cita bukan lagi gambaran indah waktu kecil *kalo jadi pilot enaaak bisa terbang kemana aja* atau *kalo jadi insyinyur bisa bikin rumah sendiri*, tapi cita-cita merupakan pertanyaan mau dibawa kemanakah masa depan saya nantinya, akan jadi apa setelah ini – dan tentu saja telah disesuaikan dengan berbagai pertimbangan kemampuan, keadaan dan kesempatan yang tersedia.

Makin kesini, cita-cita bukan lah lagi gambaran cita-cita waktu kecil, tapi jadi semacam goal. Lebih kepada keinginan untuk sampai ke titik yang sudah ditentukan sendiri. Itu pun, lagi-lagi, menyesuaikan dengan kemampuan dan kesempatan. Juga pilihan-pilihan. Semakin dewasa seseorang semakin hidup ini penuh pilihan, dan pilihan yang satu akan membawa kepada pilihan-pilihan berikutnya. Maka cita-cita pun disesuaikan dengan pilihan-pilihan itu. Ada yang bisa diraih, ada yang terpaksa dilupakan, ada yang harus dikalahkan, atau mungkin harus puas jika hanya bisa mencapai setengahnya. Makin banyak kompromi-kompromi yang dilakukan demi cita-cita itu.

Dan pada akhirnya, apabila ada yang menanyakan apa cita-cita saya, maka saya akan menjawab “menikmati hidup ini sebaik-baiknya“. Mau susah, mau senang, mau banyak yang ngegosipin, mau banyak yang fitnah, mau banyak rejeki… yah nikmati saja… Toh saya yakin Tuhan ngga tidur, hanya menunggu. Menunggu waktu yang tepat untuk memberikan sesuatu buat saya atau membalaskan perbuatan orang kepada saya.

Well, ada yang bilang kalo life’s begin at fourty. Buat saya, kalo saya bisa memulai sebelas tahun lebih cepat kenapa ngga kan?? *ups! jadi ketauan deh umur saya… *

Bukannya menjadi bahagia itu juga merupakan sebuah pilihan?

About these ads

41 thoughts on “Tentang Cita-cita

  1. walah…saya tadi bagi baru aja terlintas mau bikin postingan tentang cita-cita. ternyata kita sepikiran… ^^
    hmm hmm…cita-cita saya waktu kecil sangat berbanding terbalik dengan saat ini. kapan-kapan saya posting ah..

  2. cita-cita saia ndak kesampaian… :D
    tapi, memang cita-cita dan atau goal bisa jadi dongkrak saat kita down dan butuh spirit…
    hmmm

  3. menjadi bahagia itu pilihan ya? kalo gw memandang bahwa bahagia itu sudah jadi hak gw.. :P
    cita-cita ya? kurang lebih sama dengan mbak. nikmati hidup sebaik2nya. kalo nanti jadi milyarder ya saya nikmati, kalo nanti punya istri cantik yang saya syukuri, kalo nanti bisa nolong lebih banyak orang ya saya nikmati juga..hehe… :D

  4. klo dulu pas kecil .. paling top emang cita2 nya jadi dokter ato insinyur atau pilot..
    tpi klo dah dewasa.. citanya kebanyakan “menikmati hidup ini sebaik-baiknya“ atau “bahagia dunia akherat” .. .
    terlalu general ah . ..

    btw,.. selamat berumur 29 :D:D

  5. jaman kita kecil dulu nampak sekali kalo kita kurang wawasan. yang ada di otak cuma karir sebagai dokter, insinyur dan tentara. ini pasti juga kesalahan ortu kita yang memakaikan kacamata kuda kepada anak-anaknya. padahal di luar sana ada seabreg profesi yang lebih menjanjikan, misalnya jadi wartawan. atau jadi auditor. atau jadi legal counsel yang bisa bikin tajir.

    *ngacir krn cita-cita gak kesampaian*

  6. @cK
    hehehe.. ayo Mbak ditunggu postingnya… :D

    @tehaha
    itu betuuuul… :P

    @tukang kopi
    hak yang berasal dari pilihan kan? *ngeyel* hihihi

    @funkshit
    *timpuk pake gelas*
    sempet-sempetnya ngitung!!! :lol: :P

    @cempluk
    benar sekali.. hidup ini indah kok kalo dinikmati

    @lamanday
    hahaha… SD nya jaman dulu juga ya Pak? :P

    @jalansutera
    nyindir pa kesindir Pak.. hihihihihi :P

  7. citaaa citaaa..cita citaku.. *hihi jadi inget lagu jadul.. :D

    napa ya waktu kecil, kalo ditanya cita-citanya apa, pasti pilot, dokter, ato yang gitu-gitu deh.. hihi..
    q jadi inget waktu nanya salah satu ponaanku, dia jawabnya mau jadi supir trailer.. pikirannya beda pula

    ‘lam kenal yaa…

  8. cita-cita waktu kecil itu kan cita-cita untuk jangka waktu yang jauh.. sekitar 20 tahun ke depan… sedangkan cita-cita hari ini, 20 tahun itu sudah kita lalui, dan mungkin cita-cita waktu kecil itu sudah tercapai.. atau malah menjadi lebih baik dari yang dibayangkan waktu kecil dulu.. atau sebaliknya…

  9. cita-cita waktu itu kan cuman biar kita punya “figur” tujuan..sekaligus buat motivasi kita biar belajar..

    sekarang udah pada gede, ya biasanya banyak berubah…setelah mengetahui dunia tuh luas..

    nah.. coba bandingin anak kecil yang g punya cita2 sama yang punya cita2.. prestasinya lebih kliatan yang mana coba..

    *tuh omongan guru BK gw waktu SMA dulu*

  10. @elmo
    Iya, anak-anak jaman sekarang canggih-canggih euy. Jadi iri.. :lol:
    salam kenal juga…

    @hanggadamai
    trus sekarang cita-citanya apa Pak? :)

    @kalangwan
    ya ya betul itu.. terima kasih :)

    @CS
    waduuuh dikunjungin yang punya puisi euy… terima kasih Bapak Jokpin, ditunggu puisi-puisi berikutnya :)

    @Sarah
    yuuuuuks…. :lol:

    @deteksi
    ya begitulah hidup… :)

    @Jenova
    alhamdullilah…. :lol:

    @antobilang
    loooh jadi blogger itu cita-cita ya? :lol:

    @Donald
    wahahahahaha.. terima kasih udah mampir :)

    @Abdurahman
    waktu kecil itu bukan karena keterbatasan ide ya Pak? :)

  11. cita-cita,, dulu waktu masih SD pengen jadi kaya’ bapak,, atau paling tidak jadi lawyer,,

    tapi waktu sudah esempe bapak bilang,, mending jadi pengusaha,, dan menguraikan detail alasannya,,

    >>ini malah jadi cita2 bapak,, pengen salah satu anaknya jadi pengusaha sukses,,

    *sekarang,, ahh,, yang penting bahagia,,* halahhh,,

  12. hehehe..cita-cita saya cuma satu

    bahagia dan hidup pas2an saja –> pas mau beli mobil ada uang, pas mua beli rumah mewah ada duit, dan lain lain pokoknya pas terus ada, wakakaka :lol:

    salam

  13. Menurut ahli, cita2 seorang anak bisa saja terwujud kelak.
    Yang membuatnya tak terealisasi adalah karena setelah dawasa kita serin banyak pertimbangan.
    Dan rasa takut itulah yang membuat kita gagal meraih cita di saat kecil dulu.

    Cita2 saya ingin jadi pengusaha, meski cuma kecil-kecilan tapi toh terlaksana juga. Hehe.

  14. Kalo cita-citaku itu, cuma “hidup berkecukupan”. Cukup mobil, apartemen, cukup istri 1. oops…, masih 21 taun kok dah mikirin istri? hehehe… belum 29taun, santai aja :p (peace mbak!)

  15. menjalani mimpi ketika SD memang mengasyikkan….jadi dokter, insinyur, dll. menjalani kenyataan setelah masa sekolah (mungkin) menjadi pilihan terburuk. cita-cita saya… membekali anak-anak SMA dengan kejujuran.
    Salam kenal.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s